settings icon
share icon
Pertanyaan

Bagaimana saya bisa bersiap untuk mati?

Jawaban


Kematian dan sekarat adalah topik yang tidak nyaman bagi kebanyakan orang, terutama jika menyangkut kematian seseorang. Banyak dari kita yang menjalani hidup tanpa pernah memikirkan tentang kematian kita sampai penyakit serius, kehilangan orang yang kita cintai, atau peristiwa mengejutkan lainnya menghadapkan kita pada kenyataan yang tak terelakkan bahwa suatu hari kita akan mati. Pengkhotbah 7:2 mengatakan bahwa "karena di rumah dukalah kesudahan setiap manusia; hendaknya orang yang hidup memperhatikannya." Bagaimana cara saya menerima kematian saya sendiri dalam hati? Bagaimana saya dapat mempersiapkan diri untuk mati?

Alkitab menyebut kematian sebagai musuh (1 Korintus 15:26). Karena kematian adalah sesuatu yang pasti dan karena begitu banyak hal yang tidak diketahui tentangnya, tidaklah aneh jika kita merasa cemas tentang kematian dan takut mati. Tetapi Alkitab mengajarkan bahwa Yesus Kristus telah menghancurkan musuh maut untuk selamanya: "dan yang sekarang dinyatakan oleh kedatangan Juruselamat kita Yesus Kristus, ... telah mematahkan kuasa maut dan mendatangkan hidup yang tidak dapat binasa" (2 Timotius 1:10). Mereka yang telah mempercayai Yesus Kristus untuk keselamatan tidak perlu takut akan kematian, tetapi dapat memiliki jaminan dan keyakinan penuh dalam menghadapi kubur.

Setelah kematian akan ada penghakiman (Ibrani 9:27), dan kebanyakan orang tidak siap untuk "bertemu dengan Sang Pencipta." Cara pertama dan terpenting untuk mempersiapkan diri menghadapi kematian adalah dengan memastikan bahwa kita memiliki hubungan yang benar dengan Tuhan. Memiliki hubungan yang benar dengan Tuhan dimulai dengan mengakui dosa kita di hadapan-Nya melalui pengakuan dan pertobatan. Hal ini berarti menempatkan iman kita kepada Yesus Kristus sebagai Tuhan dan Juruselamat: "Sebab jika kamu mengaku dengan mulutmu, bahwa Yesus adalah Tuhan, dan percaya dalam hatimu, bahwa Allah telah membangkitkan Dia dari antara orang mati, maka kamu akan diselamatkan" (Roma 10:9). Keselamatan adalah anugerah Tuhan kepada kita (Efesus 2:8); kita hanya perlu menerimanya dengan iman.

Hubungan yang benar dengan Tuhan melalui Yesus Kristus membebaskan kita dari hukuman dosa (1 Tesalonika 1:10; Roma 8:1-2; Ibrani 9:15) dan dari maut itu sendiri (1 Korintus 15:22-23; Roma 5:12-17; 7:24). Hal ini juga membebaskan kita dari rasa takut akan kematian: "Karena anak-anak itu adalah anak-anak dari darah dan daging, maka Ia juga menjadi sama dengan mereka dan mendapat bagian dalam keadaan mereka, supaya oleh kematian-Nya Ia memusnahkan dia, yaitu Iblis, yang berkuasa atas maut; dan supaya dengan jalan demikian Ia membebaskan mereka yang seumur hidupnya berada dalam perhambaan oleh karena takutnya kepada maut" (Ibrani 2:14-15).

Sengatan maut telah dihilangkan bagi orang Kristen sejati karena kita tahu ke mana kita akan pergi ketika kita mati. Tubuh kita yang fana ini akan diubah menjadi tubuh yang kekal yang akan hidup selamanya bersama Kristus di dalam kerajaan Tuhan yang kekal (1 Korintus 15:42-58). Pada kenyataannya, kita tidak pernah benar-benar siap untuk hidup sampai kita siap untuk mati.

Setelah kita menaruh iman kita kepada Yesus Kristus untuk keselamatan, kita dapat mempersiapkan diri untuk menghadapi kematian dengan tetap berada dalam hubungan yang benar dengan orang-orang dalam hidup kita. Kita harus mempertimbangkan hubungan kita dengan anggota keluarga, teman, tetangga, dan rekan kerja. Apakah ada hubungan yang perlu didamaikan? Adakah seseorang yang perlu kita maafkan atau seseorang yang membutuhkan pengampunan kita? Apakah ada kata-kata yang perlu diucapkan?

Mengenai cara-cara praktis untuk mempersiapkan diri, kita harus mempertimbangkan secara realistis dampak finansial dari kematian kita terhadap keluarga dan melakukan yang terbaik untuk merencanakannya. Apakah kita perlu membuat surat wasiat atau dokumen hukum lainnya, membeli asuransi jiwa, atau menyisihkan dana untuk biaya pemakaman dan penguburan? Pengaturan lain yang bijaksana adalah meninggalkan instruksi tertulis untuk upacara peringatan kita.

Alkitab mengajarkan kita untuk hidup dengan kesadaran akan kematian kita dan perspektif yang kekal. Ini berarti menginvestasikan waktu, bakat, dan sumber daya kita dalam hal-hal yang memiliki nilai kekal. Yesus menggambarkan pola pikir yang kekal ini sebagai mati setiap hari bagi-Nya: "Kata-Nya kepada mereka semua: 'Setiap orang yang mau mengikut Aku, ia harus menyangkal dirinya, memikul salibnya setiap hari dan mengikut Aku. Karena barangsiapa mau menyelamatkan nyawanya, ia akan kehilangan nyawanya; tetapi barangsiapa kehilangan nyawanya karena Aku, ia akan menyelamatkannya'" (Lukas 9:23-24). Orang-orang percaya menjalani hidup mereka dengan pengharapan akan surga dan kesiapan untuk menyerahkan nyawa mereka sampai mereka tiba di sana.

Kematian bagi orang percaya adalah awal dari fase kehidupan yang baru dan kekal. Ketika hari-hari kita di bumi berakhir, kita akan beralih ke awal kehidupan surgawi. Surga adalah rumah kita yang sebenarnya di mana Tuhan menunggu untuk menyambut kita ke dalam pelukan-Nya. Di dalam kerajaan-Nya yang kekal, semua penderitaan, rasa sakit, dan kematian akan lenyap (Wahyu 21:4). Kita akan menikmati persekutuan yang intim dengan Tuhan dan orang-orang yang kita kasihi. Tidak peduli seberapa spektakulernya kita membayangkan surga nantinya, Alkitab menjanjikan bahwa surga itu akan jauh lebih baik: "Apa yang tidak pernah dilihat oleh mata, dan tidak pernah didengar oleh telinga, dan yang tidak pernah timbul di dalam hati manusia: semua yang disediakan Allah untuk mereka yang mengasihi Dia" (1 Korintus 2:9).



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Bagaimana saya bisa bersiap untuk mati?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries