settings icon
share icon
Pertanyaan

Apa artinya segala sesuatu mendatangkan kebaikan (Roma 8:28)?

Jawaban


Ketika seorang Kristen mengucapkan kalimat "Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan", ia mengacu pada salah satu ayat yang paling sering dikutip dan diklaim dalam Perjanjian Baru, yaitu Roma 8:28: "Kita tahu sekarang, bahwa Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan bagi mereka yang mengasihi Dia, yaitu bagi mereka yang terpanggil sesuai dengan rencana Allah." Atau, seperti yang diterjemahkan oleh KJV, "Dan kita tahu bahwa Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan bagi mereka yang mengasihi Dia, yaitu bagi mereka yang terpanggil sesuai dengan rencana Allah."

Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan-baik untuk kebaikan-Nya maupun untuk kebaikan kita. Ketika Allah dimuliakan, umat-Nya pun mendapat manfaat.

Dalam Roma 8, Paulus mengontraskan kehidupan yang hidup dalam pengejaran terhadap diri sendiri (daging) dengan kehidupan yang hidup dalam persekutuan dengan, atau sesuai dengan, Tuhan (Roh). Ia mengesankan kepada para pembaca bahwa Tuhan kita yang berdaulat itu maha tahu, maha bijaksana, dan maha kuasa.

Mereka yang mengasihi Tuhan dapat mempercayai kebaikan-Nya, kuasa-Nya, dan kehendak-Nya untuk mengerjakan segala sesuatu demi kebaikan kita. Kita berjalan bersama dengan Dia.

Janji bahwa Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan tidak berarti bahwa semua hal yang terjadi dengan sendirinya adalah baik. Beberapa hal dan peristiwa jelas-jelas buruk. Tetapi Allah dapat bekerja bersama-sama untuk kebaikan. Dia melihat gambaran besarnya; Dia memiliki rencana besar.

Janji bahwa Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan juga tidak berarti bahwa kita akan mendapatkan semua yang kita inginkan. Roma 8:28 berbicara tentang kebaikan Allah dan keyakinan kita bahwa rencana-Nya akan berjalan sesuai kehendak-Nya. Karena rencana-Nya selalu baik, orang Kristen dapat memiliki keyakinan bahwa, apa pun keadaan atau lingkungan kita, Tuhan aktif dan akan menyelesaikan segala sesuatu sesuai dengan rancangan-Nya yang baik dan bijaksana. Dengan pengetahuan ini, kita dapat belajar untuk merasa cukup (lihat Filipi 4:11).

Fakta bahwa Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan berarti rencana Tuhan tidak akan gagal. Bahkan, kita adalah bagian dari rencana-Nya, karena kita telah "dipanggil sesuai dengan rencana Allah" (Roma 8:28). Ketika kita mempercayai Tuhan dan jalan-Nya, kita dapat yakin bahwa Dia aktif dan berkuasa atas nama kita (lihat Efesus 3:20).

Tuhan mengetahui masa depan, dan keinginan-Nya akan tercapai. "yang memberitahukan dari mulanya hal yang kemudian dan dari zaman purbakala apa yang belum terlaksana, yang berkata: Keputusan-Ku akan sampai, dan segala kehendak-Ku akan Kulaksanakan" (Yesaya 46:10). Bahkan ketika segala sesuatunya tampak kacau dan tidak terkendali, Tuhan tetap memegang kendali. Terkadang kita khawatir tentang apa yang terjadi pada kita karena kita tidak tahu apa yang terbaik bagi kita. Tetapi Tuhan tahu.

Prinsip Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan digambarkan dengan baik dalam kisah kehidupan Yusuf dalam Perjanjian Lama. Di awal kehidupan Yusuf, saudara-saudara Yusuf yang iri hati menjualnya ke dalam perbudakan. Di Mesir, Yusuf naik ke posisi tanggung jawab. Kemudian, dia dipenjara secara tidak adil dan dilupakan oleh teman-temannya. Tuhan memberinya kemampuan untuk menafsirkan mimpi, dan melalui kemampuannya itu Yusuf sekali lagi diangkat ke posisi yang terhormat dan berkuasa. Ketika kekeringan memaksa saudara-saudara Yusuf untuk mencari makanan di tempat lain, mereka pergi ke Mesir dan bertemu dengan Yusuf, yang akhirnya menyelamatkan mereka dari kelaparan dan memberi mereka mata pencaharian di tanah barunya.

Sepanjang hidupnya, Yusuf percaya kepada Tuhan, tidak peduli keadaan baik atau buruk yang dialaminya. Yusuf mengalami banyak hal buruk: penculikan, perbudakan, tuduhan palsu, pemenjaraan yang tidak adil, penolakan, dan kelaparan. Namun pada akhirnya Tuhan membawa semuanya pada kesimpulan yang indah dan meneguhkan hidupnya. Tuhan memberkati seluruh keluarga Yusuf melalui keadaan yang menyakitkan itu dan melalui iman Yusuf. (Anda dapat membaca tentang kehidupan Yusuf mulai dari Kejadian 37).

Kehidupan Paulus adalah bukti lain tentang bagaimana Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan. Paulus mengalami kecelakaan kapal, pemukulan, pemenjaraan, percobaan pembunuhan, kebutaan sementara, dan masih banyak lagi-semuanya adalah bagian dari rencana Tuhan untuk mengabarkan Injil (lihat Kisah Para Rasul 9:16 dan 2 Korintus 11:24-27). Melalui semuanya itu, Allah dengan teguh bekerja untuk mendatangkan hasil yang baik dan mulia.

Setelah menjanjikan bahwa Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan bagi kita, Roma 8 menyimpulkan dengan fakta luar biasa bahwa Allah mengalahkan segala sesuatu yang melawan Dia dan mereka yang menjadi milik-Nya. Orang Kristen diyakinkan bahwa tidak ada yang dapat memisahkan kita dari kasih Tuhan: "Siapakah yang akan memisahkan kita dari kasih Kristus? Penindasan atau kesesakan atau penganiayaan, atau kelaparan atau ketelanjangan, atau bahaya, atau pedang? ... Tetapi dalam semuanya itu kita lebih dari pada orang-orang yang menang, oleh Dia yang telah mengasihi kita. Sebab aku yakin, bahwa baik maut, maupun hidup, baik malaikat-malaikat, maupun pemerintah-pemerintah, baik yang ada sekarang, maupun yang akan datang, atau kuasa-kuasa, baik yang di atas, maupun yang di bawah, ataupun sesuatu makhluk lain, tidak akan dapat memisahkan kita dari kasih Allah, yang ada dalam Kristus Yesus, Tuhan kita." (Roma 8:35-39). Kasih Allah itu kekal, dan hikmat-Nya tidak terbatas. Tidak peduli siapa atau apa pun yang berusaha menggagalkan rencana Allah; tidak ada seorang pun yang dapat melakukannya. Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan bagi mereka yang mengasihi Dia. Keputusan kita untuk menyelaraskan kehendak kita dengan kehendak Tuhan dan selalu percaya kepada-Nya akan dihargai.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa artinya segala sesuatu mendatangkan kebaikan (Roma 8:28)?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries