settings icon
share icon
Pertanyaan

Mengapa ada begitu banyak tragedi yang menimpa selebriti?

Jawaban


Bunuh diri, overdosis obat (baik obat terlarang maupun obat resep), perceraian, kecanduan alkohol, bencana keuangan - mengapa tragedi selebritas seperti ini begitu sering terjadi? Mengapa banyak selebriti, yang beberapa di antaranya adalah orang-orang yang relatif cerdas dan baik, membuat bencana besar dalam hidup mereka? Tidak ada satu jawaban yang secara pasti berlaku untuk setiap tragedi selebriti, tetapi jika ada jawaban yang eksplisit dari Alkitab, jawabannya adalah satu kata, yaitu kesombongan.

Contoh Alkitab yang paling kuat tentang "kejatuhan dari kasih karunia" adalah iblis. Dengarkan deskripsi Yehezkiel tentang iblis sebelum kejatuhannya: "Gambar dari kesempurnaan engkau, penuh hikmat dan maha indah. Engkau di taman Eden, yaitu taman Allah penuh segala batu permata yang berharga ... Tempat tatahannya diperbuat dari emas" (Yehezkiel 28:12-13). Apa yang terjadi dengan iblis? "Engkau sombong karena kecantikanmu, hikmatmu kaumusnahkan demi semarakmu" (Yehezkiel 28:17). Yesaya menjelaskan penyebab kejatuhan Iblis: "Engkau yang tadinya berkata dalam hatimu: Aku hendak naik ke langit, aku hendak mendirikan takhtaku mengatasi bintang-bintang Allah, dan aku hendak duduk di atas bukit pertemuan, jauh di sebelah utara. Aku hendak naik mengatasi ketinggian awan-awan, hendak menyamai Yang Mahatinggi!" (Yesaya 14:13-14). Bukannya menghormati dan menyembah Tuhan yang menciptakannya dan memberinya keindahan, setan menjadi sombong, yang pada akhirnya malah hendak menyembah dirinya sendiri.

Apa hasil akhirnya? "Semua di antara bangsa-bangsa yang mengenal engkau kaget melihat keadaanmu. Akhir hidupmu mendahsyatkan dan lenyap selamanya engkau" (Yehezkiel 28:19). "Sebaliknya, ke dalam dunia orang mati engkau diturunkan, ke tempat yang paling dalam di liang kubur. Orang-orang yang melihat engkau akan memperhatikan dan mengamat-amati engkau" (Yesaya 14:15-16). Pesan-pesan Yesaya dan Yehezkiel mengenai nasib Iblis terdengar sangat mirip dengan beberapa tragedi yang terjadi di kalangan selebritas dalam beberapa tahun terakhir.

Mengapa kesombongan menjadi masalah? Amsal 16:18 menyatakan, "Kecongkakan mendahului kehancuran, dan tinggi hati mendahului kejatuhan." Kesombongan menyebabkan orang melupakan Tuhan (Hosea 13:6). Kesombongan menyebabkan beberapa selebriti lupa bahwa Tuhanlah yang memberikan mereka talenta dan keterampilan yang mereka miliki. Kesombongan menyebabkan para selebriti memiliki pandangan yang terlalu tinggi terhadap diri mereka sendiri, berpikir bahwa mereka layak menerima semua pujian yang mereka terima. Kesombongan yang besar menyebabkan para selebriti berpikir bahwa mereka tidak dapat ditipu, dan oleh karena itu mereka menaruh kepercayaan pada orang-orang yang tidak dapat dipercaya. Pandangan yang terlalu tinggi terhadap diri sendiri membuat beberapa selebriti percaya bahwa mereka tidak mungkin gagal, sehingga mereka membuat keputusan yang sangat bodoh dalam kehidupan, karier, hubungan, pernikahan, keuangan, dll.

Pada akhirnya, masalahnya adalah ini - manusia tidak dirancang secara spiritual, emosional, atau psikologis untuk menerima penyembahan. Hanya Tuhan yang layak disembah, dan hanya Tuhan yang dapat menerima penyembahan tanpa memutarbalikkan "kejiwaan-Nya." Ketika para selebriti menyembah diri mereka sendiri atau membiarkan orang lain menyembah mereka, hal itu menghasilkan kesombongan dan sikap mementingkan diri sendiri, yang berujung pada bencana dan tragedi.

Penting untuk diingat bahwa tragedi semacam ini tidak hanya terjadi pada selebriti. Orang "biasa" dan "umumnya" juga mengalami tragedi yang sama. Perbedaannya adalah bahwa tragedi tersebut tidak diberitakan di tabloid dan dibahas dalam berita. Anda tidak harus menjadi seorang selebriti untuk dikendalikan oleh egoisme, kesombongan, dan kesia-siaan. Kita semua tunduk pada godaan dan kegagalan ini (1 Korintus 10:13). Para selebriti menghadapi godaan yang lebih besar karena sanjungan yang mereka terima, tetapi, sekali lagi, tragedi yang sama yang menimpa para selebriti juga terjadi setiap hari dalam kehidupan orang-orang "biasa".

Apa obatnya? Obatnya adalah memberikan kemuliaan kepada Tuhan yang hanya Dia sendiri yang layak menerimanya. Obatnya adalah memiliki citra diri yang alkitabiah, mengakui bahwa kita berharga karena kita diciptakan menurut gambar dan rupa Tuhan (Kejadian 1:26-27), bukan karena apa pun yang telah kita capai "dengan usaha kita sendiri." Solusinya adalah menolak untuk disembah, seperti yang dilakukan oleh para malaikat kudus (Wahyu 19:10; 22:9), dan sebaliknya mengalihkan segala pujian dan penyembahan kepada Tuhan, yang hanya Dia yang layak disembah. Kuncinya adalah menyadari bahwa kita adalah seperti yang dikatakan oleh Roma 3:10-23 dan memuji Tuhan karena Dia adalah Tuhan yang penuh belas kasihan, pengasih dan penyayang.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Mengapa ada begitu banyak tragedi yang menimpa selebriti?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries