settings icon
share icon
Pertanyaan

Bagaimana kita mempersembahkan persembahan yang tidak bercacat kepada Tuhan (Maleakhi 1:8)?

Jawaban


Dalam Maleakhi 1:8, Tuhan menuduh Israel membawa persembahan yang cacat kepada-Nya: "Apabila kamu membawa seekor binatang buta untuk dipersembahkan, tidakkah itu jahat? Apabila kamu membawa binatang yang timpang dan sakit, tidakkah itu jahat? Cobalah menyampaikannya kepada bupatimu, apakah ia berkenan kepadamu, apalagi menyambut engkau dengan baik? firman TUHAN semesta alam."

Membawa hewan korban ke bait suci yang buta, cacat, atau sakit merupakan pelanggaran langsung terhadap Hukum Musa (Imamat 22:22; Ulangan 15:21). Alasan dari perintah ini adalah karena pengorbanan semacam itu tidak menghormati Tuhan. "janganlah melanggar kekudusan nama-Ku yang kudus" (Imamat 22:32). Pengorbanan seperti ini hanya simbolik belaka; pengorbanan yang sejati haruslah memerlukan biaya, dan tidak ada rasa sakit yang terlibat dalam menyingkirkan sesuatu yang sudah direncanakan untuk dimusnahkan. Seperti yang Tuhan tunjukkan, memberikan pemberian yang begitu rendah kepada orang lain adalah sesuatu yang tidak terpikirkan - apa yang membuat mereka berpikir bahwa Tuhan akan berkenan dengan hal itu?

Lebih penting lagi, setiap pengorbanan adalah simbol dari pengorbanan Kristus di masa depan, yang adalah "anak domba yang tak bernoda dan tak bercacat" (1 Petrus 1:19). Korban-korban yang murah dan tercemar pada zaman Maleakhi merupakan penyimpangan dari simbol kesempurnaan Kristus.

Penerapannya bagi orang Kristen saat ini tentu saja tidak melibatkan pengorbanan hewan, dan juga tidak secara langsung berkaitan dengan persembahan finansial. Sebaliknya, ini adalah masalah memperlakukan Tuhan sebagai sesuatu yang kudus. Hal ini menyangkut semua bidang kehidupan, mulai dari bagaimana kita berbicara tentang Tuhan, bagaimana kita menaati-Nya dan seberapa besar kerelaan kita untuk mengorbankan hal-hal material seperti keuangan.

Konteks yang lebih besar dari Maleakhi 1:6-14 berkaitan dengan berbagai cara di mana umat Tuhan telah mempermalukan atau menipu Tuhan dengan tindakan mereka. Baik para imam maupun orang-orang yang mempersembahkan persembahan mengabaikan ketaatan penuh kepada Tuhan, memberikan persembahan yang melanggar Firman Tuhan. Gereja-gereja masa kini pada prinsipnya berada dalam risiko dosa yang sama. Sekadar menghadiri kebaktian, menyanyikan lagu-lagu, mendengarkan khotbah, dan memberikan persembahan bukanlah hal yang Tuhan inginkan. Dia layak mendapatkan yang terbaik, dan Dia menginginkan kita, bukan hanya harta benda kita.

Pertama, Dia memanggil kita untuk menerima Anak-Nya, Yesus, dengan iman (Efesus 2:8-9), dengan mengakui status kita yang berdosa dalam kaitannya dengan kesempurnaan-Nya (Roma 3:23).

Kedua, Tuhan mengharapkan komitmen penuh kita kepada-Nya. Meskipun perbuatan kita tidak menghasilkan keselamatan atau kedudukan yang benar di hadapan Tuhan, Dia menyelamatkan kita untuk melakukan pekerjaan baik yang telah Dia persiapkan bagi kita. Efesus 2:10 berkata, "Karena kita ini buatan Allah, diciptakan dalam Kristus Yesus untuk melakukan pekerjaan baik, yang dipersiapkan Allah sebelumnya. Ia mau, supaya kita hidup di dalamnya."

Persembahan yang kita persembahkan hari ini adalah diri kita sendiri. "Karena itu, saudara-saudara, demi kemurahan Allah aku menasihatkan kamu, supaya kamu mempersembahkan tubuhmu sebagai persembahan yang hidup, yang kudus dan yang berkenan kepada Allah: itu adalah ibadahmu yang sejati." (Roma 12:1) Bagi orang percaya yang dengan sadar terus menerus berada dalam dosa berarti mempersembahkan kepada Tuhan persembahan yang "bercacat" dan tidak kudus. Tuhan itu kudus, dan Dia mengharapkan anak-anak-Nya untuk menghormati Dia dengan kemurnian dan kekudusan (1 Korintus 1:2; Efesus 1:4; 1 Petrus 1:16). Mengapa kita harus mengikuti dosa bangsa Israel kuno yang memperlakukan Tuhan dengan tidak hormat? Tuhan menyediakan pengampunan bagi kita (1 Yohanes 1:9), jadi tidak ada alasan untuk hidup dalam dosa.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Bagaimana kita mempersembahkan persembahan yang tidak bercacat kepada Tuhan (Maleakhi 1:8)?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries