settings icon
share icon
Pertanyaan

Apakah arti penting dari pohon arar di dalam Alkitab?

Jawaban


Pohon arar disebutkan dalam Alkitab sebagai sesuatu yang menyediakan tempat berteduh dan makanan pada suatu waktu. "Pohon arar" adalah sebutan untuk beberapa terjemahan Alkitab seperti KJV dan NASB untuk "juniper"; terjemahan lain seperti ESV, CSB, dan NIV menyebutnya sebagai "pohon arar" atau "semak arar". Tanaman yang disebutkan dalam Alkitab adalah sejenis semak gurun berbunga yang diidentifikasi sebagai Retama raetam. Pohon yang disebut tumbuh setinggi sekitar 6 hingga 8 kaki dan dapat memberikan keteduhan yang cukup untuk melindungi seseorang dari panasnya gurun.

Pohon arar sebagai tempat berteduh. Elia pernah mencari tempat berteduh dan beristirahat di bawah pohon arar. Setelah mengetahui bahwa Izebel bermaksud membunuhnya sebagai pembalasan dendam atas kematian para nabi Baal di Gunung Karmel, Elia melarikan diri untuk menyelamatkan diri ke padang gurun (1 Raja-raja 19:1-3). Jauh di padang gurun, ia sampai di sebuah pohon arar, dan ia duduk di bawah naungan semak-semak dan berdoa untuk kematiannya: "'Cukuplah itu! Sekarang, ya TUHAN, ambillah nyawaku, sebab aku ini tidak lebih baik dari pada nenek moyangku'" (1 Raja-raja 19:4). Karena kelelahan secara rohani, emosional, dan fisik, Elia segera tertidur di tempat teduh di semak-semak (1 Raja-raja 19:5). Seorang malaikat menampakkan diri kepada Elia dua kali, membawakan makanan dan air (1 Raja-raja 19:5-7). Tuhan mengizinkan Elia untuk beristirahat di bawah pohon arar, memberikan kekuatan yang sangat dibutuhkan sang nabi sebelum melanjutkan perjalanannya ke Gunung Horeb (1 Raja-raja 19:8-9).

Selama orang Israel berada di padang gurun bersama Musa, mereka berkemah di sebuah tempat yang terkenal dengan pohon arar. Rithma, salah satu lokasi di mana orang Israel berkemah, dinamai sesuai dengan nama pohon arar, karena Rithma berarti "tempat arar" (Bilangan 33:18-19). Rupanya, pohon arar banyak terdapat di daerah tersebut, dan lokasi tersebut cocok untuk dijadikan perkemahan bagi orang Israel.

Pohon arar sebagai bahan bakar. Memiliki akar dan cabang yang dapat terbakar, pohon arar adalah sumber bahan bakar dan arang berkualitas tinggi pada zaman Alkitab. Mazmur 120:4 mengibaratkan penghakiman Tuhan sebagai "Panah-panah yang tajam dari pahlawan dan bara kayu arar." Malaikat yang mengunjungi Elia membuat "roti bakar"; karena pohon arar itu ada di sana, sangat mungkin malaikat itu menggunakan kayunya sebagai bahan bakar (1 Raja-raja 19:6).

Pohon arar sebagai makanan. Akar pohon arar yang tebal merupakan bahan bakar yang baik untuk api, dan dalam keadaan terdesak, akar pohon arar juga dapat dimakan. Ayub berbicara tentang orang-orang yang, dalam kondisi yang ekstrim, terpaksa memakan akar pohon arar:

"Mereka merana karena kekurangan dan kelaparan,

mengerumit tanah yang kering,

belukar di gurun dan padang belantara;

mereka memetik gelang laut dari antara semak-semak,

dan akar pohon arar menjadi makanan mereka" (Ayub 30:3-4).

Akar pohon arar memang pahit dan tidak menggugah selera, tetapi dapat memberikan makanan bagi orang yang kelaparan.

Pohon arar hanyalah sebuah semak padang pasir, tetapi dalam Alkitab, pohon ini menjadi pengingat penting akan pemeliharaan Tuhan. Tuhan menopang dan melindungi Elia di bawah pohon arar. Dia juga berjanji untuk memberi kita istirahat dan memenuhi kebutuhan kita (Matius 11:28; Filipi 4:19). Menyediakan perlindungan dari situasi sulit adalah sesuatu yang Tuhan lakukan dengan baik; Dia adalah "tempat perlindungan dan kekuatan, sebagai penolong dalam kesesakan sangat terbukti" (Mazmur 46:2).



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apakah arti penting dari pohon arar di dalam Alkitab?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries