settings icon
share icon
Pertanyaan

Apa artinya siap sedialah baik atau tidak baik waktunya (2 Timotius 4:2)?

Jawaban


Jika Anda akan menulis surat terakhir Anda kepada seorang sahabat, apa yang akan Anda tulis? Dalam 2 Timotius, kita dapat melihat apa yang mungkin merupakan kata-kata terakhir Paulus kepada Timotius, anak didiknya dan "anakku yang sah di dalam iman" (1 Timotius 1:2). Dalam pasal 4, Paulus memberikan Timotius serangkaian nasihat yang serius, mendorongnya untuk setia kepada kebenaran tentang Tuhan dan Yesus Kristus. Paulus memerintahkan Timotius untuk "siap sedialah baik atau tidak baik waktunya" (2 Timotius 4:2). Perintahnya secara keseluruhan adalah sebagai berikut: "Di hadapan Allah dan Kristus Yesus yang akan menghakimi orang yang hidup dan yang mati, aku berpesan dengan sungguh-sungguh kepadamu demi penyataan-Nya dan demi Kerajaan-Nya: Beritakanlah firman, siap sedialah baik atau tidak baik waktunya, nyatakanlah apa yang salah, tegorlah dan nasihatilah dengan segala kesabaran dan pengajaran" (2 Timotius 4:1-2).

Kata yang diterjemahkan "siap" berasal dari kata Yunani yang berarti "berdiri". Idenya adalah untuk selalu "siaga", selalu "bertugas", "siap untuk pergi". Kata ini juga memiliki konotasi urgensi dalam bahasa aslinya. Contoh yang baik adalah seorang prajurit yang berdiri dengan penuh perhatian, penuh perhatian dan siap untuk membantu setiap saat. Timotius harus "siap sedialah baik atau tidak baik waktunya," selalu siap untuk melakukan apa pun yang Tuhan panggil untuk dilakukan (2 Timotius 4:2).

Dalam bahasa aslinya, kata "baik atau tidak baik waktunya" berarti "tepat waktu dan tidak tepat waktu" atau "nyaman dan tidak nyaman". Kata "baik waktunya" secara harfiah berarti "waktu yang tepat," dan "tidak baik waktunya" berasal dari kata yang sama tetapi dengan awalan yang berbeda, sehingga memiliki arti yang berlawanan. Kemunculan lain dari kata yang sama ditemukan dalam Markus 14:11, di mana Yudas mencari "waktu yang tepat" atau "kesempatan" untuk mengkhianati Yesus.

Dengan "siap sedialah baik atau tidak baik waktunya," Timotius siap untuk melakukan tindakan yang Paulus sebutkan: "beritakanlah firman," "nyatakanlah apa yang salah," dan "tegorlah dan nasihatilah" (2 Timotius 4:2). Timotius harus melakukan hal-hal ini, baik dalam keadaan senang maupun susah. Dalam setiap situasi, ia harus siap untuk memberitakan kebenaran Tuhan. Itulah tugasnya sebagai seorang gembala sidang, tanpa menghiraukan perasaan pribadinya atau reaksi pendengarnya (2 Timotius 4:3-5).

Bagaimana dengan kita hari ini? Seperti Timotius, kita diperintahkan untuk selalu siap sedia untuk pekerjaan Tuhan (1 Petrus 3:15; 1 Korintus 16:13; Galatia 6:9-10). Sangat mudah untuk "masuk" dan "keluar" dari iman kita, dengan keliru percaya bahwa kita mewakili Tuhan saat di gereja tetapi tidak dalam kehidupan sepanjang minggu. Ini bukanlah pilihan bagi Timotius, dan ini bukanlah pilihan bagi kita. Jika Anda seorang Kristen, Anda adalah "bangsa yang terpilih, imamat yang rajani, bangsa yang kudus, umat kepunyaan Allah sendiri, supaya kamu memberitakan perbuatan-perbuatan yang besar dari Dia, yang telah memanggil kamu keluar dari kegelapan kepada terang-Nya yang ajaib" (1 Petrus 2:9). Entah kita sedang berbicara di depan orang banyak atau sedang mengganti ban, kita harus "siap sedialah baik atau tidak baik waktunya" untuk memberitakan puji-pujian dan kebenaran-Nya kepada dunia yang sedang menyaksikan.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa artinya siap sedialah baik atau tidak baik waktunya (2 Timotius 4:2)?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries