settings icon
share icon
Pertanyaan

Akankah surga ada di bumi?

Jawaban


Orang mungkin berbicara tentang menghabiskan kekekalan bersama Tuhan di surga, dan mereka juga mungkin berbicara tentang hukuman kekal di neraka. Belakangan ini ada gelombang teolog yang menyangkal bahwa hukuman atas dosa itu kekal, dan sejumlah teolog lainnya telah menulis buku-buku yang menentang gelombang tersebut dengan judul-judul seperti Whatever Became of Hell (Apapun yang Terjadi di Neraka) dan Erasing Hell (Menghapus Neraka). Secara teknis, surga dan neraka bukanlah tempat berkat yang kekal atau siksaan yang kekal. Surga dan neraka merujuk kepada tempat orang mati pada saat ini.

Kata neraka sering digunakan untuk menerjemahkan sejumlah istilah (sheol dalam Perjanjian Lama, dan gehenna, hades, dan tartarus dalam Perjanjian Baru). Istilah-istilah ini biasanya merujuk pada "tempat penahanan" bagi orang mati. Gehenna tentu saja menambahkan konsep siksaan. Dalam Wahyu 20:14 kita melihat bahwa maut dan neraka dicampakkan ke dalam lautan api. Secara teknis, lautan api, bukan neraka, adalah tempat siksaan kekal, tetapi dalam penggunaan modern, kebanyakan orang menganggapnya sebagai neraka. Konsep hukuman kekal dan keterpisahan dari Tuhan mungkin lebih penting daripada apakah nama yang melekat padanya secara teknis benar atau tidak.

Demikian juga, "surga" bukanlah tujuan akhir bagi orang-orang yang percaya kepada Kristus. Dalam Perjanjian Lama, surga biasanya merujuk pada "langit", yaitu langit atau mungkin yang kita sebut sebagai ruang angkasa-suatu tempat "di atas sana". Hal ini kemudian diasosiasikan dengan tempat di mana Tuhan berada. Dalam kitab Wahyu, kita melihat penyembahan kepada Tuhan terjadi di surga (pasal 4-5), tetapi kata surga juga dapat merujuk kepada "langit." Ketika Yesus naik ke sorga, Ia naik "ke sorga" (Kisah Para Rasul 1:11), tetapi ini bisa berarti bahwa Ia naik ke atas, tanpa menjelaskan bahwa Ia pergi ke tempat yang disebut sorga. Demikian juga, ketika Ia datang kembali, Ia akan turun dari surga (1 Tesalonika 4:16). Dalam 2 Korintus 12, Paulus menceritakan pengalaman diangkat ke "langit ketiga", yang merupakan tempat kediaman Tuhan. Demikian juga, kitab Ibrani berbicara tentang pelayanan Yesus di surga (Ibrani 1:3; 8:1; 9:24-25). Karena 2 Korintus 5:8 mengatakan bahwa jika orang percaya "beralih dari tubuh," yaitu mati, mereka " menetap pada Tuhan," maka tepatlah jika dikatakan bahwa orang Kristen yang mati "pergi ke surga."

Namun, surga bukanlah rumah kekal bagi orang Kristen. 2 Korintus 5 juga menunjukkan bahwa ketika berada di surga, jauh dari tubuh jasmani, kita menantikan tubuh kebangkitan kita. Terlalu sering, kekekalan bersama Tuhan digambarkan sebagai duduk di atas awan dan bermain kecapi. Manusia diciptakan dengan tubuh fisik, dan mereka yang telah menjadi anak-anak Tuhan melalui iman kepada Kristus sedang menantikan tubuh jasmani yang baru. Kita juga tahu bahwa langit dan bumi yang sekarang ini (seperti yang disebut dalam Kejadian 1:1) akan dihancurkan dan digantikan dengan langit yang baru dan bumi yang baru "di mana terdapat kebenaran" (2 Petrus 3:12-13).

Langit dan bumi yang baru adalah rumah yang kekal bagi orang percaya. Gambaran dalam Wahyu 21-22 tampaknya menunjuk pada kondisi yang mirip dengan Eden. Sekali lagi Tuhan akan berdiam di antara umat-Nya. Adam dan Hawa diberi tugas untuk mengurusi taman dan menaklukkan bumi sebelum kejatuhan, dan ada banyak alasan untuk percaya bahwa umat Tuhan yang mendiami bumi yang baru dalam tubuh kebangkitan akan meneruskan pekerjaan Adam dan Hawa sebelum kejatuhan, menikmati pekerjaan yang mereka lakukan dan persekutuan yang tidak terhalang dengan Tuhan. Di bumi yang baru, kita akan terus bekerja, belajar, bertumbuh, berkembang, dan mencapai banyak hal. Karena ada binatang di Eden, maka kemungkinan besar akan ada binatang di bumi yang baru juga.

Sebuah lagu lama mengatakan, "Dunia ini bukan rumahku, aku hanya singgah," dan beberapa baris kemudian, "Jika surga bukan rumahku, lalu, Tuhan, apa yang akan kulakukan?" Memang benar bahwa dunia ini bukanlah rumah kita. Namun, secara teknis benar juga jika dikatakan bahwa surga juga bukan rumah kita. Ketika kita mati dan pergi ke surga, surga juga akan menjadi tempat yang hanya kita "lewati" sementara kita menantikan tubuh kita yang baru untuk hidup, bekerja, beribadah, dan bersekutu di bumi yang baru. Dalam pengertian ini, apa yang kita pikirkan sebagai surga - tempat untuk menikmati hadirat Tuhan secara penuh - tidak akan berada di surga, melainkan di bumi - bumi baru yang telah diciptakan kembali.

Wahyu 21:1-5 mencatat pemandangan ini: "Lalu aku melihat langit yang baru dan bumi yang baru, sebab langit yang pertama dan bumi yang pertama telah berlalu, dan lautpun tidak ada lagi. Dan aku melihat kota yang kudus, Yerusalem yang baru, turun dari sorga, dari Allah, yang berhias bagaikan pengantin perempuan yang berdandan untuk suaminya. Lalu aku mendengar suara yang nyaring dari takhta itu berkata: 'Lihatlah, kemah Allah ada di tengah-tengah manusia dan Ia akan diam bersama-sama dengan mereka. Mereka akan menjadi umat-Nya dan Ia akan menjadi Allah mereka. Dan Ia akan menghapus segala air mata dari mata mereka, dan maut tidak akan ada lagi; tidak akan ada lagi perkabungan, atau ratap tangis, atau dukacita, sebab segala sesuatu yang lama itu telah berlalu.' Ia yang duduk di atas takhta itu berkata: 'Lihatlah, Aku menjadikan segala sesuatu baru!'"

Penting untuk dicatat bahwa "surga datang ke bumi" hanya melalui campur tangan dan penciptaan kembali Tuhan yang ajaib. Tidak ada upaya manusia, semulia apa pun itu dalam beberapa kasus, yang dapat menciptakan "surga di bumi". Kita tidak dapat menciptakan utopia. Melalui karya Roh Kudus, orang-orang Kristen memiliki akses kepada Tuhan dan mengalami kebebasan dari banyak dampak dosa, tetapi kita masih hanya memiliki sekilas gambaran tentang apa yang akan datang.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Akankah surga ada di bumi?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries