settings icon
share icon
Pertanyaan

Apa yang dimaksud dengan "selalu ingin diajar" dalam 2 Timotius 3:7?

Jawaban


Dalam 2 Timotius 3:1-9, rasul Paulus memperingatkan Timotius tentang kemerosotan moral yang akan menimpa umat manusia di akhir zaman. Ia menggambarkan orang-orang yang tidak mengenal Tuhan seperti itu sebagai "mencintai dirinya sendiri" (ayat 2) dan "lebih menuruti hawa nafsu dari pada menuruti Allah" (ayat 4). Mereka menempatkan diri mereka sendiri di takhta pusat kasih sayang mereka menggantikan Tuhan. Paulus memikirkan guru-guru palsu dan para pengikut mereka ketika ia menjelaskannya: "Sebab di antara mereka terdapat orang-orang yang menyelundup ke rumah orang lain dan menjerat perempuan-perempuan lemah yang sarat dengan dosa dan dikuasai oleh berbagai-bagai nafsu, yang walaupun selalu ingin diajar, namun tidak pernah dapat mengenal kebenaran" (ayat 6-7).

Para wanita yang Paulus sebutkan adalah sasaran empuk bagi para guru palsu karena mereka rentan - "yang sarat dengan dosa dan dikuasai oleh berbagai-bagai nafsu" (2 Timotius 3:6). Beban rasa bersalah dari dosa yang tidak bertobat merusak penilaian seseorang, membuat orang tersebut rentan terhadap godaan dan perbudakan dosa lebih lanjut (Mazmur 31:10; 32:3-4). Dalam keadaan yang lemah ini, seseorang kehilangan kemampuan untuk membedakan kebenaran dan membuat keputusan yang benar. Para wanita ini, yang ingin terlihat bijaksana dan berpendidikan tinggi, menjadi murid-murid yang tekun dari para guru palsu. Mereka selalu mempelajari doktrin baru apa pun yang dipromosikan oleh guru-guru palsu itu, tetapi dengan melakukan hal itu, mereka tidak pernah dapat memahami kebenaran Tuhan.

Dalam surat pertama Paulus kepada Timotius, ia memberikan peringatan yang sama terhadap guru-guru palsu: "Tetapi Roh dengan tegas mengatakan bahwa di waktu-waktu kemudian, ada orang yang akan murtad lalu mengikuti roh-roh penyesat dan ajaran setan-setan" (1 Timotius 4:1). Kecenderungan untuk mengikuti ajaran-ajaran yang menyesatkan bukanlah hal yang unik bagi wanita atau di akhir zaman. Sejak masa-masa awal gereja, baik pria maupun wanita telah "selalu ingin diajar" ajaran-ajaran baru yang sedang populer dan doktrin-doktrin yang menyenangkan diri sendiri. Paulus menekankan bahwa kecenderungan ini akan semakin meningkat ketika kita semakin dekat dengan akhir zaman (2 Tesalonika 2:3-9; 2 Timotius 3:1).

Dalam 2 Timotius 3:7, Warren Wiersbe menulis, "Para pemimpin agama palsu ini mengambil keuntungan dari masalah yang dihadapi orang-orang, dan menjanjikan solusi yang cepat dan mudah. Mereka 'menyusup masuk' dan segera mengendalikan kehidupan orang-orang. Tidak lama kemudian, para pemimpin ini akan merebut kesetiaan, uang, dan pelayanan dari para pengikutnya. Dan para 'petobat' mereka menjadi lebih buruk daripada sebelumnya. Mereka masih memiliki masalah, tetapi mereka telah ditipu untuk berpikir bahwa semuanya baik-baik saja" (Wiersbe, W., Tafsiran Eksposisi Alkitab, vol. 2, Victor Books, 1996, hal. 250).

Selalu ingin diajar adalah gambaran yang tepat untuk orang-orang yang terus mencari nasihat dari orang lain. Paulus mengatakan kepada Timotius, "Karena akan datang waktunya, orang tidak dapat lagi menerima ajaran sehat, tetapi mereka akan mengumpulkan guru-guru menurut kehendaknya untuk memuaskan keinginan telinganya" (2 Timotius 4:3). Orang-orang seperti ini lebih menginginkan pengalaman yang memuaskan diri sendiri dan sensasi yang menyenangkan daripada kebenaran yang serius.

Orang-orang yang mencari kebenaran di tempat yang salah tidak akan pernah puas (Pengkhotbah 7:24-29; 8:16-17; 1 Timotius 6:7-10). Sebaliknya, mereka akan menjadi mangsa para penipu rohani dan penipu Kristen palsu yang dikendalikan oleh roh-roh yang menipu. Tidak peduli berapa banyak waktu, pengabdian, atau uang yang mereka habiskan untuk mempelajari pelajaran-pelajaran sesat, mereka akan "selalu ingin diajar" tetapi tidak pernah lulus dalam ujian kebenaran. Hanya mereka yang dilahirkan dari Roh Allah yang dapat memahami kebenaran rohani (1 Korintus 2:14). Hanya dengan mempercayai berita Injil tentang keselamatan di dalam Yesus Kristus dan masuk ke dalam hubungan dengan-Nya, kita dapat memperoleh pengetahuan yang memuaskan jiwa akan kebenaran (Yohanes 4:7-14; 8:31-32; 14:6; 16:12-15; 18:37-38; 1 Yohanes 5:20; 1 Timotius 2:3-6; Kolose 2:2-3; 1 Korintus 10:3-4).



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa yang dimaksud dengan "selalu ingin diajar" dalam 2 Timotius 3:7?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries