settings icon
share icon
Pertanyaan

Haruskah seorang Kristen pergi ke rumah hantu?

Jawaban


Rumah hantu, setan, goblin, dan semua hal yang menyeramkan menawarkan sensasi dan rasa takut yang tidak menimbulkan ancaman nyata bagi kita. Kita bisa menikmatinya karena kita tahu bahwa kita tidak berada dalam bahaya yang sebenarnya. Orang Amerika abad ke-21 tampaknya memiliki selera yang tak terpuaskan akan hal-hal yang mengerikan, dan sebagian besar menganggap rumah hantu dan pembicaraan tentang hantu sebagai bagian dari keseruan Halloween. Namun, sebagian lainnya bertanya-tanya apakah aspek-aspek jahat dari Halloween membuat rumah hantu tidak dapat diterima oleh orang Kristen.

Apakah seorang Kristen harus pergi ke rumah hantu atau tidak, mungkin tergantung pada apa yang kita maksud dengan rumah hantu. Sebagian besar tempat yang diiklankan sebagai "rumah hantu" hanyalah bangunan yang dipenuhi dengan barang-barang dan adegan yang dimaksudkan untuk menimbulkan ketegangan dari para pengunjung. Pengunjung membayar biaya masuk, berharap untuk ditakut-takuti, sekaligus menyadari bahwa tidak ada yang "berhantu" dari rumah tersebut. Dengan membalik saklar lampu, akan terlihat aksi dan kostum yang tampak menyeramkan dalam kegelapan. Darah itu ternyata adalah cat merah. Belati yang terbang di udara ternyata adalah mainan plastik yang diikat dengan tali. Selama acara tersebut tidak melibatkan pemain yang berpakaian tidak sopan, bahasa yang menghujat, atau perayaan ritual setan, seorang Kristen dapat memilih untuk mengunjungi rumah berhantu seperti itu dengan hati nurani yang bersih. Namun, menurut Roma 14:22-23, orang percaya yang hati nuraninya terganggu oleh tempat-tempat seperti itu tidak boleh pergi ke sana. Alkitab mengatakan bahwa, jika kita tidak dapat melakukan sesuatu dengan hati nurani yang bersih, maka itu adalah dosa bagi kita.

Ada jenis rumah berhantu lain yang mungkin tidak disarankan untuk dikunjungi oleh orang Kristen. Tempat-tempat yang didedikasikan untuk kekuatan jahat atau yang dilaporkan sebagai tempat terjadinya fenomena supernatural yang berkaitan dengan aktivitas setan harus dihindari oleh semua orang. Setan itu nyata. Kuasa gelap itu nyata. Mereka memiliki kekuatan, dan mereka tidak bisa dianggap remeh. Alkitab dengan tegas melarang umat Tuhan untuk terlibat dalam segala bentuk sihir (Keluaran 22:18; Imamat 19:31), ilmu nujum (Imamat 20:6), meramal (Ulangan 18:10-11), atau penyembahan berhala (Galatia 5:19-20). Orang Kristen tidak boleh mencari rumah yang benar-benar "berhantu", berpartisipasi dalam perburuan hantu, atau terlibat dalam kegiatan lain yang menunjukkan ketertarikan terhadap hal-hal gaib.

Hanya ada dua sumber kekuatan supranatural di dunia ini: Tuhan dan setan. Setan hanya memiliki kekuatan yang Tuhan izinkan untuk dimilikinya, tetapi ia menggunakannya dengan cara-cara yang merusak yang jauh di luar kemampuan manusia untuk melawannya. Jika kita menemukan diri kita tertarik pada ide supernatural, kita harus bertanya pada diri kita sendiri, "Kekuatan siapa yang ada di balik ini?" Jika kita mempertimbangkan untuk mengunjungi rumah hantu karena rumah tersebut memiliki fenomena yang menakutkan dan tidak dapat dijelaskan, akan lebih bijaksana jika kita mempertimbangkan apakah Yesus akan tertarik ke tempat seperti itu. Bagaimana pandangan Yesus terhadap rumah hantu semacam itu? Kita tidak melihat catatan dalam Perjanjian Baru bahwa Yesus menganggap aktivitas setan sebagai hiburan. Dan sebagai orang Kristen, tujuan kita adalah untuk menjadi seperti Yesus (1 Korintus 11:1; Roma 8:29).

Seorang Kristen adalah seorang Kristen sepanjang waktu. Kita tidak hanya menjadi orang Kristen ketika terlibat dalam kegiatan-kegiatan yang secara tegas bernuansa Kristen. Mereka yang telah dibeli dengan darah Tuhan Yesus Kristus adalah bait Roh Kudus (1 Korintus 6:19-20). Kita membawa Tuhan ke mana pun kita pergi. Jadi, ketika memilih hiburan, kita harus melakukannya dengan takut akan Tuhan sebagai penuntun kita (Mazmur 111:10; Amsal 1:7; 14:27; 15:33). Ketika memutuskan apakah akan pergi ke rumah hantu atau tidak, seorang Kristen harus terlebih dahulu bertanya, "Apakah ini akan menyenangkan dan menghormati Tuhan?" Jika rumah hantu yang dimaksud hanyalah sebuah rumah hantu yang dinikmati bersama teman-teman baik, maka pergi ke sana mungkin akan menyenangkan hati Tuhan. Tetapi jika rumah hantu tersebut merupakan perayaan tidak langsung dari kuasa Iblis, maka hal itu pasti tidak akan menyenangkan Tuhan. Apakah kita makan atau minum atau apa pun yang kita lakukan, kita harus melakukannya untuk kemuliaan Tuhan (1 Korintus 10:31).

Kita dapat menjawab pertanyaan tentang rumah hantu dengan cara yang sama seperti kita menjawab pertanyaan tentang film, tarian, hubungan, atau ucapan: "Apakah saya akan melakukan hal ini jika Yesus bergaul dengan saya? Apakah hal ini akan menghormati Tuhan dan mendukung reputasi saya sebagai pengikut-Nya?" Jika kita menghabiskan waktu bersama Tuhan, kita akan langsung mendapatkan jawabannya karena kita mengenal hati Tuhan. Seorang Kristen bisa pergi ke rumah hantu jika dia menyertakan Yesus bersamanya.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Haruskah seorang Kristen pergi ke rumah hantu?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries