settings icon
share icon
Pertanyaan

Apa yang harus kita pelajari dari suku Benyamin?

Jawaban


Dalam Kejadian 49, bapa leluhur Yakub, yang merasakan kematiannya yang akan segera tiba, mengumpulkan putra-putranya di samping tempat tidurnya untuk memberkati mereka. Setiap anak menjadi nenek moyang salah satu dari dua belas suku Israel. Benyamin, sebagai anak bungsu, menerima berkat terakhir dari ayahnya: "Benyamin adalah seperti serigala yang menerkam; pada waktu pagi ia memakan mangsanya dan pada waktu petang ia membagi-bagi rampasannya" (Kejadian 49:27). Sifat suka berperang dari suku kecil Benyamin menjadi sangat terkenal, seperti yang diperlihatkan oleh para ahli pedang mereka (Hakim-hakim 20:15-16; 1 Tawarikh 8:40, 12:2; 2 Tawarikh 14:8, 17:17) dan dalam pembelaan mereka yang tidak saleh terhadap kejahatan mereka yang sangat jahat di Gibea (Hakim-hakim 19-20).

Berkat Benyamin memiliki tiga bagian. Dibandingkan dengan serigala, berkatnya memiliki dua kerangka waktu, pagi dan petang; memiliki dua tindakan, melahap dan membagi; dan dua hasil, mangsa dan rampasan. Hal ini membentuk suatu jenis pengalaman "sebelum dan sesudah" bagi Benyamin dan keturunannya.

Alkitab menunjukkan bahwa setidaknya ada empat orang besar yang berasal dari suku Benyamin, meskipun suku ini merupakan suku terkecil dari dua belas suku yang ada di Israel (1 Samuel 9:21). Pertama, Ehud, seorang pejuang hebat yang membebaskan Israel dari Moab (Hakim-hakim 3:12-30). Selanjutnya, Saul menjadi raja pertama Israel (1 Samuel 9:15-27). Dalam sejarah Yahudi selanjutnya, banyak orang Yahudi yang tinggal di Persia, Tuhan menggunakan Mordekhai dan Ester, dari suku Benyamin, untuk membebaskan orang Yahudi dari kematian (Ester 2:5-7). Akhirnya, dalam Perjanjian Baru, rasul Paulus menegaskan bahwa ia juga berasal dari suku Benyamin. "Maka aku bertanya: Adakah Allah mungkin telah menolak umat-Nya? Sekali-kali tidak! Karena aku sendiripun orang Israel, dari keturunan Abraham, dari suku Benyamin" (Roma 11:1). Paulus mengulangi penegasan ini dalam Filipi 3:4-5.

Namun, suku Benyamin memiliki sisi gelap. Sifat suka berperang mereka tidak hanya muncul untuk membela negara mereka, tetapi juga dalam kebobrokan di dalam negara mereka. Dalam Hakim-hakim 19-21, suku Benyamin melakukan penyerangan terhadap kesebelas suku Israel lainnya, dan perang saudara pun terjadi. Periode ini memiliki reputasi bahwa setiap orang melakukan apa yang benar menurut pandangannya sendiri (Hakim-hakim 21:25). Yang menyebabkan perang saudara adalah penganiayaan yang mengerikan dan kematian seorang gundik orang Lewi yang tidak disebutkan namanya (Hakim-hakim 19:10-28). Kesebelas suku berbalik melawan suku Benyamin dan hampir memusnahkan mereka karena penolakan mereka untuk menyerahkan para pelakunya (Hakim-Hakim 20:1-21:25). Akhirnya, suku-suku tersebut memulihkan suku Benyamin yang sangat berkurang akibat perang, dan negara itu bersatu kembali.

Dalam budaya Yahudi, hari dimulai pada malam hari. Di sinilah dimulainya "masa setelah" bagi Benyamin. Nubuat Benyamin berakhir pada malam hari, awal dari hari yang baru, di mana ia akan "membagi-bagi rampasan perang." Ini memiliki dua aspek. Pertama, melalui rasul Paulus, yang bersaksi, "Perkataan ini benar dan patut diterima sepenuhnya: 'Kristus Yesus datang ke dunia untuk menyelamatkan orang berdosa,' dan di antara mereka akulah yang paling berdosa" (1 Timotius 1:15). Di dalam suku Benyamin, rasul Paulus sebagai keturunannya menjadi seorang yang melayani Tuhan dengan penuh semangat, seperti yang ia katakan tentang dirinya sendiri, "Aku telah mengakhiri pertandingan yang baik, aku telah mencapai garis akhir dan aku telah memelihara iman" (2 Timotius 4:7).

Namun, "pembagian harta rampasan" dari suku Benyamin masih memiliki penggenapan yang lain di masa depan. Dalam Wahyu 7:8, selama masa kesengsaraan, 12.000 orang dari suku Benyamin, bersama dengan 12.000 orang dari setiap suku Israel lainnya, akan menjangkau penduduk dunia dengan Injil. Hasilnya adalah sejumlah besar orang yang diselamatkan "yang tidak dapat terhitung banyaknya, dari segala bangsa dan suku dan kaum dan bahasa, berdiri di hadapan takhta dan di hadapan Anak Domba, memakai jubah putih dan memegang daun-daun palem di tangan mereka" (Why. 7:9). Pembagian rampasan yang kedua bagi suku Benyamin terjadi pada masa kerajaan seribu tahun, ketika mereka akan mendapatkan tempat di tanah Israel, bersama dengan sebuah pintu gerbang yang bertuliskan nama mereka di kota Yerusalem (Yehezkiel 48:32). Mereka, bersama dengan suku-suku Israel lainnya, akan menemukan pembagian rampasan perang di Yerusalem Baru, karena setiap pintu gerbang memiliki nama salah satu suku, termasuk suku Benyamin (Wahyu 21:12-13). Sungguh akhir yang sangat mulia! Sungguh anugerah yang luar biasa!

Benyamin memiliki kebenaran yang luar biasa untuk diajarkan. Pertama, Tuhan tidak melihat seperti yang dilihat manusia, karena Tuhan melihat hati. Tuhan melihat seorang pejuang di dalam diri Benyamin. Secara lahiriah, orang lain melihatnya sebagai anak bungsu dan sukunya sebagai suku terkecil. Tetapi Tuhan melihat lebih dari itu, seorang pria yang akan melahap sekaligus memecah belah. Pelajaran kedua bagi kita terletak pada dua orang Saul yang berasal dari suku Benyamin. Raja Saul, lambang dari sifat dosa dan peperangannya melawan Tuhan, dan Saulus/Paulus yang sifatnya diubahkan oleh Tuhan dari seorang Farisi yang adalah pembunuh menjadi rasul kasih karunia. Paulus adalah contoh dari apa yang Tuhan lakukan bagi mereka yang datang kepada Kristus dengan iman.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa yang harus kita pelajari dari suku Benyamin?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries