settings icon
share icon
Pertanyaan

Apa yang harus kita pelajari dari suku Yusuf?

Jawaban


Secara teknis, tidak ada suku Yusuf. Sebaliknya, Yusuf menerima "berkat ganda," dan kedua putranya, Efraim dan Manasye, masing-masing menjadi sukunya sendiri (Kejadian 48; Yosua 14:4; Yehezkiel 47:13). Alkitab kadang-kadang merujuk kepada "suku Yusuf" (Bilangan 13:11; 36:5; Wahyu 7:8). Namun, dalam konteksnya, "suku Yusuf" tampaknya mengacu pada suku Efraim atau Manasye, atau pada "keluarga Yusuf", yang mencakup Efraim dan Manasye. Ketika Yakub memberikan nubuat kepada setiap anaknya, ia memberikan nubuat yang paling panjang kepada Yusuf: "Yusuf adalah seperti pohon buah-buahan yang muda, pohon buah-buahan yang muda pada mata air. Dahan-dahannya naik mengatasi tembok. Walaupun pemanah-pemanah telah mengusiknya, memanahnya dan menyerbunya, namun panahnya tetap kokoh dan lengan tangannya tinggal liat, oleh pertolongan Yang Mahakuat pelindung Yakub, oleh sebab gembalanya Gunung Batu Israel, oleh Allah ayahmu yang akan menolong engkau, dan oleh Allah Yang Mahakuasa, yang akan memberkati engkau dengan berkat dari langit di atas, dengan berkat samudera raya yang letaknya di bawah, dengan berkat buah dada dan kandungan. Berkat ayahmu melebihi berkat gunung-gunung yang sejak dahulu, yakni yang paling sedap di bukit-bukit yang berabad-abad; semuanya itu akan turun ke atas kepala Yusuf, ke atas batu kepala orang yang teristimewa di antara saudara-saudaranya." (Kejadian 49:22-26). Seperti semua nubuat Yakub kepada anak-anaknya, nubuat kepada suku/keluarga Yusuf juga mengandung pelajaran bagi kita semua.

Yusuf, "pangeran di antara saudara-saudaranya" adalah anak kedua dari dua belas bersaudara. Kehidupan Yusuf, sejarah konfliknya dengan saudara-saudaranya, penawanannya, dan kemenangan yang Tuhan berikan melalui cobaan-cobaan yang dialaminya didokumentasikan dengan baik dalam kitab Kejadian pasal 37-51. Yakub memulai nubuatnya dengan membandingkan Yusuf dengan pohon anggur yang subur, atau pohon muda. Tuhan telah membuatnya berbuah di tanah yang penuh dengan penderitaan (Kejadian 41:52). Kedua putra Yusuf bagaikan ranting-ranting pohon anggur yang menjalar ke dinding. Kemudian Yakub melanjutkan dengan mengingatkan saudara-saudara yang lain tentang perlakuan buruk mereka terhadap Yusuf. Mereka termasuk di antara "para pemanah" yang menyerang Yusuf dengan penuh kebencian dan permusuhan, bersama dengan istri Potifar, yang karena tuduhan palsunya telah menjebloskan Yusuf ke dalam penjara selama dua tahun (Kejadian 39; 41:1).

Namun melalui semua masalah ini, kekuatan Yusuf diibaratkan seperti busur yang tetap tegak. Artinya, imannya tidak goyah, tetapi dia tetap berdiri teguh dan muncul sebagai pemenang. Lengannya tetap kuat dan lentur, sebuah metafora untuk kebijaksanaan, keberanian, dan kesabarannya. Singkatnya, Yusuf mempertahankan integritas dan kenyamanannya melalui semua cobaannya, menanggung semua bebannya dengan tekad yang tak terkalahkan, dan tidak tenggelam di bawah beban itu. Sumber kekuatan ini adalah tangan Yang Mahakuasa dari Yakub, yang selalu hadir untuk menguatkannya. Yusuf mengingatkan kita bahwa semua kekuatan kita untuk melawan pencobaan dan bertahan di bawah penderitaan berasal dari Tuhan. Kasih karunia-Nya cukup, dan kekuatan-Nya justru menjadi sempurna di dalam kelemahan kita (2 Korintus 12:9).

Dari penderitaannya, dan dengan kuasa Tuhan, Yusuf memberi makan dan mendukung umat Tuhan - bangsa Israel yang pada waktu itu ada dalam diri Yakub dan keluarganya - selama masa kelaparan yang melanda negeri itu. Yusuf dapat dilihat sebagai gambaran Kristus, yang juga diserang dan dibenci, tetapi yang sabar menanggung penderitaan-Nya (Yesaya 50:7-9) dan menjadi Gembala yang Baik, Gunung Batu, dan Penebus umat-Nya.

Penderitaan Yusuf juga melambangkan dan menjadi pertanda bagi gereja pada umumnya, dan juga bagi setiap orang percaya. Gereja Kristus yang sejati selalu dianiaya oleh Iblis, dimulai dengan penganiayaan besar-besaran pada abad pertama di bawah pemerintahan Romawi. Tetapi bahkan pada saat-saat yang relatif damai bagi gereja, musuh masih menembakkan anak panahnya kepada orang-orang kudus, tetapi Tuhan melindungi dan menguatkan kita dan akan membawa kita pulang dengan selamat dengan kuasa-Nya.

Yakub mengakhiri nubuat untuk suku Yusuf dengan serangkaian berkat. Dia menubuatkan berkat-berkat dari langit di atas, bumi di bawah, dan dari dada dan rahim, yang semuanya mengacu pada berkat-berkat sementara berupa kesuburan dan kelimpahan yang merupakan masa depan bagi suku Yusuf. Bertahun-tahun kemudian, Musa memberikan janji-janji yang sama tentang berkat yang melimpah kepada suku Yusuf (Ulangan 33:13-16), dengan menegaskan bahwa Yusuf adalah "pangeran di antara saudara-saudaranya." Sejarah Yahudi memberi tahu kita bahwa wilayah suku Yusuf adalah salah satu bagian yang paling berharga di negeri itu, dan keluarga Yusuf menjadi kelompok yang paling dominan dalam kerajaan Israel. Yusuf mengingatkan kita bahwa semua berkat, baik duniawi maupun rohani, berasal dari Tuhan. "Setiap pemberian yang baik dan setiap anugerah yang sempurna, datangnya dari atas, diturunkan dari Bapa segala terang; pada-Nya tidak ada perubahan atau bayangan karena pertukaran" (Yakobus 1:17). Semoga kita semua dapat menjadi tabah dan kuat seperti Yusuf, bertahan di bawah penderitaan dan menuai pahala dari berkat-berkat Tuhan yang kekal.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa yang harus kita pelajari dari suku Yusuf?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries