settings icon
share icon
Pertanyaan

Apakah tujuh hal yang dibenci Tuhan?

Jawaban


Tujuh hal yang dibenci Tuhan adalah katalog dosa yang dirangkum dalam Amsal 6:16-19. Meskipun ini bukan satu-satunya dosa yang harus dihindari, ketujuh hal ini merangkum sebagian besar hal jahat yang dikutuk oleh Tuhan. Tujuh hal yang dibenci Tuhan adalah dosa-dosa yang berhubungan dengan motif hati yang dalam dari seseorang. Penulis Amsal menunjuk langsung ke hati kita dan proses berpikir kita yang berdosa.

Hal ini sejalan dengan penjelasan Tuhan Yesus Kristus mengenai Sepuluh Perintah Allah dalam Khotbah di Bukit (Matius 5:21-48). Dosa dilakukan pada saat dosa itu terpikirkan di dalam hati, bahkan sebelum dosa itu dilakukan. Menghindari tujuh hal yang dibenci Tuhan akan membantu kita menyingkapkan niat dan motif tersembunyi kita.

Berikut ini adalah daftar tujuh hal yang dibenci Tuhan menurut Amsal:

Mata yang sombong (angkuh): Ini menggambarkan perasaan sombong dan memandang rendah orang lain (Filipi 2:3, 5-11). Ketika kita mulai menganggap diri kita lebih tinggi dan lebih penting, kita melupakan fakta bahwa segala sesuatu yang baik di dalam diri kita adalah hasil dari Kristus yang hidup di dalam kita dan bahwa manusia lama telah mati (Galatia 2:20). Seringkali, orang percaya merasa lebih unggul daripada orang percaya lainnya ketika mereka menerima hikmat ilahi dan menunjukkan kegigihan yang luar biasa dalam melawan dosa. Kita gagal menyadari bahwa karunia-karunia ini diberikan oleh Tuhan melalui Kristus dan dikobarkan oleh Roh Kudus dan bukan karena kebaikan kita sendiri. Dosa kesombongan ini sangat dibenci oleh Tuhan sehingga Paulus dijaga agar tidak melakukan dosa ini dengan diberi "duri dalam daging" untuk merendahkan dirinya (2 Korintus 12:7).

Lidah dusta: Lidah dusta adalah lidah yang mengucapkan kebohongan, secara sadar dan sengaja, dengan maksud untuk menipu orang lain. Berbohong dapat digunakan untuk mencemarkan nama baik saudara atau untuk menyanjung teman. Ini adalah kejahatan yang paling dibenci oleh Tuhan, yang adalah Tuhan kebenaran. Tidak ada yang kita lakukan yang membuat kita semakin menyerupai Iblis, yang adalah bapa segala dusta (Yohanes 8:44).

Tangan yang menumpahkan darah orang yang tidak bersalah: Ini mengacu pada pembunuhan berdarah dingin. Kita mungkin tidak pernah merencanakan untuk membunuh seseorang atau tidak pernah menyentuh senjata atau pisau, tetapi dalam Matius 5:21-24, Yesus mengatakan bahwa siapa pun yang marah kepada orang lain tanpa alasan yang masuk akal tanpa memberikan ruang untuk pengampunan, melakukan dosa yang setara dengan pembunuhan. Yohanes mengulangi konsep ini dalam 1 Yohanes 3:15.

Hati yang membuat rencana-rencana yang jahat: Ini mencakup pemikiran atau rencana jahat terhadap individu atau kelompok mana pun demi keuntungan pribadi atau tujuan-tujuan sesat lainnya, seperti yang dilakukan oleh para teroris modern. Dosa apa pun pada dasarnya adalah rencana jahat. Dosa Daud terhadap Uria, orang Het, dan Batsyeba muncul dalam benak kita (2 Samuel 11). Hati orang jahat terus menerus membuat rencana untuk membawa orang lain kepada kehancuran, baik secara fisik maupun rohani.

Kaki yang segera lari menuju kejahatan: Mereka yang kakinya cepat tergesa-gesa melakukan kejahatan tidak menunjukkan perlawanan apa pun terhadap dosa. Dengan adanya banyak contoh di dalam Alkitab, dan dengan berdiamnya Roh Kudus (Efesus 4:30; Galatia 5:16), kita diharapkan untuk menjadi bijaksana dalam hal ini (Roma 6:11-14; Efesus 5:5, 11). Di Taman Eden, Hawa mengalami pencobaan yang pertama. Dia tidak menunjukkan perlawanan terhadap godaan ular. Sebaliknya, segera setelah iblis menariknya kepada buah itu, ia "melihat, bahwa buah pohon itu baik untuk dimakan dan sedap kelihatannya" (Kejadian 3:6). Hawa telah berdosa pada saat itu juga. Bandingkan hal ini dengan sikap Yesus: ketika lelah dan lapar setelah berpuasa selama empat puluh hari empat puluh malam, Dia menolak untuk menyerah pada godaan Iblis dan membunuh godaan dalam pikiran-Nya tanpa membiarkannya tumbuh menjadi dosa (Matius 4:1-11). "lawanlah Iblis, maka ia akan lari dari padamu!" (Yakobus 4:7).

Saksi dusta yang menyembur-nyemburkan kebohongan: Ini mirip dengan dosa lidah dusta yang telah disebutkan sebelumnya, tetapi bentuk kebohongan ini disebutkan secara khusus karena dapat menjebloskan orang yang tidak bersalah ke dalam penjara atau bahkan membuatnya dilempari batu hingga mati seperti yang terjadi pada Nabot, berkat kesaksian palsu yang dihasut oleh Izebel yang fasik (1 Raja-raja 21:8-14). Larangan memberikan kesaksian palsu adalah hukum kesembilan dari Sepuluh Perintah Allah, dan Perjanjian Baru juga mengutuk hal ini. Kolose 3:9-10 menjelaskan alasan dari larangan berbohong. Orang Kristen adalah ciptaan baru di dalam Kristus (2 Korintus 5:17), dan dengan demikian, kita mencerminkan sifat-Nya. Kita telah dibebaskan dari "manusia lama" kita dengan praktik-praktik jahat seperti berbohong dan menjadi saksi palsu.

Orang yang menimbulkan pertengkaran saudara: Saudara diciptakan oleh Tuhan untuk hidup dalam kesatuan (Mazmur 133:1; 1 Tesalonika 4:9). Orang-orang percaya adalah saudara dan saudari karena mereka memiliki satu Bapa, Allah dan satu Saudara, Yesus Kristus. Gereja juga adalah Mempelai Perempuan Kristus (Efesus 5:25-27). Dalam banyak situasi, perselisihan di antara saudara-saudara dan bahkan di dalam gereja tampaknya tidak dapat dihindari, tetapi siapa pun yang dengan sengaja menyebabkan gangguan terhadap kedamaian di dalam tubuh Kristus akan membuat Tuhan tidak berkenan, karena orang tersebut memberikan ruang bagi orang lain untuk berbuat dosa dan bagi dirinya sendiri untuk berbuat dosa lebih lanjut (1 Yohanes 2:9-11; 4:19-21). Selain itu, Yesus memberikan berkat yang besar bagi para pembawa damai, yaitu hak istimewa untuk disebut sebagai "anak-anak Allah" (Matius 5:9).



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apakah tujuh hal yang dibenci Tuhan?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries