settings icon
share icon
Pertanyaan

Siapakah para penukar uang di dalam Alkitab?

Jawaban


Alkitab mencatat dua kejadian ketika Yesus membersihkan Bait Allah dari para penukar uang dan mereka yang menjual hewan kurban. Pertemuan pertama Yesus dengan para penukar uang terjadi pada awal pelayanan-Nya selama tiga tahun (Yohanes 2:14-16). Dia membuat cambuk dari tali dan mengusir mereka. Kali kedua Dia berhadapan dengan para penukar uang adalah seminggu sebelum pengadilan dan penyaliban-Nya. Melihat para penukar uang telah kembali, Ia kembali mengusir mereka, dan berkata, "Ada tertulis: Rumah-Ku akan disebut rumah doa, tetapi kamu menjadikannya sarang penyamun." (Matius 21:13).

Karena hukum Yahudi mewajibkan pajak Bait Allah sebesar setengah syikal (Keluaran 30:11-16), orang-orang Yahudi dan pengunjung dari bangsa-bangsa lain datang untuk membayar pajak mereka ketika mereka mempersembahkan kurban. Tetapi koin-koin asing dengan gambar kaisar-kaisar kafir tidak akan diterima di bait Allah. Jadi, para penukar uang menukarkan koin-koin asing tersebut dengan uang Yahudi, tetapi mereka melakukannya dengan keuntungan yang sangat tinggi. Daripada menyediakan layanan ini sebagai bisnis di bagian lain kota, mereka mengeksploitasi semangat religius para pengunjung Yerusalem dan melakukan bisnis mereka di Bait Allah. Karena mereka menentukan sendiri nilai tukarnya, para penukar uang dengan mudah mengambil keuntungan dari orang miskin dan orang asing yang berdatangan ke Yerusalem untuk merayakan Paskah.

Para penukar uang yang sama ini berhubungan dengan orang lain yang terlibat dalam praktik bisnis yang teduh di pelataran kuil. Beberapa menjual hewan kurban, mengenakan biaya yang terlalu tinggi kepada orang-orang yang tidak membawa hewan kurban. Yang lainnya bertugas memeriksa hewan yang akan dikorbankan, dan hanya dengan mudah menyatakan bahwa seekor hewan "tidak disetujui" dan memaksa jamaah untuk membeli hewan lain - dengan harga yang lebih tinggi - dari para penjual di kuil. Hal-hal seperti itu, yang mengeksploitasi orang miskin dan orang asing, membuat Tuhan Yesus marah dan dilarang keras dalam Hukum Taurat (Keluaran 22:21; Imamat 19:34).

Para penukar uang di pengadilan kuil mirip dengan pemungut pajak karena mereka memeras uang dari rakyat mereka sendiri. Mereka lebih dari sekadar pengusaha biasa. Mereka mencari keuntungan finansial dari penyembahan kepada Allah. Di mana pun semangat dan gairah ditemukan, di sana juga akan ada orang-orang yang mencari keuntungan dari semangat itu. Paulus menulis kepada Timotius tentang orang-orang seperti itu, guru-guru palsu yang mencari keuntungan dari Injil (1 Timotius 6:5). Versi modern dari penukaran uang membanjiri saluran udara, menjanjikan untuk menukarkan uang hasil jerih payah Anda dengan berkat, kesembuhan, dan perkenanan Tuhan. Untuk sumbangan yang disarankan, mereka akan mendoakan Anda atau menjanjikan apa saja yang Anda inginkan. Untuk dua puluh dolar lagi, mereka akan menjual sebuah buku tentang cara mendapatkan kemakmuran, kesehatan, atau wawasan spiritual dari Tuhan. Dan, seperti halnya penukaran uang pada abad pertama, praktik-praktik penipu agama modern hanya membantu para jamaah yang memiliki cukup uang untuk membeli dagangan mereka.

Paulus sering menjelaskan perbedaan antara pelayanannya dan pelayanan guru-guru palsu dengan menunjukkan keserakahan mereka. Dalam 2 Korintus 2:17 ia menulis, "Tidak seperti kebanyakan orang, kami tidak menjajakan firman Allah untuk mencari keuntungan. Sebaliknya, di dalam Kristus kami berbicara di hadapan Allah dengan tulus hati, sebagai orang-orang yang diutus oleh Allah." Petrus juga memperingatkan bahwa salah satu cara untuk mengenali seorang penukar uang di zaman modern adalah dengan melihat ketertarikannya pada keuntungan finansial (2 Petrus 2:3). Yesus membenci eksploitasi para penukar uang terhadap orang-orang saleh dua ribu tahun yang lalu, dan Dia masih membencinya. Kita mungkin tidak memiliki tokoh-tokoh jahat yang memungut pajak bait suci di luar tempat ibadah kita, tetapi kita memiliki mereka yang menyerbu rumah-rumah kita melalui radio dan televisi. Kita harus ingat bagaimana Yesus bereaksi terhadap para penipu yang mementingkan diri sendiri. Tanpa meminta maaf, Dia mengusir mereka dari rumah Bapa-Nya. Ketika kita mengenali penukar uang modern, kita harus melakukan hal yang sama.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Siapakah para penukar uang di dalam Alkitab?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries