settings icon
share icon
Pertanyaan

Apa arti penting dari bejana perunggu?

Jawaban


Bejana perunggu, yang juga disebut "baskom perunggu" (NIV) dan "bejana tembaga" (KJV), adalah salah satu perabot yang diwajibkan oleh Tuhan di pelataran luar Kemah Suci dan Bait Suci. Bejana ini berdiri di antara bait suci dan mezbah, dan berfungsi untuk menampung air untuk pembasuhan (Keluaran 30:18).

Bejana perunggu pertama dibuat untuk Kemah Suci, tenda yang dapat dipindahkan yang didirikan di padang gurun setelah keluarnya bangsa Israel dari Mesir. Bejana perunggu ini digunakan oleh Harun dan anak-anaknya (para imam) untuk membasuh tangan dan kaki mereka sebelum memasuki Kemah Suci, "supaya mereka jangan mati" (Keluaran 30:20). Para imam juga harus membasuh tangan dan kaki mereka sebelum mereka mendekati mezbah dengan membawa persembahan sajian (ayat 21). Tuhan menyatakan bahwa hal ini menjadi ketetapan untuk selamanya bagi mereka. Pembasuhan para imam harus dilakukan oleh Harun dan keturunannya di segala zaman, selama keimaman mereka masih ada. Tuhan ingin umat-Nya memahami pentingnya kesucian.

Keluaran 38:8 memberitahu kita bahwa bejana perunggu dan alasnya yang terbuat dari perunggu dibuat dari cermin yang dibawa oleh "para pelayan perempuan yang melayani di depan pintu Kemah Pertemuan." Para wanita pada masa itu tidak memiliki cermin kaca seperti yang kita miliki saat ini. Mereka menggunakan kuningan yang sangat halus dan logam lainnya. Ayub 37:18 mengacu pada "keras seperti cermin tuangan". Para wanita yang melayani menyumbangkan cermin mereka ke Kemah Suci untuk digunakan dalam pembuatan bejana perunggu.

Setelah orang Yahudi mengakhiri pengembaraan mereka di padang gurun, Kemah Suci digantikan oleh Bait Suci di Yerusalem, yang dibangun oleh Raja Salomo. Bejana perunggu di bait suci dibuat oleh seorang pekerja perunggu bernama Hiram dari Tirus yang juga membuat pilar-pilar perunggu yang berdiri di pintu masuk ruang depan bait suci (1 Raja-raja 7:13-14). "laut tuangan" (1 Raja-raja 7:23), disebut demikian karena ukurannya yang sangat besar, menggantikan tempat pembasuhan di Kemah Suci, tetapi fungsinya sama, yaitu untuk membasuh para imam.

Wadah kedua ini jauh lebih besar daripada yang ada di Kemah Suci: berdiameter 15 kaki di bagian atas dan kelilingnya sekitar 47 kaki, dengan kedalaman 7,5 kaki (1 Raja-raja 7:23). Kedalaman air di dalam bejana perunggu tampaknya menunjukkan bahwa para imam benar-benar membenamkan diri mereka di dalamnya, dan bukan hanya membasuh tangan dan kaki mereka. Pinggiran kendi diukir dengan bunga-bunga, dan di sekelilingnya terdapat ukiran lembu. Bejana ini berdiri di atas alas dua belas lembu perunggu, tiga menghadap ke setiap arah mata angin. Di pelataran Bait Allah juga terdapat sepuluh baskom perunggu untuk membasuh kurban (2 Tawarikh 4:6), tetapi Laut, atau tempat pembasuhan perunggu, hanya untuk membasuh para imam.

Ketika bangsa Babel menghancurkan Yerusalem pada tahun 605 SM, "Juga tiang-tiang tembaga yang ada di rumah TUHAN dan kereta penopang dan laut tembaga yang ada di rumah TUHAN dipecahkan oleh orang Kasdim dan seluruh tembaganya diangkut mereka ke Babel" (Yeremia 52:17). Bejana perunggu harus dibangun kembali untuk bait suci Zerubabel.

Tidak ada deskripsi Alkitab tentang bejana perunggu sebagai bagian dari bait suci Herodes, tetapi para sejarawan percaya bahwa baskom perunggu tersebut diletakkan di atas dua belas lembu jantan perunggu dan diletakkan di antara mezbah dan bait suci, seperti yang diperintahkan oleh Musa. Ketika bangsa Romawi menjajah Yerusalem pada tahun 70 Masehi, bait suci ini hancur total, dan perabotannya, termasuk bejana, dicuri atau dihancurkan.

Sangatlah penting bahwa bejana perunggu adalah benda terakhir yang ditemui sebelum memasuki Kemah Suci (Keluaran 40:6-7). Sebelum masuk ke hadirat Tuhan, seseorang harus disucikan. Para imam Lewi harus terus menerus membasuh diri untuk mempersiapkan diri mereka masuk ke dalam hadirat Tuhan yang kudus, tetapi Yesus Kristus telah menggenapi seluruh Hukum Taurat (Matius 5:17). Ketika Kristus mati, umat-Nya disucikan sekali untuk selama-lamanya melalui darah-Nya yang tercurah di kayu salib. Kita tidak lagi membutuhkan pembasuhan ritual dengan air untuk datang ke hadapan Tuhan, karena Kristus telah "mengadakan penyucian dosa" (Ibrani 1:3). Sekarang kita dapat "dengan penuh keberanian menghampiri takhta kasih karunia" (Ibrani 4:16), karena kita yakin bahwa kita dapat diterima oleh-Nya karena kita telah bersih secara rohani.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa arti penting dari bejana perunggu?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries