settings icon
share icon
Pertanyaan

Apa yang dimaksud dengan perjanjian garam?

Jawaban


Ada banyak manfaat garam yang lebih dari sekadar memenuhi selera. Garam telah digunakan di banyak budaya sebagai komoditas yang berharga. Kata gaji berasal dari kata kuno yang berarti "uang garam", yang mengacu pada tunjangan prajurit Romawi untuk membeli garam. Seseorang yang mendapatkan gajinya masih dikatakan "bernilai garam". Garam juga telah digunakan untuk menyatakan janji dan persahabatan di antara orang-orang. Bahkan dianggap oleh orang Yunani sebagai sesuatu yang ilahi. Saat ini, di banyak budaya Arab, jika dua orang mengambil garam bersama-sama, mereka bersumpah untuk melindungi satu sama lain-bahkan jika mereka sebelumnya adalah musuh. Di beberapa budaya, orang melemparkan garam ke bahu mereka ketika mereka membuat janji. Siapa yang tahu natrium klorida begitu penting?

Di dunia kuno, menelan garam adalah cara untuk membuat perjanjian yang mengikat secara hukum. Jika dua pihak membuat perjanjian, mereka akan makan garam bersama-sama di hadapan para saksi, dan tindakan itu akan mengikat perjanjian mereka. Pidato Raja Abia dalam 2 Tawarikh 13:5 menyebutkan tentang perjanjian garam: "Tidakkah kamu tahu, bahwa TUHAN Allah Israel telah memberikan kuasa kerajaan atas Israel kepada Daud dan anak-anaknya untuk selama-lamanya dengan suatu perjanjian garam?" Di sini, Abia merujuk kepada janji Tuhan yang kuat dan mengikat secara hukum untuk memberikan Israel kepada Daud dan keturunannya untuk selama-lamanya.

Hukum Perjanjian Lama memerintahkan penggunaan garam dalam semua persembahan sajian gandum dan menjelaskan bahwa "garam perjanjian" tidak boleh hilang dari persembahan sajian gandum (Imamat 2:13). Karena para imam Lewi tidak memiliki tanah mereka sendiri, Tuhan berjanji untuk mencukupi kebutuhan mereka melalui persembahan-persembahan umat, dan Dia menyebut janji penyediaan ini sebagai "perjanjian garam" (Bilangan 18:19). Garam selalu dikenal sebagai bahan pengawet, dan mungkin juga Tuhan memerintahkan penggunaan garam agar daging lebih awet dan rasanya lebih enak - dan dengan demikian menjadi lebih berharga bagi para imam yang bergantung pada garam untuk makanan sehari-hari.

Gagasan tentang perjanjian garam mengandung banyak makna karena nilai garam. Saat ini, garam mudah didapat dalam budaya kita, dan kita tidak memerlukannya sebagai pengawet karena adanya pendingin. Tetapi bagi orang-orang pada zaman Yesus, garam adalah komoditas yang penting dan berharga. Jadi, ketika Yesus mengatakan kepada murid-murid-Nya bahwa mereka adalah "garam dunia," Dia bermaksud bahwa orang percaya memiliki nilai di dunia ini dan harus memiliki pengaruh yang mengawetkan (Matius 5:13).

Perjanjian garam tidak pernah secara eksplisit didefinisikan dalam Alkitab, tetapi kita dapat menyimpulkan dari pemahaman tentang nilai garam dan konteks di mana perjanjian garam disebutkan bahwa hal ini banyak berkaitan dengan penepati janji dan kehendak baik Tuhan terhadap manusia.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa yang dimaksud dengan perjanjian garam?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries