settings icon
share icon
Pertanyaan

Mengapa 'Jangan ada padamu allah lain di hadapan-Ku' ada di dalam Sepuluh Perintah Allah?

Jawaban


Hukum Taurat Musa dibangun di atas Sepuluh Perintah Allah, dan hukum Taurat dibangun di atas perintah pertama: "Akulah TUHAN, Allahmu, yang membawa engkau keluar dari tanah Mesir, dari tempat perbudakan. Jangan ada padamu allah lain di hadapan-Ku" (Ulangan 5:6-7). Di sini kita tidak hanya melihat larangan Tuhan terhadap penyembahan berhala, tetapi juga alasan-Nya untuk larangan tersebut. Tuhan Allahlah yang memiliki kuasa untuk membawa umat-Nya keluar dari perbudakan di Mesir. Dia sendiri yang cukup peduli kepada mereka untuk memilih mereka menjadi milik-Nya, dan Dia sendiri yang membebaskan dan melindungi mereka. Untuk semua ini, Dia menyatakan bahwa hanya Dia yang layak disembah dan dihormati. Tidak ada berhala yang terbuat dari kayu atau batu yang dapat disebut sebagai Tuhan. Berhala-berhala itu tuli, bisu, buta, dan tidak berdaya (Yesaya 44:18).

Surat Paulus kepada jemaat di Roma mengindikasikan bahwa penyembahan terhadap benda-benda ciptaan itu sendiri-bukan hanya patungnya-adalah salah di mata Tuhan (Roma 1:25). Paulus juga memperingatkan jemaat Kolose untuk tidak menyembah makhluk supernatural lainnya: "JJanganlah kamu biarkan kemenanganmu digagalkan oleh orang yang pura-pura merendahkan diri dan beribadah kepada malaikat, serta berkanjang pada penglihatan-penglihatan dan tanpa alasan membesar-besarkan diri oleh pikirannya yang duniawi" (Kolose 2:18). Yesus memperluas definisi "ilah-ilah lain" dengan memasukkan konsep-konsep selain patung-patung, makhluk-makhluk hidup, dan makhluk-makhluk supernatural lainnya. Dalam Matius 6:24, Dia memperingatkan tentang penyembahan terhadap hal-hal yang bersifat materi. "Tak seorangpun dapat mengabdi kepada dua tuan. Karena jika demikian, ia akan membenci yang seorang dan mengasihi yang lain, atau ia akan setia kepada yang seorang dan tidak mengindahkan yang lain. Kamu tidak dapat mengabdi kepada Allah dan kepada Mamon". Kata Yunani mammonas, yang diterjemahkan di sini sebagai "uang", tidak berarti uang yang ada di kantong seseorang. Kata ini adalah personifikasi dari kekayaan atau uang (terutama kekayaan yang diperoleh melalui keserakahan), yang dalam terminologi modern disebut sebagai "materialisme". Bahaya dari penyembahan terhadap hal-hal materi diuraikan dengan jelas dalam kisah pemimpin muda yang kaya (Matius 19:16-26) yang berpaling dari Kristus karena ia tidak dapat berpisah dengan kekayaannya.

Samson (Hakim-hakim 14-16), meskipun ia dikhususkan untuk Tuhan sebagai seorang nazir, menyembah ilah lain yang jauh lebih dekat dibandingkan dengan orang kaya itu dengan kekayaannya. Allah Simson adalah dirinya sendiri, dan kesombongan serta penyembahannya kepada dirinya sendiri menyebabkan kejatuhannya. Dia begitu percaya diri dengan kemampuannya sendiri sehingga dia percaya bahwa dia tidak lagi membutuhkan Tuhan, dan pada akhirnya-dipukuli, dibutakan, dan dipermalukan-Samson tampaknya lebih mementingkan balas dendam dan penglihatannya daripada rencana Tuhan bagi umat pilihan-Nya. Dia melayani dirinya sendiri dan prioritasnya, menjadikannya berhala.

Mereka yang menyembah "ilah-ilah lain" pada akhirnya akan menghadapi nasib yang sama dengan para nabi Baal di Gunung Karmel, di mana mereka ditantang oleh Nabi Elia untuk berduel. Elia dan para nabi Baal mempersembahkan korban kepada dewa masing-masing, tetapi mereka tidak membakar korban tersebut. Dewa yang menjawab permohonan mereka dan menerima pengorbanan mereka akan dinyatakan sebagai satu-satunya Tuhan yang benar bagi seluruh Israel. Para nabi Baal memulai lebih awal dan berdoa serta memohon kepada Baal untuk membakar korban mereka. Sementara itu, Elia mengejek mereka. "Panggillah lebih keras, bukankah dia allah? Mungkin ia merenung, mungkin ada urusannya, mungkin ia bepergian; barangkali ia tidur, dan belum terjaga" (1 Raja-raja 18:27). Pada akhirnya, semua nabi Baal dibunuh oleh bangsa Israel setelah Tuhan yang esa dan benar menunjukkan kuasa-Nya, membakar habis persembahan, air, kayu, batu, dan tanah di mezbah.

Tuhan kita tidak pernah sibuk, tertidur, bepergian, atau terganggu. Paulus menggambarkan kedaulatan Tuhan: "Allah yang telah menjadikan bumi dan segala isinya, Ia, yang adalah Tuhan atas langit dan bumi, tidak diam dalam kuil-kuil buatan tangan manusia, dan juga tidak dilayani oleh tangan manusia, seolah-olah Ia kekurangan apa-apa, karena Dialah yang memberikan hidup dan nafas dan segala sesuatu kepada semua orang. ... Karena kita berasal dari keturunan Allah, kita tidak boleh berpikir, bahwa keadaan ilahi sama seperti emas atau perak atau batu, ciptaan kesenian dan keahlian manusia." (Kis. 17:24-25, 29). Tuhan memerintahkan kita untuk tidak menyembah ilah-ilah lain karena tidak ada ilah lain kecuali ilah yang kita buat sendiri. Daud menggambarkan apa yang menanti orang yang mengutamakan Tuhan di atas segalanya: "Berbahagialah orang, yang menaruh kepercayaannya pada TUHAN, yang tidak berpaling kepada orang-orang yang angkuh, atau kepada orang-orang yang telah menyimpang kepada kebohongan! (bahasa Inggris: kepada allah-allah palsu)" (Mazmur 40:4).



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Mengapa 'Jangan ada padamu allah lain di hadapan-Ku' ada di dalam Sepuluh Perintah Allah?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries