settings icon
share icon
Pertanyaan

Apakah salah mengurangi rasa sakit saat melahirkan dengan meminum obat pereda nyeri?

Jawaban


Pada hari yang menentukan di Taman Eden ketika Hawa memilih untuk tidak menaati Tuhan, dia memakan buah dari satu-satunya pohon yang dilarang (Kejadian 3:3). Karena Hawa tidak taat, Tuhan berkata, "ASusah payahmu waktu mengandung akan Kubuat sangat banyak; dengan kesakitan engkau akan melahirkan anakmu" (Kejadian 3:16). Tuhan memilih penghakiman khusus ini untuk wanita sebagai konsekuensi alami dari dosa yang masuk ke dalam dunia.

Dalam rancangan asli Tuhan untuk wanita, dia tidak memiliki cacat, dengan tubuh yang tidak dapat mati (Roma 5:12). Dia luar biasa dalam segala hal dan benar-benar tidak bercacat dalam naluri keibuannya dan bagaimana dia mengasihi, mengajar, dan merawat anak-anaknya. Ingatlah, Tuhan telah memerintahkan Adam dan Hawa untuk "beranak cucu", jadi kutukannya bukanlah memiliki anak (Kejadian 1:28). Tanpa dosa, Hawa akan dapat melahirkan tanpa penderitaan ekstrim yang dialami wanita saat ini.

Dalam Kejadian 3:16, kata asli bahasa Ibrani yang diterjemahkan menjadi "kesakitan" dalam banyak Alkitab bahasa Inggris adalah estev, yang berarti "rasa sakit, sakit hati, kerja keras, kesedihan, jerih payah, kesulitan." Rasa sakit yang dialami Hawa bukan hanya rasa sakit fisik dari proses persalinan, tetapi juga rasa sakit emosional yang terkait dengan membesarkan anak. Dan, tentu saja, setiap wanita yang telah memiliki anak dapat bersaksi tentang kenyataan dari kedua jenis rasa sakit tersebut.

Beberapa wanita percaya bahwa meminum obat untuk mengurangi rasa sakit saat proses persalinan merupakan tindakan yang melanggar kutukan Tuhan. Mereka lebih suka "menerima hukuman" daripada mencoba menghindari kehendak Tuhan. Namun, meminum obat tidaklah salah; pereda nyeri untuk mengurangi rasa sakit kepala, misalnya, tidak masalah. Meminum obat untuk meringankan rasa sakit saat melahirkan juga tidak salah; faktanya, itu adalah berkat dari Tuhan karena Dia mengijinkan para dokter untuk menciptakan hal seperti itu.

Rasul Paulus memberi tahu para wanita bagaimana mereka dapat meringankan sebagian rasa sakit saat melahirkan: "Tetapi perempuan akan diselamatkan karena melahirkan anak, asal ia bertekun dalam iman dan kasih dan pengudusan dengan segala kesederhanaan" (1 Timotius 2:15). "Akan diselamatkan" dalam ayat ini tidak mengacu pada wanita yang lolos dari konsekuensi kekal dosa, karena hal ini akan bertentangan dengan ajaran Alkitab yang menyatakan bahwa keselamatan adalah karena kasih karunia melalui iman saja (Roma 3:19-20). Kata yang diterjemahkan di sini sebagai "diselamatkan" juga dapat berarti "menyelamatkan, menjaga keselamatan, menyembuhkan, membebaskan, atau melepaskan dari" dalam arti sementara. Paulus sedang mengajarkan kepada para wanita bagaimana membebaskan diri mereka dari kekhawatiran dan kecemasan saat melahirkan. Caranya adalah dengan "bertekun dalam iman" dengan menjalani kehidupan yang saleh dan berpusat pada Kristus. Ketika seorang wanita melakukannya, anak-anaknya akan mengenal Yesus Kristus, memiliki moral yang saleh, dan meniru teladannya. Meskipun benar bahwa wanita "telah menjadi orang berdosa" (1 Timotius 2:14) dan membawa orang-orang berdosa kecil ke dalam dunia, ia dapat "menebus dirinya sendiri" dengan hidup saleh dan membesarkan generasi yang saleh. Bagi seorang wanita yang saleh, mengetahui bahwa anak-anaknya aman dan sehat di tangan Tuhan yang berdaulat adalah untuk mengetahui ketenangan pikiran dan kelegaan dari rasa takut.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apakah salah mengurangi rasa sakit saat melahirkan dengan meminum obat pereda nyeri?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries