settings icon
share icon
Pertanyaan

Apa yang harus kita pelajari dari suku Isakhar?

Jawaban


Masing-masing dari kedua belas putra Israel/Yakub menerima berkat dari ayahnya sebelum kematian Yakub. Kedua belas anak itu adalah nenek moyang dari kedua belas suku Israel, dan berkat Yakub berisi informasi nubuat tentang setiap suku. Dalam kasus suku Isakhar, Yakub menubuatkan, "Isakhar adalah seperti keledai yang kuat tulangnya, yang meniarap diapit bebannya, ketika dilihatnya, bahwa perhentian itu baik dan negeri itu permai, maka disendengkannyalah bahunya untuk memikul, lalu menjadi budak rodi." (Kejadian 49:14-15).

Bagian pertama dari nubuat tentang suku Isakhar, yang namanya berarti "dia akan membawa upah" atau "orang yang mendapat upah", agak tidak jelas. Kata yang diterjemahkan "bertulang mentah" dalam NIV diterjemahkan "kuat" dalam versi lain. Kata ini juga bisa berarti "bertulang" seperti dalam "tidak ada yang lain kecuali kulit dan tulang." Oleh karena itu, nubuat ini dapat berarti bahwa keturunan Isakhar akan menjadi kuat dan tegap, mampu memikul beban, atau mereka akan menjadi kurus dan lemah dan tidak mampu melakukannya.

Gambar keledai yang sedang berbaring di antara bebannya, juga bisa ditafsirkan dalam dua cara. Di satu sisi, ini bisa menggambarkan hewan yang kokoh yang sedang beristirahat untuk melakukan tugas di depan. Di sisi lain, keledai juga dikenal keras kepala dan meringkuk di antara bebannya agar tidak perlu melakukan pekerjaan itu! Sekali lagi, nubuat ini menghindari penafsiran dogmatis. Sejarah Isakhar selanjutnya dalam Alkitab tidak secara meyakinkan mendukung salah satu interpretasi tersebut.

Mengenai bagian kedua dari nubuat ini, beberapa komentator percaya bahwa ini adalah indikasi bahwa keturunan Isakhar akan menjadi petani-rujukan kepada "sekelompok budak" berarti mereka akan menjadi hamba tanah. Yang lain melihatnya sebagai ramalan tentang kerja paksa, meskipun tidak ada dalam Alkitab yang mengindikasikan bahwa suku Isakhar pernah dipaksa menjadi budak dalam bentuk apa pun. Faktanya, kata-kata dalam bahasa Ibrani sangat tidak jelas sehingga terjemahan bahasa Inggris sangat bervariasi. Perhatikanlah yang berikut ini:

KJV "Isakhar adalah seekor keledai yang kuat yang berbaring di antara dua beban: Ia melihat bahwa perhentian itu baik dan negeri itu menyenangkan, lalu ia menundukkan bahunya untuk memikul dan menjadi hamba untuk membayar upeti."

ESV: "Isakhar adalah seekor keledai yang kuat, yang berjongkok di antara kandang-kandang domba. Ia melihat bahwa tempat peristirahatan itu baik, dan bahwa negeri itu menyenangkan, maka ia membungkukkan bahunya untuk memikul, dan menjadi hamba untuk kerja rodi."

NASB: "Isakhar adalah seekor keledai yang kuat, yang berbaring di antara kandang-kandang domba. Ketika ia melihat tempat peristirahatan yang baik dan negeri itu menyenangkan, ia membungkukkan bahunya untuk memikul beban, dan menjadi budak untuk kerja rodi."

NIV: "Isakhar adalah seekor keledai yang berbaring di antara dua kantong pelana. Ketika ia melihat betapa baiknya tempat peristirahatannya dan betapa menyenangkannya tanahnya, ia akan membungkukkan bahunya untuk memikul beban dan tunduk pada kerja paksa."

Ada referensi lain tentang orang-orang Isakhar pada masa perjuangan Daud melawan Saul (1 Tawarikh 12:32). Dua ratus kepala suku Isakhar yang setia kepada Daud digambarkan sebagai orang-orang yang "mempunyai pengertian tentang saat-saat yang baik, sehingga mereka mengetahui apa yang harus diperbuat orang Israel." Para ahli berbeda pendapat mengenai arti frasa "memahami waktu". Beberapa orang menggambarkan orang-orang Isakhar sebagai orang-orang yang cerdik secara politis, tahu bagaimana menggunakan peristiwa-peristiwa terkini untuk keuntungan mereka sendiri. Yang lain menafsirkan frasa itu berarti mereka dikenal karena pemahaman mereka tentang astronomi dan ilmu pengetahuan fisika. Yang lain lagi melihat mereka sebagai orang-orang yang bijaksana dan penuh hikmat yang, karena keilmuan agama mereka, tahu bahwa inilah saat yang tepat bagi Daud untuk menjadi raja. Yang benar adalah bahwa kita tidak tahu pasti.

Sebagai bagian dari Kerajaan Israel Utara, wilayah Isakhar ditaklukkan oleh bangsa Asyur sekitar tahun 720 SM dan suku tersebut diasingkan. Setelah itu, semua referensi Alkitab yang eksplisit tentang suku ini berhenti.

Bagaimana kita dapat memahami referensi-referensi tentang Isakhar dan interpretasi-interpretasi yang berbeda, dan apa maknanya bagi kita sebagai orang Kristen? Pertama, penting untuk memahami bahwa nubuat Yakub kepada anak-anaknya hanyalah nubuat untuk anak-anaknya. Kita harus sangat berhati-hati ketika menerapkan nas-nas Perjanjian Lama pada Zaman Gereja atau pada orang Kristen secara umum. Namun, kita dapat mengambil beberapa prinsip umum mengenai pekerjaan dan upahnya. Alkitab menyatakan dengan jelas bahwa pekerjaan adalah anugerah dari Tuhan untuk kepentingan umat-Nya (Pengkhotbah 3:12-13; 5:18-20) dan mereka yang tidak bekerja tidak boleh makan (2 Tesalonika 3:10). Alkitab memuat banyak referensi bahwa mereka yang bekerja akan menuai hasil, baik di duniawi maupun rohani (2 Tawarikh 15:7; 1 Korintus 3:8, 14; 2 Yohanes 1:8; Wahyu 2:23; 22:12).

Ada beberapa orang yang menunjuk pada terjemahan yang berbeda dari Kejadian 49:14-15 sebagai bukti bahwa Alkitab tidak dapat diandalkan. Namun, harus diingat bahwa kasus ketidakjelasan seperti itu sangat jarang terjadi, dan tidak ada satu pun doktrin utama dari iman Kristen yang pernah dipertanyakan. Apakah keledai itu bertulang atau tidak, tidak mempengaruhi ajaran Alkitab tentang dosa, kematian, penghakiman, surga, neraka, penebusan Kristus, atau banyak sekali doktrin lainnya. Alkitab mengandung banyak informasi mengenai doktrin-doktrin ini agar dapat dipahami dengan jelas oleh semua orang yang memiliki "telinga untuk mendengar" (Markus 4:9, 23).



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa yang harus kita pelajari dari suku Isakhar?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries