settings icon
share icon
Pertanyaan

Mengapa Tuhan berbicara kepada Musa dari semak yang terbakar?

Jawaban


Kisah tentang Tuhan yang berbicara kepada Musa dari semak yang terbakar dapat ditemukan dalam Keluaran 3:1-4:23. Melalui peristiwa yang luar biasa ini, Musa berjumpa dengan Tuhan di Gunung Horeb, dan Tuhan menyatakan diri-Nya (Ulangan 33:16; Markus 12:26). Semak yang terbakar seperti yang digambarkan dalam Keluaran 3:2 adalah sebuah teofani, penampakan Tuhan dalam bentuk yang dapat dilihat oleh manusia. Semak itu sendiri kemungkinan besar adalah semak belukar atau semak duri, dan api yang membakar semak tersebut adalah dalam bentuk malaikat Tuhan yang "menampakkan diri kepadanya [Musa] di dalam nyala api" (Keluaran 3:2).

Ini adalah pertama kalinya Alkitab menggunakan kata "kudus" yang merujuk kepada Tuha n (ayat 5). Di semak yang terbakar, Tuhan menyatakan kekudusan-Nya dengan cara yang belum pernah dinyatakan sebelumnya. Musa begitu terpesona oleh pengalaman ini sehingga ketika ia menulis nyanyian kemenangannya yang terkenal, ia memastikan untuk menyebutkan sifat ilahi dari kekudusan Tuhan ini: " Siapakah yang seperti Engkau, di antara para allah, ya TUHAN; siapakah seperti Engkau, mulia karena kekudusan-Mu, menakutkan karena perbuatan-Mu yang masyhur, Engkau pembuat keajaiban?" (Keluaran 15:11)

Ada beberapa alasan mengapa Tuhan menyatakan diri-Nya kepada Musa dari semak yang menyala. Pertama, Tuhan menyatakan diri-Nya sebagai api karena api adalah gambaran kekudusan-Nya. Di seluruh Alkitab, api digunakan sebagai gambaran kualitas kekudusan Tuhan yang memurnikan dan memurnikan. Hal ini dibuktikan lebih lanjut ketika Tuhan memerintahkan Musa untuk melepaskan sandalnya "sebab tempat, di mana engkau berdiri itu, adalah tanah yang kudus." Di sini Tuhan menekankan kepada Musa tentang jarak antara yang ilahi dan yang manusiawi. Tuhan itu transenden dalam kekudusan-Nya, sehingga Musa tidak diizinkan untuk mendekat kepada-Nya.

Kekudusan melibatkan pemisahan. Kekudusan Tuhan berarti bahwa Dia terpisah dari segala sesuatu yang telah Dia ciptakan. Kekudusan bukan sekadar kebenaran-Nya (meskipun itu adalah bagian dari kebenaran-Nya), tetapi juga ke-istimewa-an-Nya. Kekudusan adalah perbedaan antara Sang Pencipta dan ciptaan-Nya, jarak yang tidak terbatas antara keilahian Tuhan dan kemanusiaan kita. Tuhan berkata, "Aku ini Allah dan bukan manusia, Yang Kudus di tengah-tengahmu" (Hosea 11:9). Umat-Nya menjawab, "Tidak ada yang kudus seperti TUHAN" (1 Samuel 2:2).

Kedua, Tuhan menyatakan diri-Nya kepada Musa dari semak yang menyala sebagai gambaran kemuliaan-Nya. Meskipun teofani ini menakutkan (Keluaran 3:6; Ulangan 4:24), tujuannya adalah untuk menyatakan keagungan Tuhan dan menjadi pengingat yang nyata bagi Musa dan bangsanya selama masa-masa kegelapan yang akan datang. Karena akan segera terjadi bahwa Tuhan akan menyatakan kekudusan dan kemuliaan-Nya kepada seluruh bangsa Israel. Seperti yang segera diketahui oleh Musa dan bangsa Israel, kemuliaan-Nya seperti api yang menghanguskan, tiang api yang memancarkan cahaya, cahaya yang begitu cemerlang sehingga tidak ada seorang pun yang dapat mendekatinya (Keluaran 24:17; 1 Timotius 6:16).

Kemudian kita melihat bahwa Tuhan juga peduli terhadap penderitaan umat-Nya, Israel (Keluaran 3:7-8). Bahkan, ini adalah pertama kalinya Tuhan menyebut Israel sebagai "umat-Ku". Di bawah perbudakan Mesir yang menindas, mereka tidak memiliki harapan selain Tuhan, dan mereka tidak dapat melakukan apa pun selain berseru kepada-Nya. Tuhan mendengar mereka dan sekarang akan memenuhi kebutuhan mereka dengan membebaskan mereka dari perbudakan dan penderitaan (Mazmur 40:17; Yesaya 41:10; Yeremia 1:8). Meskipun Tuhan telah menyatakan diri-Nya sebagai Pribadi yang hidup dalam terang yang tidak dapat didekati (1 Timotius 6:16), semak yang menyala melambangkan maksud-Nya untuk tidak membinasakan atau memusnahkan umat-Nya, tetapi untuk menjadi Juruselamat mereka, untuk memimpin mereka keluar dari perbudakan di Mesir dan menuju ke Tanah Perjanjian.

Selain itu, Tuhan memberikan nama pribadi-Nya kepada Musa: "Firman Allah kepada Musa: 'AKU ADALAH AKU.' Lagi firman-Nya: 'Beginilah kaukatakan kepada orang Israel itu: AKULAH AKU telah mengutus aku kepadamu'" (Keluaran 3:14). Ada beberapa alasan mengapa Tuhan melakukan hal ini. Bangsa Mesir memiliki banyak ilah dengan berbagai nama. Musa ingin mengetahui nama Tuhan sehingga orang Ibrani tahu persis siapa yang mengutusnya kepada mereka. Tuhan menyebut diri-Nya sebagai AKU, sebuah nama yang menggambarkan kuasa-Nya yang kekal dan karakter-Nya yang tidak berubah. "AKU ADALAH AKU," menyatakan bahwa Tuhan ada dengan sendirinya, tanpa awal, tanpa akhir. Hal ini juga dinyatakan dalam istilah "Yahweh," yang berarti "Akulah Dia Yang Ada." Ini adalah nama yang paling penting bagi Allah Tuhan Perjanjian Lama.

Dengan mengidentifikasi diri-Nya sebagai "AKU," Tuhan menyatakan bahwa Dia selalu ada di saat ini juga. Dia tidak terikat oleh waktu seperti kita. Tidak pernah ada waktu di mana Tuhan tidak ada. Dia tidak memiliki titik tetap kapan Dia dilahirkan atau diwujudkan. Dia tidak memiliki awal atau akhir. Dia adalah Alfa dan Omega, Yang Awal dan Yang Akhir (Wahyu 22:13).

Saat ini, satu-satunya cara bagi kita untuk datang ke hadirat Tuhan yang kudus adalah dengan menjadi kudus. Inilah sebabnya mengapa Tuhan mengutus Yesus untuk menjadi Juruselamat kita. Dialah kekudusan kita (1 Korintus 1:30). Kita tidak akan pernah bisa menaati Hukum Taurat Tuhan, tetapi Yesus telah menaatinya dengan kekudusan yang sempurna. Ketika Yesus mati di kayu salib, Dia menanggung semua ketidaksucian kita, menukar kebenaran-Nya dengan ketidakbenaran kita (2 Korintus 5:21). Ketika kita percaya kepada-Nya, Tuhan menerima kita sebagai orang yang kudus - sama kudusnya dengan Yesus sendiri:

Kasih karunia yang telah Tuhan tunjukkan melalui salib memampukan kita untuk menghampiri Yang Mahakudus-bukan seperti Musa yang menyembunyikan wajah-Nya karena takut, tetapi dengan iman, percaya dan yakin kepada pribadi dan karya Yesus Kristus.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Mengapa Tuhan berbicara kepada Musa dari semak yang terbakar?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries