settings icon
share icon
Pertanyaan

Apakah arti dari sayur pahit dalam Alkitab (lihat Keluaran 12:8)?

Jawaban


Pembebasan Israel dari perbudakan di Mesir menjadi pertanda rencana Tuhan untuk membebaskan dan menebus umat manusia melalui pengorbanan Anak-Nya, Yesus Kristus, Anak Domba Allah (Yohanes 1:29). Sebagai persiapan untuk tulah terakhir-kematian anak sulung-Tuhan menetapkan Paskah yang pertama. Dalam belas kasihan-Nya yang besar, Tuhan menyediakan jalan bagi umat-Nya untuk diselamatkan dari murka. Setiap keluarga Israel harus mengambil seekor anak domba jantan yang tidak bercacat, menyembelihnya pada waktu senja, dan kemudian mengoleskan darahnya di sekitar dan di atas ambang pintu rumah mereka. "Dagingnya harus dimakan mereka pada malam itu juga; yang dipanggang mereka harus makan dengan roti yang tidak beragi beserta sayur pahit" (Keluaran 12:8).

Alih-alih bumbu gurih untuk daging, Tuhan meminta sayur pahit, yang dimaksudkan untuk melambangkan keberadaan Israel yang pahit di bawah pemerintahan Firaun yang menindas. Ketika orang Ibrani makan, sayur pahit akan mengingatkan mereka bagaimana perbudakan Mesir yang kejam "memahitkan hidup mereka dengan pekerjaan yang berat, yaitu mengerjakan tanah liat dan batu bata, dan berbagai-bagai pekerjaan di padang, ya segala pekerjaan yang dengan kejam dipaksakan orang Mesir kepada mereka itu" (Keluaran 1:14). Roti tidak beragi akan mengingatkan mereka bagaimana mereka harus melarikan diri dengan tergesa-gesa-roti tidak punya waktu untuk mengembang.

Setiap detail dari Paskah perdana ini menunjuk kepada Yesus Kristus, Anak Domba Paskah kita (1 Korintus 5:7). Pengorbanan darah-Nya di kayu salib telah membebaskan kita dari belenggu dosa dan maut (Roma 3:25-26; Efesus 1:7; Kolose 1:21-22; Ibrani 9:12). Seperti bangsa Israel, kita menderita dengan pahit sebelum menerima keselamatan di dalam Kristus Yesus. Kita menderita karena perbudakan dosa (Roma 6:6, 14, 16; Galatia 5:1; 2 Petrus 2:19).

Meskipun Alkitab tidak menyebutkan secara spesifik, sayur pahit Paskah pertama kemungkinan besar terdiri dari sayuran seperti selada, selada air, endive, sawi putih, jintan, dan dandelion. Semua ini tumbuh dan tersedia di Mesir. Tradisi Yahudi menetapkan endive, sawi putih, selada, dan jelatang di antara tumbuhan yang dapat dimakan. Dalam kesederhanaan Paskah masa kini, lobak dan selada adalah sayur pahit yang umum digunakan.

Petunjuk tambahan untuk Paskah diberikan dalam Bilangan 9 ketika bangsa Israel mengembara di padang gurun Sinai. Tuhan bermaksud agar umat-Nya merayakan hari raya ini untuk selamanya setelah mereka tiba di Tanah Perjanjian. Tuhan mengulangi perintah "haruslah orang-orang itu merayakannya; beserta roti yang tidak beragi dan sayur pahit haruslah mereka memakannya" (Bilangan 9:11). Dengan demikian, sayur pahit menjadi bagian dari perayaan tahunan Paskah.

Kata Ibrani (mĕrōrɩ̂m) yang diterjemahkan sebagai "sayur pahit" dalam Keluaran 12:8 dan Bilangan 9:11 di tempat lain diterjemahkan sebagai "kepahitan" untuk menggambarkan kesengsaraan pribadi Nabi Yeremia: "Ia mengenyangkan aku dengan kepahitan, memberi aku minum ipuh" (Ratapan 3:15). Yang menarik, kita diingatkan bahwa Yesus ditawari cawan pahit berupa anggur yang dicampur mur pada saat penyaliban-Nya (Matius 27:34; Markus 15:23).

Kepahitan adalah perasaan yang melibatkan campuran kemarahan dan kebencian yang ditimbulkan oleh pengalaman penderitaan yang tidak adil. Kepahitan sering kali dikaitkan dengan dosa dan perbudakan dosa di dalam Alkitab (Ulangan 29:18; 32:32; Kisah Para Rasul 8:23). Alkitab memperingatkan orang-orang percaya untuk "Jagalah supaya jangan ada seorangpun menjauhkan diri dari kasih karunia Allah, agar jangan tumbuh akar yang pahit yang menimbulkan kerusuhan dan yang mencemarkan banyak orang" (Ibrani 12:15). Paulus memperingatkan orang-orang Kristen untuk "Buanglah ragi yang lama itu, supaya kamu menjadi adonan yang baru, sebab kamu memang tidak beragi. Sebab anak domba Paskah kita juga telah disembelih, yaitu Kristus" (1 Korintus 5:7). Pahitnya Paskah dapat mengingatkan kita hari ini bahwa kita tidak lagi menjadi budak dosa, tetapi kita telah dimerdekakan di dalam Kristus (Yohanes 8:36). Kepahitan hidup kita yang lama telah dikalahkan oleh darah Yesus dan pengorbanan tubuh-Nya di kayu salib.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apakah arti dari sayur pahit dalam Alkitab (lihat Keluaran 12:8)?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries