settings icon
share icon
Pertanyaan

Apa yang harus kita pelajari dari suku Simeon?

Jawaban


Masing-masing dari kedua belas putra Israel/Yakub menerima berkat dari ayahnya sebelum kematian Yakub. Kedua belas anak itu adalah nenek moyang dari kedua belas suku Israel, dan berkat itu berisi informasi nubuat tentang masa depan setiap suku. Dalam kasus suku Simeon, yang dipasangkan dalam nubuat dengan suku Lewi, Yakub bernubuat, "Simeon dan Lewi bersaudara; senjata mereka ialah alat kekerasan. Janganlah kiranya jiwaku turut dalam permupakatan mereka, janganlah kiranya rohku bersatu dengan perkumpulan mereka, sebab dalam kemarahannya mereka telah membunuh orang dan dalam keangkaraannya mereka telah memotong urat keting lembu. Terkutuklah kemarahan mereka, sebab amarahnya keras, terkutuklah keberangan mereka, sebab berangnya bengis. Aku akan membagi-bagikan mereka di antara anak-anak Yakub dan menyerakkan mereka di antara anak-anak Israel." (Kejadian 49:5-7).

Yakub mengucapkan kutukan atas kemarahan Simeon dan Lewi, tidak diragukan lagi mengingat ketika mereka dengan licik dan biadab menghancurkan orang-orang Sikhem, sebuah tindakan yang sangat dibenci Yakub karena cara yang biadab yang mereka lakukan dan celaan yang mereka timpakan kepada seluruh keluarganya (Kejadian 34:24-30). Kemarahan Simeon adalah kemarahan yang jahat, bukan karena kemarahan terhadap dosa tidak beralasan, tetapi karena kemarahannya ditandai dengan perbuatan yang ganas dan kejam. Kemarahan dan kegeraman yang benar, seperti yang ditunjukkan oleh Yesus saat membersihkan Bait Allah, misalnya, tidak pernah ditandai dengan kekejaman. Pedang Simeon, yang seharusnya menjadi senjata untuk membela diri, adalah senjata kekerasan untuk berbuat salah kepada orang lain, bukan untuk menyelamatkan diri mereka sendiri dari kesalahan.

Pernyataan Yakub, "Aku akan membagi-bagikan mereka di antara anak-anak Yakub dan menyerakkan mereka di antara anak-anak Israel" menjadi kenyataan. Suku Simeon adalah yang terkecil dan terlemah dari semua suku pada saat akhir dari masa tinggal mereka di padang gurun, seperti yang dicatat dalam sensus Musa yang kedua (Bilangan 26:14), dan suku Simeon tidak termasuk dalam berkat yang diberikan Musa (Ulangan 33:8). Lebih jauh lagi, karena ukurannya yang kecil, suku Simeon dipaksa untuk berbagi wilayah dengan Yehuda, suku yang lebih besar dan lebih kuat (Yosua 19:1-9). Yakub tidak memisahkan keturunan Simeon dari bagian apapun dalam warisan yang dijanjikan, tetapi ia membagi dan mencerai-beraikan mereka.

Sebagai orang Kristen, kita belajar dari suku Simeon bahwa kemarahan adalah penyebab dari banyak dosa ketika dibiarkan meluap tanpa kendali, yang menghasilkan skenario di mana rasa sakit menjadi berlipat ganda (Amsal 29:11). Kemarahan meninggalkan kehancuran di belakangnya, sering kali dengan konsekuensi yang tidak dapat diperbaiki. Lebih jauh lagi, meskipun kemarahan terhadap dosa bukannya tidak beralasan, kita harus selalu berhati-hati dalam membedakan antara orang yang berdosa dan dosanya, agar tidak mengasihi atau memberkati dosa demi orang tersebut, juga tidak membenci atau mengutuk orang tersebut karena dosanya.

Pernyataan Yakub, "Janganlah kiranya jiwaku turut dalam permupakatan mereka, janganlah kiranya rohku bersatu dengan perkumpulan mereka" adalah pelajaran bagi kita juga. Kita tidak boleh menerima nasihat dari orang yang sedang marah karena ia tidak stabil dan menunjukkan ketidakmampuan untuk mengendalikan hawa nafsunya. Ketika kemarahan menjadi ciri khas dalam kehidupan seseorang, hal ini menunjukkan kurangnya pengendalian diri, yang merupakan ciri khas orang percaya (Galatia 5:22-23). Orang yang pemarah adalah konselor yang buruk, dan pada kenyataannya, ia harus dihindari, terutama jika dosa kemarahan tidak diakui dan tidak ada upaya untuk mengatasinya dengan cara yang saleh.

Akhirnya, Simeon dan Lewi tampaknya adalah saudara yang tak terpisahkan yang sering disebut bersama dalam Alkitab, sebuah indikasi bahwa, seperti banyak saudara dan saudari lainnya, mereka mungkin telah "mengeluarkan yang terburuk dari satu sama lain." Orang tua Kristen yang melihat jenis hubungan seperti ini berkembang pada saudara kandung yang pengaruhnya terhadap satu sama lain tidak sehat, sebaiknya mempertimbangkan untuk memisahkan mereka satu sama lain dalam situasi di mana kecenderungan mereka yang tidak menguntungkan dengan mendorong satu sama lain untuk melakukan kesalahan dapat terjadi.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa yang harus kita pelajari dari suku Simeon?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries