settings icon
share icon
Pertanyaan

Siapakah raja-raja Israel dan Yehuda?

Jawaban


Pada masa sebelum monarki, Israel tidak memiliki raja; setiap orang melakukan apa yang dia inginkan (Hakim-hakim 21:25). Tuhan membangkitkan Samuel untuk memimpin bangsa itu (1 Samuel 3:4). Semua orang Israel tahu bahwa Samuel telah ditetapkan sebagai nabi Tuhan (1 Samuel 3:20). Samuel memerintah sebagai hakim atas orang Israel seumur hidupnya, dan ketika ia sudah tua, ia mengangkat anak-anaknya menjadi hakim atas orang Israel (1 Samuel 8:1). Israel menolak anak-anaknya, menolak untuk menaati Samuel, dan menuntut seorang raja (1 Samuel 8:19-20). Ketika Samuel melaporkan permintaan mereka kepada Tuhan, Tuhan menjawab, "Dengarkanlah permintaan mereka dan angkatlah seorang raja bagi mereka" (1 Samuel 8:22).

Saul adalah raja yang pertama. Dia berasal dari suku Benyamin, yang pada zaman hakim-hakim hampir dimusnahkan. Tinggi, tampan, dan rendah hati, Saul memulai pemerintahannya dengan kemenangan gemilang atas orang Amon. Segala keraguan tentang monarki yang baru pun lenyap. Namun, kesuksesan dengan cepat membuat Saul lupa daratan, dan kerendahan hati menggantikan kesombongan. Dia mempersembahkan korban, yang merupakan fungsi eksklusif para imam, yang menunjukkan bahwa dia merasa dirinya penting. Dia dengan sengaja tidak menaati Tuhan, menyebabkan Tuhan berkata kepada Samuel, "Aku menyesal, karena Aku telah menjadikan Saul raja, sebab ia telah berbalik dari pada Aku dan tidak melaksanakan firman-Ku" (1 Samuel 15:11). Saul memerintah tanpa hasil dari tahun 1049 SM sampai 1009 SM, kemudian, terluka dalam pertempuran, ia "mengambil pedang itu dan menjatuhkan dirinya ke atasnya" (1 Samuel 31:4).

Daud, meskipun diurapi sebagai raja ketika masih kecil, tidak naik takhta sampai setelah kematian Saul (2 Samuel 2:4). Daud bertubuh pendek, berkulit kemerah-merahan, berwajah rupawan, tampan, dan memiliki kekuatan fisik yang luar biasa serta daya tarik pribadi yang besar. Dia adalah seorang ahli perang, bijaksana dalam berbicara, pemberani, ahli musik, dan religius. Tuhan berjanji bahwa keluarga Daud akan memerintah selamanya. "Suatu tunas akan keluar dari tunggul Isai, dan taruk yang akan tumbuh dari pangkalnya akan berbuah" (Yesaya 11:1). Setelah kematian Saul, Daud diangkat menjadi raja atas Yehuda, dan tujuh tahun kemudian ia diangkat menjadi raja atas seluruh Israel. Dia berusia 30 tahun ketika menjadi raja dan memerintah dari tahun 1009 SM hingga 969 SM.

Salomo menjadi raja pada tahun 971 SM, kemungkinan dua tahun sebelum ayahnya, Daud, meninggal dunia, dan memerintah hingga tahun 931 SM. Salomo lahir dari Batsyeba, dan meskipun tidak secara langsung berada dalam garis keturunan, ia dipilih oleh Daud dan disetujui oleh Tuhan untuk menjadi penerus Daud (1 Tawarikh 23:1). Salomo mewarisi takhta kerajaan yang paling kuat yang pernah ada. Ini adalah era yang penuh kedamaian dan kemakmuran dengan peningkatan perekonomian yang pesat dan pencapaian-pencapaian sastra. Tuhan mengatakan kepada Salomo untuk meminta apa saja yang dia inginkan, dan itu akan diberikan kepadanya. Salomo meminta hikmat untuk memerintah rakyatnya. Hal ini menyenangkan hati Tuhan, yang dengan berlimpah memberinya kekayaan, hikmat, kekuasaan, dan tugas penting untuk membangun Bait Allah (1 Tawarikh 28:2-6).

Setelah kematian Salomo, kerajaan terbagi. Sepuluh suku membentuk Kerajaan Utara, yang disebut Israel; Yehuda dan Benyamin membentuk Kerajaan Selatan, yang disebut Yehuda. Tanggal pembagian kerajaan ini adalah sekitar tahun 931 SM. Berikut ini adalah daftar raja-raja Israel dan Yehuda. Tanggal pemerintahan mereka adalah perkiraan, karena pemerintahan yang tumpang tindih, pemerintahan yang saling terkait, interval saat terjadi anarki, dan praktik Yahudi yang menghitung sebagian tahun sebagai tahun penuh. Beberapa bagian dari beberapa masa pemerintahan terjadi bersamaan. Semua raja Israel mempraktekkan penyembahan berhala; yang terburuk adalah menyembah Baal. Banyak raja-raja Yehuda menyembah berhala; hanya sedikit yang melayani Tuhan dengan setia. Beberapa raja yang jahat memiliki sedikit sisi baik; beberapa raja yang baik memiliki sedikit sisi jahat. Raja-raja tersebut, perkiraan tanggal pemerintahan mereka, dan deskripsi ketaatan mereka secara keseluruhan kepada Tuhan tercantum di bawah ini:

RAJA-RAJA ISRAEL:

Yerobeam I, pemberontak, 931-910 SM

Nadab, jahat, 910-909 SM

Baesa, jahat, 909-886 SM

Elah, jahat, 886-885 SM

Zimri, berdosa, 885 SM

Tibni, berdosa, 885-880 SM

Omri (tumpang tindih), sangat jahat, 885-874 SM

Ahab, yang terburuk sampai saat itu, 874-853 SM

Ahazia, tidak taat, 853-852 SM

Yoram / Yehoram, sebagian besar busuk, 852-841 SM

Yehu, tidak baik tetapi lebih baik daripada yang lain, 841-814 SM

Yoahas, tidak taat, 814-798 SM

Yoas, tidak patuh, 798-782 SM

Yerobeam II (tumpang tindih), berperilaku buruk, 793-753 SM

Zakharia, berperilaku buruk, 753 SM

Shallum, penuh dengan kejahatan, 752 SM

Menahem, mengerikan, 752-742 SM

Pekahia, penyembah berhala, 742-740 SM

Pekah (tumpang tindih), mengerikan, 752-732 SM

Hoshea, mengerikan, 732-722 SM

RAJA-RAJA YEHUDI:

Rehabeam, sebagian besar jahat, 931-913 SM

Abia, sebagian besar sesat, 913-911 SM

Asa, BAIK, 911-870 SM

Yosafat (tumpang tindih), BAIK, 873-848 SM

Yoram/Joram (tumpang tindih), mengerikan, 853-841 SM

Ahazia, kejam, 841 SM

Atalya (ratu), jahat, 841-835 SM

Yoas / Yoas, sebagian besar BERMASALAH, 835-796 SM

Amazia, sebagian besar SEJAHTERA, 796-767 SM

Uzia/Azarya (tumpang tindih), sebagian besar TERHORMAT, 790-739 SM

Yotam (tumpang tindih), LAYAK, 750-731 SM

Ahas, keji, 735-715 SM

Hizkia, yang TERBAIK, 715-686 SM

Manasye, bejat sampai ia bertobat di akhir hidupnya, 695-642 SM

Amon, pengkhianat, 642-640 SM

Yosia, yang HEBAT, 640-609 SM

Yoahas, mengerikan, 609 SM

Yoyakim, merosot, 609-597 SM

Yoyakhin, mengerikan, 597 SM

Zedekia, bodoh, 597-586 SM



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Siapakah raja-raja Israel dan Yehuda?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries