settings icon
share icon
Pertanyaan

Mengapa ada dua orang yang kerasukan setan di kuburan Gerasa dalam Matius, tetapi hanya satu orang dalam Markus dan Lukas?

Jawaban


Tiga perikop yang menggambarkan peristiwa kerasukan setan di daerah Gerasa, yang juga disebut Gadara, adalah Matius 8:28-34, Markus 5:1-20, dan Lukas 8:26-39. Catatan Matius menyebutkan dua orang yang kerasukan setan, sementara Markus dan Lukas hanya menyebutkan satu orang. Apakah ada perbedaan dalam catatan-catatan ini, dan apakah para penulis Injil saling bertentangan satu sama lain?

Hal pertama yang harus ditentukan adalah apakah ketiga penulis menggambarkan peristiwa yang sama. Waktu terjadinya peristiwa dalam ketiga kisah tersebut - segera setelah badai di danau Galilea reda - serta kesamaan lainnya (tinggal di kuburan, keganasan roh jahat, percakapan dengan roh-roh jahat, mengusir roh-roh jahat itu ke dalam babi-babi, menenggelamkan kawanan babi, dan tanggapan orang-orang yang menyaksikan peristiwa tersebut), semuanya memberikan keyakinan bahwa Matius, Markus, dan Lukas menggambarkan peristiwa yang sama. Pertanyaannya kemudian, apakah ada satu atau dua orang yang kerasukan setan.

Matius mengatakan bahwa ada dua orang yang kerasukan setan, sementara Markus dan Lukas hanya menyebutkan satu dari dua orang tersebut. Tidak jelas mengapa mereka memilih untuk menyebutkan hanya satu, tetapi itu tidak meniadakan kemungkinan adanya orang yang kerasukan roh jahat yang kedua. Markus dan Lukas tidak mengatakan bahwa "hanya ada satu" orang yang kerasukan setan. Mereka hanya mengatakan bahwa salah satu dari dua orang itu bertemu dengan Yesus dan berbicara kepada-Nya. Untuk alasan apa pun, Matius hanya memberi kita lebih banyak informasi daripada Markus dan Lukas.

Bagaimanapun, tidak ada kontradiksi. Kontradiksi hanya terjadi jika ada satu pernyataan membuat pernyataan lainnya tidak mungkin dan sama sekali tidak ada cara untuk mendamaikannya. Sebagai contoh, katakanlah kita menaruh dua buah apel di atas meja. Pernyataan 1: Ada dua buah apel di atas meja. Pernyataan 2: Hanya ada satu apel di atas meja. Kedua pernyataan ini saling bertentangan satu sama lain. Sekarang bacalah kedua pernyataan ini: Pernyataan 1: Ada dua buah apel di atas meja. Pernyataan 2: Ada sebuah apel di atas meja. Kedua pernyataan ini tidak saling bertentangan. Dengan cara yang sama, kisah-kisah dalam Alkitab tidak menunjukkan adanya kontradiksi. Ketiga kisah tersebut menggambarkan tentang orang yang kerasukan setan dan kuasa yang Yesus miliki atas dunia roh. Ketiganya mengatakan bahwa Dia membuat keputusan untuk menyeberangi lautan untuk menyelamatkan seseorang dari roh-roh jahat. Ketiganya menegaskan bahwa setidaknya ada satu orang yang diganggu oleh roh-roh jahat. Fakta bahwa ketiga kisah ini berbeda dalam beberapa detail kecil hanya membuktikan bahwa mereka ditulis oleh tiga penulis yang berbeda, yang masing-masing memilih untuk berfokus pada aspek yang berbeda dari kisah ini.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Mengapa ada dua orang yang kerasukan setan di kuburan Gerasa dalam Matius, tetapi hanya satu orang dalam Markus dan Lukas?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries