settings icon
share icon
Pertanyaan

Apa perbedaan antara Israel dan Palestina?

Jawaban


Wilayah di mana Israel berada telah disebut sebagai "Palestina" setidaknya sejak abad ke-5 SM. Tulisan-tulisan dari tokoh-tokoh seperti Aristoteles, Herodotus, dan Plutarch, semuanya menyebut daerah ini sebagai "Palestina". Istilah ini diyakini berasal dari teks-teks Alkitab berbahasa Ibrani Masoret. Beberapa ahli berpendapat bahwa kata Palestina berarti "tanah orang Filistin"-wilayah ini pasti termasuk tempat tinggal orang Filistin di Kanaan-tetapi tidak ada kesepakatan mengenai makna tersebut.

Perbedaan utama antara Israel dan Palestina adalah bahwa Israel adalah sebuah negara, dan Palestina secara historis merupakan wilayah geografis dengan batas-batas yang tidak resmi dan berubah-ubah. Negara Israel harus dibedakan dari wilayah tanah Palestina, yang didefinisikan sebagai "sebuah wilayah di kawasan Mediterania timur, yang terdiri dari sebagian wilayah Israel modern dan wilayah Palestina di Jalur Gaza (di sepanjang pesisir Laut Mediterania) dan Tepi Barat (di sebelah barat Sungai Yordan)" (Fraser, P., Bickerton, I., dkk., "Palestina," Encyclopedia Britannica, www.britannica.com/place/Palestine, diakses pada 24 Oktober 2017). Sebelum kerajaan Israel berdiri, wilayah ini disebut "Kanaan". Wilayah yang digambarkan sebagai "Kanaan" atau, kemudian, "Palestina" belum tentu sama dengan batas-batas wilayah Israel yang digambarkan dalam Alkitab.

Tuhan membawa keturunan Israel/Yakub keluar dari Mesir menuju tanah yang telah dijanjikan-Nya kepada leluhur mereka, Abraham (Kejadian 15:17-21; Yosua 1:1-9). Berdasarkan dimensi tanah yang ditemukan dalam Perjanjian Abraham, janji tanah Israel masih belum digenapi; bahkan pada puncak kerajaan Daud, wilayah yang diduduki oleh Israel tidak sesuai dengan janji tersebut. Kita percaya bahwa janji tanah itu harus digenapi secara harfiah di masa depan.

Kata Palestina hanya muncul sedikit dalam Alkitab, dan hanya dalam King James Version, yaitu dalam Yoel 3:4. (Palestina ditemukan dalam Yesaya 14:29 dan 31 dalam KJV.) Kata Ibrani Peleset merujuk pada sebuah wilayah di sepanjang pantai Mediterania selatan Israel. Kata ini ditemukan dalam Keluaran 15:14; Mazmur 60:8; 83:7; 87:4; dan 108:9. Kata ini biasanya diterjemahkan menjadi "Filistin".

Nama wilayah Palestina telah bervariasi sepanjang sejarah. Sebelum tahun 135 M, bangsa Romawi menyebut tanah itu sebagai "Yudea dan Galilea". Hal itu berubah ketika Kaisar Hadrianus secara brutal menindas gerakan Perlawanan Yahudi dan menduduki Yudea. Bangsa Romawi mulai menyebut tanah itu "Syria Palaestina" yang diambil dari nama dua musuh bersejarah Israel (Syria dan Filistin); Hadrianus membangun sebuah kuil untuk Yupiter di bukit Bait Suci Israel, menjadikan Yerusalem sebagai koloni Romawi, dan menamai kota itu "Aelia Capitalina." Selama berabad-abad setelah itu, daerah tersebut disebut "Palestina," mengikuti jejak Romawi, dan istilah Palestina masuk ke dalam kamus kita-nama ini menjadi sangat umum sehingga para penafsir Alkitab yang dihormati telah menggunakannya (misalnya, McGee, Pentakosta, Chafer, dan Ryrie), dan beberapa terjemahan Alkitab menggunakan istilah ini (lihat bagian judul untuk Yosua 11 di NASB). Sebelum kemerdekaan nasional mereka pada tahun 1948, kelompok-kelompok Yahudi mengadopsi label "Palestina" untuk diri mereka sendiri sebagai sebutan regional: Israel Philharmonic Orchestra pada awalnya bernama Palestine Symphony Orchestra, dan nama asli untuk Yerusalem Post adalah Palestine Post. Kedua entitas tersebut didirikan pada tahun 1930-an.

Orang-orang Arab yang tinggal di wilayah Palestina yang dulu dimandatkan, tidak termasuk mereka yang tinggal di Israel, sering disebut "orang Palestina" saat ini, tetapi gagasan tentang orang Palestina sebagai kelompok masyarakat yang berbeda relatif baru. Penduduk Arab Palestina baru mulai menyebut diri mereka sebagai "orang Palestina" pada awal tahun 1900-an. Mereka tidak pernah memiliki negara yang terpisah dan sebagian besar menganggap diri mereka sebagai bagian dari komunitas Arab atau Muslim yang lebih besar dan global.

Saat ini, kata Palestina masih digunakan untuk menunjuk sebuah wilayah daratan, namun juga memiliki konotasi politik. Pada bulan November 2012, Majelis Umum PBB memutuskan untuk meningkatkan status pengamat Otoritas Palestina di PBB dari "entitas" menjadi "negara non-anggota" (lihat www.reuters.com/article/us-palestinians-statehood-idUSBRE8AR0EG20121201, diakses pada 24/10/23). Pemungutan suara tersebut memberikan pengakuan informal atas keberadaan negara Palestina yang berdaulat.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa perbedaan antara Israel dan Palestina?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries