settings icon
share icon
Pertanyaan

Mengapa Pengkhotbah menyimpulkan, "segala sesuatu adalah sia-sia" (Pengkhotbah 12:8)?

Jawaban


Dalam Pengkhotbah 1:2 dan sekali lagi dalam 12:8, kita menemukan pengamatan yang menarik: "Kesia-siaan atas kesia-siaan, kata Pengkhotbah, segala sesuatu adalah sia-sia". Saat ini, ketika kita mendengar kata kesia-siaan, kita berpikir tentang kesombongan, keangkuhan, dan pendapat dan perhatian yang berlebihan terhadap diri sendiri. Namun di dalam kitab Pengkhotbah, kata kesia-siaan dipahami dengan tepat sebagai "tidak berarti", sebagaimana diterjemahkan oleh New International Version: "'Tidak berarti! Tidak berarti!" kata Sang Guru. 'Sama sekali tidak berarti! Segala sesuatu tidak ada artinya.'"

Kesia-siaan adalah kata kunci dalam kitab Pengkhotbah, yang muncul sebanyak 34 kali. Kata Ibrani aslinya berarti "angin", "napas", atau "uap" dan berbicara tentang sifat sekilas dari segala sesuatu. Kata ini diterjemahkan sebagai "tidak berarti", "kesia-siaan", dan "tidak ada gunanya" dalam berbagai versi Alkitab. Bagaimana pencarian pengkhotbah yang gigih ini untuk memahami makna kehidupan membawanya pada kesimpulan bahwa tidak ada makna atau tujuan dari keberadaan manusia?

Penulis kitab Pengkhotbah, yang menyebut dirinya sendiri sebagai "Pengkhotbah" (KJV, ESV) atau "Guru" (NIV, HCSB), adalah putra Raja Daud, Salomo. Untuk memahami keputusan Salomo bahwa "segala sesuatu adalah sia-sia," kita harus mempelajari frasa tersebut dalam konteks tertulisnya.

Pengkhotbah memiliki keunikan tersendiri dibandingkan dengan kitab-kitab lain dalam Alkitab. Ditulis oleh Salomo pada tahun-tahun terakhir hidupnya, tema utamanya adalah kesia-siaan aktivitas manusia dan tujuan manusia yang terpisah dari Tuhan. Selama masa hidupnya, Salomo berusaha memahami kehidupan dengan menggunakan akal dan kecerdasan manusia. Penjelajahannya berasal dari perspektif kebijaksanaan duniawi berdasarkan informasi yang tersedia dari dunia fisik.

Salomo mungkin tidak bersekutu dengan Tuhan ketika ia menulis Pengkhotbah atau sedang memikirkan kembali saat-saat seperti itu. Seperti banyak filsuf duniawi lainnya, yang terpisah dari Tuhan dan wahyu ilahi-Nya, Salomo menyimpulkan bahwa tidak ada sesuatu pun dalam hidup ini yang memiliki arti. Pengalaman manusia tidak memiliki tujuan. Pencarian Salomo terbukti sia-sia karena satu hal yang sangat penting-pencariannya terbatas pada rentang kehidupan yang terbatas yang dialami manusia di bumi ini. Terlepas dari Tuhan, penyataan-Nya tentang diri-Nya, dan tujuan-Nya, hidup kita memang hampa dan tanpa makna. Apa pun yang tidak memiliki nilai kekekalan tidak memiliki nilai yang nyata sama sekali.

Pengkhotbah berbicara tentang saat-saat ketika hidup terasa hampa atau tidak masuk akal. Pengalaman manusiawi kita sering kali membingungkan dan menyesatkan. Orang fasik berjaya sementara orang benar menderita, dan ketidakadilan yang mengerikan ada di sekelilingnya (Pengkhotbah 3:16; 4:1-5). Pada akhirnya, hidup dan semua usaha manusia tidak ada gunanya. Seperti Salomo, jika kita mencari makna dan tujuan selain dari Tuhan, pencarian kita akan berakhir dengan frustrasi.

Hanya melalui hubungan dengan Tuhan di dalam Yesus Kristus, kita dapat menemukan tujuan dan takdir kita yang sebenarnya. Tuhan ada di luar tahun-tahun kehidupan fana yang sesaat di bumi ini, dan di dalam Dia, masa depan kita jauh melampaui dunia yang terbatas ini: "Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal." (Yohanes 3:16).

Kita diciptakan menurut gambar dan rupa Allah untuk menjadi wakil-Nya di bumi (Kejadian 1:26). Di dalam Dia, kita menemukan siapa diri kita dan untuk apa kita diciptakan: "Karena kita ini buatan Allah, diciptakan dalam Kristus Yesus untuk melakukan pekerjaan baik, yang dipersiapkan Allah sebelumnya. Ia mau, supaya kita hidup di dalamnya" (Efesus 2:10). Di mata Tuhan, setiap kehidupan manusia memiliki nilai dan makna yang luar biasa. Kita adalah milik-Nya yang paling berharga dan pusat perhatian-Nya (Ulangan 32:10; Zakharia 2:8; Mazmur 17:8). Ketika Tuhan hadir dalam hidup kita, Dia menjadi sumber dan harta kita-makna dan tujuan hidup kita. Ketika kita "pikirkan perkara yang di atas, bukan yang di bumi," kita menemukan "hidup yang sesungguhnya" yang "tersembunyi bersama dengan Kristus di dalam Allah" (Kolose 3:2-3).

Sama seperti kebanyakan manusia, Salomo mencari makna hidup di luar kehendak Tuhan dan terpisah dari hadirat-Nya. Pencariannya berakhir dengan kesia-siaan, atau kekosongan. Tetapi di dalam Yesus Kristus, yang adalah "jalan dan kebenaran dan hidup" (Yohanes 14:6), pencarian orang percaya mencapai puncaknya dalam segala hal: "TTetapi carilah dahulu Kerajaan Allah dan kebenarannya, maka semuanya itu akan ditambahkan kepadamu" (Matius 6:33). Di dalam Tuhan, pekerjaan kita memiliki makna: "Karena itu, saudara-saudaraku yang kekasih, berdirilah teguh, jangan goyah, dan giatlah selalu dalam pekerjaan Tuhan! Sebab kamu tahu, bahwa dalam persekutuan dengan Tuhan jerih payahmu tidak sia-sia" (1 Korintus 15:58).

Salomo menutup kitab Pengkhotbah di tempat yang sama ketika ia memulainya. "Semuanya sia-sia" mengakhiri perjalanannya, menggarisbawahi kekosongan dan kesia-siaan hidup tanpa Tuhan. Ketika kita hanya berfokus pada kehidupan duniawi-"segala sesuatu yang terjadi di bawah matahari"-semuanya tampak sia-sia, seperti "usaha menjaring angin" (Pengkhotbah 1:14). Namun, ketika kita mengenal Tuhan melalui hubungan dengan Yesus Kristus, kita akan menerima kehidupan yang berkelimpahan di dalam kerajaan-Nya dan harta surgawi yang nilainya jauh lebih berharga daripada semua perak dan emas di dunia ini (Kisah Para Rasul 3:6; Matius 6:19-21; 1 Yohanes 5:11-13).



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Mengapa Pengkhotbah menyimpulkan, "segala sesuatu adalah sia-sia" (Pengkhotbah 12:8)?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries