settings icon
share icon
Pertanyaan

Siapakah orang-orang Aram itu?

Jawaban


Aram adalah sebutan Ibrani untuk bangsa Suriah, jadi orang Aram yang disebutkan dalam Alkitab adalah orang Suriah. Bahkan, beberapa terjemahan seperti ESV dan KJV, ketika menerjemahkan kata Ibrani untuk "Aram," mengganti kata Suriah sebagai gantinya (lihat 2 Raja-raja 7:6). Orang Aram tinggal di dataran tinggi, dan topografi ini tercermin dari fakta bahwa kata Aram berasal dari akar kata yang berarti "ketinggian." Aram Naharaim (Aram-Mesopotamia) dalam Kejadian 24:10 berarti "dataran tinggi di antara dua sungai."

Perbatasan Aram meliputi wilayah yang luas di sebelah Timur Laut Israel, membentang hingga ke Sungai Efrat dan termasuk Mesopotamia. Di antara kota-kota besar yang dihuni oleh orang Aram kuno adalah Damsyik (Kejadian 14:15) dan Hamat (Bilangan 13:21). Beberapa waktu kemudian, Antiokhia Siria dibangun dan disebutkan dalam Perjanjian Baru (Kisah Para Rasul 11:19; 13:1). Berbagai kerajaan yang terdiri dari Aram kuno secara bertahap bersatu di bawah Damsyik, yang kemudian tumbuh menjadi kerajaan yang paling dominan di antara kerajaan-kerajaan Aram.

Ketika Abraham mencari seorang istri untuk putranya, Ishak, ia mengutus seorang hamba ke tanah Aram untuk mencari Ribka (Kejadian 24:10; 25:20). Laban, mertua Yakub, disebut sebagai orang Aram dalam Kejadian 31:10. Yakub sendiri disebut "seorang Aram, seorang pengembara" dalam Ulangan 26:5, karena ibu dan kakeknya berasal dari Mesopotamia dan karena itu dianggap sebagai orang Aram oleh orang Ibrani.

Pada masa pemerintahan Raja Daud, orang-orang Aram dari Damsyik datang untuk membantu sekelompok orang Suriah. Daud mengalahkan mereka, dan orang Aram dipaksa membayar upeti (2 Samuel 8:5-6). Kemudian, orang Aram bergabung dengan orang Amon untuk berperang melawan Israel (2 Samuel 10). Bangsa Israel kembali mengalahkan Aram dan membuat mereka takluk. Pengaturan ini berlangsung selama masa pemerintahan Raja Salomo (1 Raja-raja 4:21).

Setelah masa Salomo, orang Aram adalah duri abadi bagi Israel. Mereka memerangi Israel pada masa Raja Ahab, dan Israel menang (1 Raja-raja 20). Namun, dalam pertempuran lain, mereka membunuh Ahab (2 Tawarikh 18:34). Mereka menyerbu Israel (2 Raja-raja 6:8) dan kemudian mengepung ibu kota Samaria (ayat 24). Elisa menubuatkan kekejaman yang akan dilakukan oleh orang Aram (2 Raja-raja 8:12). Orang Aram memerangi Raja Yoram dari Israel dan melukainya (2 Raja-raja 8:28). Dan mereka memerangi Raja Yoas dari Yehuda dan melukainya (2 Tawarikh 24:23-25). Kejatuhan Yerusalem di tangan Babel dibantu oleh bangsa Aram (2 Raja-raja 24:2).

Dalam sebuah demonstrasi yang luar biasa tentang kasih karunia dan kuasa Tuhan, Elisa menyembuhkan Naaman, orang Aram, dari penyakit kusta (2 Raja-raja 5). Naaman, panglima tentara raja Aram, adalah musuh Israel, tetapi ia merendahkan diri untuk mencari pertolongan Tuhan. Naaman menemukan bahwa Tuhan berbelas kasihan kepada semua orang yang berseru kepada-Nya-bahkan kepada orang Aram-dan penemuan ini secara drastis mengubah pandangan dunia Naaman: "Sekarang aku tahu, bahwa di seluruh bumi tidak ada Allah kecuali di Israel" (2 Raja-raja 5:15).



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Siapakah orang-orang Aram itu?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries