settings icon
share icon
Pertanyaan

Apakah kita akan mengalami waktu di surga?

Jawaban


Benjamin Franklin mengingatkan kita bahwa waktu adalah "bahan yang membentuk kehidupan." Keberadaan kita di dunia ini ditandai oleh waktu. Kita "menyia-nyiakan" dan "menghabiskan" serta "menabung" waktu; kita memiliki "waktu di tangan kita," atau kita "menebus waktu yang hilang"; kita berbicara tentang mereka yang memiliki "seluruh waktu di dunia," sementara yang lain "kehabisan waktu"; dan, "ketika waktu kita habis," kita keluar dari dunia ini. Bagaimana dengan di surga? Apakah kita masih akan mengalami waktu seperti yang kita alami sekarang? Jawaban singkatnya adalah kita tidak tahu.

Pertama, mari kita perjelas bahwa ketika kita mengatakan "surga", yang kita maksud adalah tempat kediaman Tuhan. Wahyu 21:3-4 berkata, "Lihatlah, kemah Allah ada di tengah-tengah manusia dan Ia akan diam bersama-sama dengan mereka. Mereka akan menjadi umat-Nya dan Ia akan menjadi Allah mereka. Dan Ia akan menghapus segala air mata dari mata mereka, dan maut tidak akan ada lagi; tidak akan ada lagi perkabungan, atau ratap tangis, atau dukacita, sebab segala sesuatu yang lama itu telah berlalu." Pasal ini kemudian menjelaskan tentang Yerusalem Baru, di mana orang-orang percaya akan tinggal untuk selama-lamanya.

Beberapa orang berpendapat bahwa kita tidak akan mengalami waktu di surga karena kita diberitahu, "kota itu tidak memerlukan matahari dan bulan untuk menyinarinya, sebab kemuliaan Allah meneranginya dan Anak Domba itu adalah lampunya" (Wahyu 21:23; lihat juga Wahyu 22:5). Jika siklus siang dan malam dihilangkan, mungkin hal itu menandakan akhir zaman-atau setidaknya pengukuran waktu kita. Juga, kita tahu bahwa Tuhan ada di luar waktu (2 Petrus 3:8), jadi mungkin mereka yang tinggal bersama-Nya juga akan berada di luar waktu.

Namun, ada juga yang menunjuk pada apa yang tampaknya merupakan referensi yang jelas untuk mengalami waktu di surga. Misalnya, Wahyu 8:1 mengatakan, "maka sunyi senyaplah di sorga, kira-kira setengah jam lamanya." Apakah "setengah jam" hanyalah pengukuran Yohanes tentang periode keheningan dari sudut pandang bumi, atau apakah penghuni surga juga menyadari berlalunya waktu?

Mereka yang ada di surga tampaknya sadar akan berlalunya waktu di bumi, dan mereka bahkan menggambarkannya sebagai waktu yang "lama." Wahyu 6:9-10 berkata, "aku melihat di bawah mezbah jiwa-jiwa mereka yang telah dibunuh oleh karena firman Allah dan oleh karena kesaksian yang mereka miliki. Dan mereka berseru dengan suara nyaring, katanya: 'Berapa lamakah lagi, ya Penguasa yang kudus dan benar, Engkau tidak menghakimi dan tidak membalaskan darah kami kepada mereka yang diam di bumi?'" Tidak diragukan lagi, berapa lama adalah frasa yang berhubungan dengan waktu. Contoh-contoh ini terjadi sebelum keadaan kekal, tetapi mereka dapat mendukung gagasan bahwa waktu mempengaruhi keberadaan kita di tempat kediaman Tuhan.

Wahyu 22:1-5, berbicara tentang Yerusalem Baru: "Lalu ia menunjukkan kepadaku sungai air kehidupan, yang jernih bagaikan kristal, dan mengalir ke luar dari takhta Allah dan takhta Anak Domba itu. Di tengah-tengah jalan kota itu, yaitu di seberang-menyeberang sungai itu, ada pohon-pohon kehidupan yang berbuah dua belas kali, tiap-tiap bulan sekali; dan daun pohon-pohon itu dipakai untuk menyembuhkan bangsa-bangsa. ... Dan malam tidak akan ada lagi di sana, dan mereka tidak memerlukan cahaya lampu dan cahaya matahari, sebab Tuhan Allah akan menerangi mereka, dan mereka akan memerintah sebagai raja sampai selama-lamanya." Penyebutan "setiap bulan" dan "untuk selama-lamanya" menunjukkan berlalunya waktu. Ada yang berpendapat bahwa Yohanes hanya dapat menjelaskan penglihatannya dalam kerangka waktu, dan bahwa perkataannya tidak secara tepat mewakili realitas penglihatan tersebut. Namun, bulan masih merupakan kata yang berhubungan dengan waktu.

Ketika Tuhan menciptakan dunia, Dia menciptakan waktu-ada "permulaan" (Kejadian 1:1). Dia menyebut ciptaan itu, termasuk keberadaan waktu, "sangat baik" (Kejadian 1:31). Jadi, tampaknya waktu adalah sesuatu yang baik dan cocok untuk ciptaan Tuhan. Sebagai bagian dari ciptaan Tuhan, kita tunduk pada waktu. Apakah hal itu akan berubah dalam kekekalan? Kita tidak dapat memastikannya.

Surga berada di luar pemahaman kita. Tetapi kita dapat bersandar pada kenyataan bahwa Tuhan kita baik dan apa yang telah Dia persiapkan bagi kita adalah baik. "Ia yang duduk di atas takhta itu berkata: 'Lihatlah, Aku menjadikan segala sesuatu baru!' Dan firman-Nya: 'Tuliskanlah, karena segala perkataan ini adalah tepat dan benar.' Firman-Nya lagi kepadaku: 'Semuanya telah terjadi. Aku adalah Alfa dan Omega, Yang Awal dan Yang Akhir. Orang yang haus akan Kuberi minum dengan cuma-cuma dari mata air kehidupan. Barangsiapa menang, ia akan memperoleh semuanya ini, dan Aku akan menjadi Allahnya dan ia akan menjadi anak-Ku'" (Wahyu 21:5-7).



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apakah kita akan mengalami waktu di surga?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries