settings icon
share icon
Pertanyaan

Apakah kaum gay masuk surga?

Jawaban


Pertanyaan tentang apakah kaum gay akan masuk surga atau neraka banyak dibicarakan saat ini, dan ada kebingungan seputar masalah ini. Di satu sisi ada gereja-gereja yang mengajarkan bahwa homoseksualitas diberkati oleh Tuhan. Di sisi lain, ada gereja-gereja yang mengutuk semua pemikiran dan tindakan homoseksual sebagai sesuatu yang layak dihakimi secara kekal. Apakah menjadi gay adalah tiket menuju surga atau neraka?

Pertama, sebuah klarifikasi. Dunia kita melabeli orang berdasarkan kelemahan, kecenderungan dosa, kecanduan, atau kecenderungan seksual mereka. Ketika kita melakukan hal itu, kita menciptakan posisi permusuhan, "kita vs mereka". Kita mulai melihat orang dalam kategori-kategori, bukan sebagai individu, dan ini berbahaya. Ketika kita bertanya apakah orang gay masuk surga atau neraka, kita mungkin menggunakan label gay daripada mempertimbangkan individu yang mungkin bergumul dengan godaan atau bingung dengan identitas seksualnya. Untuk tujuan artikel ini, kami akan mendefinisikan gay sebagai "mempraktikkan gaya hidup homoseksual."

Ketika Tuhan menciptakan manusia, Dia merancang mereka sebagai laki-laki dan perempuan, menurut gambar-Nya (Kejadian 1:27). Adam dan Hawa diciptakan sempurna, dan Tuhan memberkati persatuan fisik mereka dalam pernikahan yang pertama (Kejadian 1:28). Homoseksualitas bukanlah bagian dari ciptaan Tuhan. Ketika manusia pertama, laki-laki dan perempuan, memilih untuk tidak menaati perintah Tuhan, dosa masuk ke dalam dunia (Roma 5:12). Dengan dosa itu, datanglah segala macam kehancuran: duri, angin puting beliung, kekeringan, penyakit, kekejaman, dan distorsi seksual.

Sejak saat itu, setiap manusia dilahirkan dengan sifat dosa. Sifat alamiah kita menuntut hak untuk menjadi ilah bagi kita sendiri. Ketika kita menginginkan sesuatu yang bertentangan dengan kehendak Tuhan, keinginan itu sendiri menjadi dosa (Yakobus 1:13-15). Kita mungkin berbuat dosa dengan cara yang berbeda, tetapi semuanya adalah dosa. Beberapa orang memiliki keinginan yang besar untuk berbohong. Beberapa orang tidak setia kepada pasangannya. Beberapa orang mungkin dapat mengatasi dosa-dosa lahiriah - dan menjadi angkuh dengan kesombongan. Dan beberapa orang mungkin tergoda untuk melakukan tindakan seksual dengan sesama jenis. Itu semua adalah dosa. Itu semua tidak dapat diterima oleh Tuhan. Dan kita semua membutuhkan Juruselamat.

Tuhan, Sang Pencipta kita, bisa saja memusnahkan umat manusia dan memulai dari awal. Dia tidak berhutang apa-apa kepada kita. Karena pengkhianatan kita yang besar terhadap Pencipta kita, kita semua layak masuk neraka. Surga itu sempurna, dan kita tidak sempurna; kita tidak diperkenankan masuk ke dalam hadirat Tuhan. Dalam kasih-Nya yang besar, Tuhan telah menyediakan jalan bagi kita yang berdosa untuk dibenarkan (Efesus 2:4-5). Yesus, Anak Allah, mengorbankan diri-Nya sebagai pengganti kita di kayu salib, dan dengan demikian menanggung hukuman yang layak kita terima (Yohanes 10:18; 2 Korintus 5:21). Tuhan mencurahkan murka-Nya terhadap dosa kepada Anak-Nya sendiri sehingga mereka yang percaya kepada pengorbanan tersebut dapat memindahkan dosa-dosa mereka ke dalam rekening-Nya (Kolose 2:14). Sebagai gantinya, kebenaran Kristus diperhitungkan kepada kita. Tuhan kemudian menyatakan bahwa setiap orang yang percaya kepada Yesus sebagai Tuhan dan Juruselamat akan diberikan hidup yang kekal di surga (Yohanes 3:16-18).

Pertukaran ilahi tersebut - kehidupan lama kita dengan kehidupan baru-Nya - membawa transformasi dari dalam ke luar. 2 Korintus 5:17 mengatakan bahwa, siapa pun yang ada di dalam Kristus, ia telah menjadi ciptaan baru. Semua dosa, keegoisan, kesombongan, dan penyimpangan yang menjadi bagian dari hidup kita sebelum saat itu dihapuskan, dan kita dinyatakan benar di hadapan Tuhan (Mazmur 103:12). Tuhan kemudian mengambil tugas untuk mengubah kita menjadi serupa dengan Yesus (Roma 8:29). Kita tidak diselamatkan dari neraka untuk terus berada dalam dosa-dosa yang sama dengan dosa yang telah Yesus tebus. Kita diselamatkan agar kita dapat menjadi seperti yang Tuhan rencanakan (Efesus 2:10). Hal ini termasuk meninggalkan masa lalu kita dan kecenderungan berdosa kita dan menerima keutuhan baru yang diberikan untuk kita alami.

Dalam menjawab pertanyaan spesifik tentang apakah kaum gay masuk surga atau neraka, kita dapat mengganti kata gay dengan kelompok dosa lainnya. Apakah para pezinah masuk surga atau neraka? Apakah penderita kleptomania masuk surga atau neraka? Apakah para pelacur masuk surga atau neraka? Paulus menjawab pertanyaan-pertanyaan ini dengan jelas dalam 1 Korintus 6:9-10. Orang-orang yang hidup dalam dosa yang tidak bertobat tidak memiliki tempat di dalam kerajaan Allah. Mereka yang melakukan dosa seksual, termasuk homoseksualitas, termasuk dalam daftar tersebut. Paulus, mengantisipasi keberatan, dengat mengatakan, "Janganlah sesat!" tentang hal ini (ayat 9).

Tetapi kemudian Paulus melanjutkan: "Dan beberapa orang di antara kamu demikianlah dahulu. Tetapi kamu telah memberi dirimu disucikan, kamu telah dikuduskan, kamu telah dibenarkan dalam nama Tuhan Yesus Kristus dan dalam Roh Allah kita" (1 Korintus 6:11). Perhatikan perubahan yang tiba-tiba dengan kata tetapi. Gereja yang dituju oleh Paulus memiliki anggota-anggota yang di masa lalu melakukan dosa-dosa tersebut - TETAPI ketika mereka percaya kepada Yesus, semuanya berubah. Kesetiaan mereka berubah. Sifat mereka berubah. Tindakan mereka berubah. Tidak ada seorang pun yang dibebaskan dari penghakiman Tuhan yang adil atas dosa (Roma 6:23). Dan tidak ada seorang pun yang dikecualikan dari tawaran pengampunan dan transformasi-Nya. Ketika kita menyerahkan hidup kita kepada Kristus, kita harus melepaskan semua hal yang mendefinisikan kita dalam keadaan berdosa. Yesus berkata, "Setiap orang yang mau mengikut Aku, ia harus menyangkal dirinya, memikul salibnya setiap hari dan mengikut Aku" (Lukas 9:23). Kita harus mati bagi gaya hidup lama kita yang penuh dosa. Kita harus mati bagi hak kita untuk menjadi bos bagi diri kita sendiri. Dan kita harus mati bagi keinginan-keinginan di dalam diri kita yang melanggar ketetapan-ketetapan Tuhan yang benar.

Orang-orang gay akan masuk surga atau neraka dengan dasar yang sama seperti pemabuk, pembohong, pembenci, dan orang-orang yang merasa dirinya benar akan masuk surga atau neraka. Tempat tujuan akhir kita tidak bergantung pada apa yang telah kita lakukan, tetapi pada bagaimana kita merespons pengorbanan Yesus bagi kita. Orang-orang berdosa yang tidak bertobat akan mati dalam dosa mereka dan dihakimi. Orang-orang berdosa yang bertobat diampuni di dalam Kristus. Ketika kita menerima Dia sebagai Tuhan, Dia menjadi otoritas terakhir kita.

Menjadi seorang Kristen berarti bahwa kita sekarang berusaha untuk meneladani kehidupan-Nya yang sempurna. Kita ingin menyenangkan hati-Nya lebih dari keinginan untuk menyenangkan diri kita sendiri (Matius 10:37-38). Dan tidak diragukan lagi bahwa tindakan homoseksual tidak berkenan di hadapan-Nya, sama seperti dosa heteroseksual yang tidak berkenan di hadapan-Nya. Jika kita bersikeras untuk menjalani gaya hidup gay, seolah-olah menjadi gay adalah identitas kita, kita berpaling dari pengorbanan Kristus. Kita tidak dapat mengharapkan Tuhan untuk mengabaikan dosa-dosa yang membuat Yesus disalibkan.

Banyak orang yang tertarik pada sesama jenis telah menjadi percaya kepada Kristus dan, dengan demikian, menyerahkan godaan tersebut kepada-Nya. Beberapa kemudian menikah dan hidup dalam pernikahan heteroseksual yang menghormati Kristus, dan yang lainnya memilih hidup membujang, menemukan kepuasan yang mereka butuhkan dalam keintiman dengan Tuhan dan hubungan yang penuh kasih - tetapi bukan dalam hubungan seksual - dengan jemaat di dalam tubuh Kristus. Jadi, orang Kristen yang tertarik pada sesama jenis akan masuk surga dengan cara yang sama seperti orang Kristen heteroseksual masuk surga: dengan menjalankan iman kepada Kristus, meninggalkan masa lalu mereka, dan merangkul kehidupan kekudusan yang Tuhan inginkan untuk anak-anak-Nya (1 Petrus 1:15-16; Ibrani 12:14).



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apakah kaum gay masuk surga?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries