settings icon
share icon
Pertanyaan

Apa yang dimaksud dengan keabadian bersyarat?

Jawaban


Harap dicatat, sebagai sebuah pelayanan, GotQuestions.org menolak keabadian bersyarat / kondisionalisme / pemusnahan. Kami sungguh-sungguh dan sepenuhnya percaya bahwa neraka akan menjadi hukuman yang disadari secara kekal bagi semua orang yang mati tanpa iman kepada Yesus Kristus. Namun, kami percaya bahwa keabadian bersyarat adalah sudut pandang yang valid yang dipegang oleh sebagian orang Kristen. Keabadian bersyarat bukanlah ajaran sesat dan tidak seharusnya para penganutnya dijauhi dari saudara dan saudari di dalam Kristus. Kami pikir akan sangat bermanfaat jika ada sebuah artikel yang secara positif menyajikan tentang keabadian bersyarat, karena selalu baik jika sudut pandang kita ditantang, sehingga memotivasi kita untuk menyelidiki Alkitab lebih jauh agar memastikan bahwa kepercayaan kita sesuai dengan Alkitab.

Keabadian bersyarat atau kondisionalisme, singkatnya, adalah gagasan bahwa tidak semua orang akan dibangkitkan dalam keadaan kekal-hanya mereka yang diselamatkan yang akan hidup selamanya. Keabadian bersyarat sebagai sebuah label menjadi populer pada abad kesembilan belas karena kemampuannya untuk menggambarkan secara lebih holistik pandangan yang dikenal oleh banyak orang Kristen sebagai pemusnahan.

Secara tradisional, sebagian besar orang Kristen percaya bahwa mereka yang mati dalam ketidakpercayaan pada akhirnya akan dibangkitkan dalam keadaan kekal dan hidup selamanya di neraka untuk menderita siksaan mental dan fisik selama-lamanya sebagai hukuman atas dosa-dosa mereka. Akan tetapi, para penganut kondisionalisme percaya bahwa Tuhan akan memberikan keabadian dan kehidupan kekal hanya kepada mereka yang memenuhi syarat iman yang menyelamatkan kepada Kristus. Semua orang lain - yang tidak diselamatkan - akan menderita kematian kedua yang tidak dapat dipulihkan, binasa selamanya dan tidak lagi memiliki kehidupan secara sadar.

Kaum kondisionalis percaya bahwa Alkitab mengajarkan bahwa manusia adalah makhluk yang fana sejak kejatuhan ke dalam dosa. Dalam kondisinya yang telah jatuh ke dalam dosa, manusia tidak mampu hidup selamanya dan ditakdirkan untuk mati kecuali Tuhan mengintervensi dengan memberikan keabadian. Dalam Kejadian 3:22-23, Tuhan mengusir Adam dan Hawa dari taman sehingga mereka tidak dapat "mengambil pula dari buah pohon kehidupan itu dan memakannya, sehingga ia hidup untuk selama-lamanya." Tetapi dalam Wahyu 22:2, akses ke pohon kehidupan dipulihkan-tetapi hanya untuk penduduk Yerusalem Baru. Para pendukung keabadian bersyarat percaya bahwa orang yang terhilang memang akan dibangkitkan, tetapi untuk dihakimi, bukan untuk hidup (Yohanes 5:29). Hanya mereka yang diliputi oleh darah Kristus yang akan dibangkitkan secara kekal, tidak dapat mati lagi (Lukas 20:35-36); hanya mereka yang dibuat layak untuk "mewarisi kerajaan Allah" yang tidak dapat binasa dan kekal (1 Korintus 15:50, 53). Dengan demikian, keabadian dan kehidupan yang kekal adalah kondisi dari keselamatan. Orang yang terhilang tidak akan hidup selamanya, menurut para penganut paham kondisionalisme.

Bagian yang tidak terpisahkan dari semua pandangan ortodoks tentang penebusan adalah gagasan tentang penggantian. Dalam menebus dosa-dosa kita, Yesus menggantikan tempat kita, menanggung apa yang seharusnya kita derita. Kaum kondisionalis berpendapat bahwa masuk akal jika apa yang ditanggung Kristus atas nama kita adalah nasib yang menanti mereka yang menolak karunia-Nya. Kesaksian Alkitab adalah bahwa karya penebusan Kristus sebagai pengganti terdiri dari kematian-Nya. Paulus berkata bahwa "Kristus telah mati untuk kita orang-orang durhaka" (Roma 5:6) dan bahwa kematian-Nya adalah "yang sangat penting" (1 Korintus 15:3). Fakta tentang kematian Kristus yang menggantikan kita secara jasmani juga diajarkan oleh Petrus (1 Petrus 3:18) dan penulis kitab Ibrani (Ibrani 10:10). Kaum kondisionalis berargumen bahwa oleh karena itu, orang yang terhilang yang telah dibangkitkan harus benar-benar mati untuk kedua kalinya: jika dalam kematiannya Yesus menggantikan kita, bagaimana bisa dikatakan bahwa hukuman bagi ketidakpercayaan adalah kehidupan kekal di neraka? Jika Yesus mati menggantikan orang-orang berdosa, maka nasib yang menanti mereka yang menolak Dia adalah kematian, bukan kehidupan.

Kaum kondisionalis menunjuk lebih jauh kepada banyak ayat dalam Alkitab yang menjanjikan kematian dan kebinasaan bagi orang jahat. Allah "mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal" bukan supaya orang-orang percaya luput dari siksaan kekal, tetapi supaya mereka "tidak binasa" (Yohanes 3:16). Paulus berkata, "Sebab upah dosa ialah maut" - bukan hidup selamanya dalam siksaan (Roma 6:23). Yesus mengatakan kepada kita dalam Matius 10:28 untuk takut akan Allah yang "berkuasa membinasakan baik jiwa maupun tubuh di dalam neraka." Dia mengatakan dalam Matius 7:13-14 bahwa jalan yang sempit dan sulit akan membawa kepada "kehidupan", sedangkan jalan yang lebar dan mudah akan membawa kepada "kebinasaan". Dalam perumpamaan Yesus tentang gandum dan lalang, lalang akan "dibakar" atau "dihabiskan" (Matius 13:30) oleh api, yang dijelaskan oleh Yesus dengan arti bahwa orang yang tidak benar akan dilemparkan ke dalam perapian yang menyala-nyala (ayat 40-42). Ini merupakan singgungan terhadap Maleakhi 4:1-3, yang menjanjikan bahwa orang fasik akan dihancurkan oleh api menjadi abu di bawah kaki orang benar. Petrus mengatakan bahwa, ketika mengutuk Sodom dan Gomora untuk dibinasakan dengan cara dibakar sampai menjadi abu, Dia "menjadikannya suatu peringatan untuk mereka yang hidup fasik di masa-masa kemudian" (2 Petrus 2:6). Penduduk Sodom dan Gomora dibakar habis. Oleh karena itu, orang fasik tidak akan hidup selamanya dalam kehancuran; mereka akan dibinasakan.

Ada teks-teks lain yang sering dikutip sebagai tantangan terhadap kekekalan bersyarat, tetapi menurut kaum kondisionalis, teks-teks tersebut justru merupakan dukungan yang lebih baik bagi pandangan mereka. Sebagai contoh, Yesaya 66:24 berbicara tentang api yang tidak dapat dipadamkan dan ulat-ulat yang tidak dapat mati yang memakan "mayat-mayat." Para pendukung keabadian bersyarat menunjukkan bahwa mayat adalah mati, bukan hidup, dan bahwa di tempat lain dalam Alkitab, api yang tidak dapat dipadamkan dan ulat-ulat yang tidak dapat dihentikan akan memakan habis mayat-mayat tersebut (Yehezkiel 20:47-48; Yeremia 17:27; Amos 5:6; Ulangan 28:26; Yeremia 7:33). Lebih lanjut, Yesaya mengatakan bahwa mayat-mayat ini akan menjadi "kekejian" (NET) bagi orang benar yang masih hidup, kata yang sama yang digunakan untuk orang fasik dalam Daniel 12:2, yang menjanjikan bahwa hanya orang benar yang akan diberikan kehidupan kekal. Janji yang sama juga dibuat dalam Matius 25:46, di mana "hukuman kekal" haruslah hukuman mati yang kekal. Kaum kondisionalis percaya bahwa kesimpulan ini ditegaskan oleh Paulus dalam 2 Tesalonika 1:9, yang mengatakan bahwa hukuman bagi orang jahat adalah "kebinasaan kekal". Mereka berargumen bahwa "hukuman kekal" dan "kebinasaan kekal" tidak menyiratkan aktivitas yang sedang berlangsung seperti halnya "keselamatan kekal" dan "penebusan kekal" yang menyiratkan penyelamatan atau penebusan yang sedang berlangsung dalam Ibrani 5:9 dan 9:12. Kaum kondisionalis juga berpendapat bahwa siksaan kekal di dalam lautan api di dalam Wahyu 20:10 bukanlah secara harfiah, melainkan sebuah penggambaran yang ditafsirkan oleh Yohanes dan Tuhan sebagai sebuah simbol untuk "kematian kedua" (Wahyu 20:14; 21:8).

Kaum tradisionalis dan kaum kondisionalis tidak perlu terpecah belah sebagai saudara dan saudari di dalam Kristus karena masalah ini. Apakah takdir kekal bagi mereka yang mati dalam ketidakpercayaan adalah penghukuman yang disadari secara kekal atau kebinasaan yang berlangsung selama-lamanya, ini adalah takdir yang harus ditakuti. Pesan Injil adalah sama, tidak peduli pemahaman neraka mana yang benar: Yesus menyelamatkan!



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa yang dimaksud dengan keabadian bersyarat?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries