settings icon
share icon
Pertanyaan

Apa yang seharusnya menjadi fokus orang Kristen pada hari Thanksgiving (Pengucapan Syukur)?

Jawaban


Perayaan Thanksgiving (Pengucapan Syukur) pertama kali diadakan oleh para pemukim pendatang di Massachusetts pada musim dingin kedua mereka di Amerika pada bulan Desember 1621. Musim dingin pertama telah menewaskan 44 dari 102 orang kolonis. Pada satu titik, jatah makanan harian mereka berkurang menjadi lima biji jagung per orang, tetapi kemudian sebuah kapal dagang yang tak terduga tiba, menukar bulu berang-berang dengan biji-bijian untuk memenuhi kebutuhan mereka yang sangat mendesak. Panen musim panas berikutnya membawa harapan, dan Gubernur William Bradford menetapkan tanggal 13 Desember 1621 sebagai hari pesta dan doa untuk menunjukkan rasa syukur para koloni bahwa mereka masih hidup.

Para peziarah ini, yang mencari kebebasan beragama dan kesempatan di Amerika, mengucap syukur kepada Tuhan atas penyediaan-Nya bagi mereka dalam membantu mereka menemukan 20 hektar lahan yang telah dibuka, atas fakta bahwa tidak ada penduduk asli Amerika yang memusuhi mereka di daerah itu, atas kebebasan beragama yang baru mereka temukan, dan atas penyediaan Tuhan akan seorang penerjemah bagi penduduk asli Amerika di Squanto. Bersamaan dengan pesta dan permainan yang melibatkan para kolonis dan lebih dari 80 penduduk asli Amerika (yang menambah kemeriahan pesta dengan membawa kalkun dan daging rusa), doa, khotbah, dan nyanyian pujian juga menjadi bagian penting dalam perayaan tersebut. Tiga hari dihabiskan untuk berpesta dan berdoa.

Sejak saat itu, Thanksgiving dirayakan sebagai hari untuk mengucap syukur kepada Tuhan atas segala kemurahan dan kecukupan-Nya. Presiden Abraham Lincoln secara resmi menetapkan hari Kamis terakhir di bulan November, pada tahun 1863, "sebagai hari pengucapan syukur dan pujian kepada Bapa yang murah hati." Pada tahun 1941, Kongres memutuskan bahwa setelah tahun 1941, hari Kamis keempat di bulan November diperingati sebagai Hari Thanksgiving dan menjadi hari libur resmi.

Secara alkitabiah, kita menemukan hal-hal yang berkaitan dengan masalah ucapan syukur hampir di setiap halaman. Orang-orang mempersembahkan korban sebagai ungkapan syukur dalam kitab Kejadian. Bangsa Israel menyanyikan lagu syukur ketika mereka dibebaskan dari tentara Firaun setelah menyeberangi Laut Merah (Keluaran 15). Kemudian, Hukum Taurat Musa menetapkan tiga kali setiap tahun ketika orang Israel harus berkumpul bersama. Ketiga waktu ini [Roti Tidak Beragi (juga disebut Hari Raya Paskah) (Keluaran 12:15-20), Panen Raya atau Pentakosta (Imamat 23:15-21), dan Hari Raya Pertemuan atau Pondok Daun (Imamat 23:33-36)] melibatkan ingatan akan penyediaan dan kasih karunia Tuhan. Hari Raya Panen dan Pondok Daun secara khusus berkaitan dengan penyediaan Tuhan dalam panen berbagai pohon buah-buahan dan tanaman. Kitab Mazmur penuh dengan nyanyian syukur, baik untuk anugerah Tuhan kepada bangsa Israel secara keseluruhan melalui perbuatan-perbuatan-Nya yang dahsyat, maupun untuk anugerah-Nya secara pribadi kepada kita masing-masing.

Dalam Perjanjian Baru, ada nasihat berulang kali untuk mengucap syukur kepada Tuhan. Ucapan syukur harus selalu menjadi bagian dari doa-doa kita. Beberapa ayat yang paling diingat tentang mengucap syukur adalah sebagai berikut:

"Bersukacitalah senantiasa. Tetaplah berdoa. Mengucap syukurlah dalam segala hal, sebab itulah yang dikehendaki Allah di dalam Kristus Yesus bagi kamu" (1 Tesalonika 5:16-18).

"Janganlah hendaknya kamu kuatir tentang apapun juga, tetapi nyatakanlah dalam segala hal keinginanmu kepada Allah dalam doa dan permohonan dengan ucapan syukur" (Filipi 4:6).

"Pertama-tama aku menasihatkan: Naikkanlah permohonan, doa syafaat dan ucapan syukur untuk semua orang" (1 Timotius 2:1).

Dari semua karunia Tuhan, karunia terbesar yang Dia berikan adalah karunia Anak-Nya, Yesus Kristus. Di kayu salib Kalvari, Yesus membayar hutang dosa kita, sehingga Hakim yang kudus dan adil dapat mengampuni dosa-dosa kita dan memberikan hidup kekal sebagai hadiah gratis. Karunia ini tersedia bagi mereka yang mau memanggil Kristus untuk menyelamatkan mereka dari dosa dengan iman yang sederhana dan tulus (Yohanes 3:16; Roma 3:19-26; Roma 6:23; Roma 10:13; Efesus 2:8-10). Untuk karunia Anak-Nya ini, karunia yang memenuhi kebutuhan terbesar kita, rasul Paulus berkata, "Syukur kepada Allah karena karunia-Nya yang tak terkatakan itu!" (2 Korintus 9:15).

Kita, seperti halnya para pemukim, memiliki pilihan. Dalam hidup ini akan selalu ada hal-hal yang dapat kita keluhkan (para pemukim telah kehilangan banyak orang yang mereka cintai), tetapi juga akan ada banyak hal yang harus disyukuri. Ketika masyarakat kita menjadi semakin sekuler, "mengucap syukur kepada Tuhan" yang sebenarnya dirayakan selama liburan tahunan Thanksgiving menjadi terabaikan, dan yang tersisa hanyalah pesta. Semoga Tuhan mengaruniakan kepada kita kekuatan untuk selalu bersyukur setiap hari atas segala karunia-Nya, baik rohani maupun jasmani. Tuhan itu baik, dan setiap pemberian yang baik berasal dari Dia (Yakobus 1:17). Bagi mereka yang mengenal Kristus, Tuhan turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan, bahkan dalam segala sesuatu yang tidak kita anggap baik (Roma 8:28-30). Kiranya Dia menjadikan kita sebagai anak-anak-Nya yang bersyukur.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa yang seharusnya menjadi fokus orang Kristen pada hari Thanksgiving (Pengucapan Syukur)?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries