settings icon
share icon
Pertanyaan

Apakah 'perawan' atau 'perempuan muda' adalah terjemahan yang tepat untuk Yesaya 7:14?

Jawaban


Yesaya 7:14 berbunyi, "Sebab itu Tuhan sendirilah yang akan memberikan kepadamu suatu pertanda: Sesungguhnya, seorang perempuan muda mengandung dan akan melahirkan seorang anak laki-laki, dan ia akan menamakan Dia Imanuel.." Mengutip Yesaya 7:14, Matius 1:23 berbunyi, "'Sesungguhnya, anak dara itu akan mengandung dan melahirkan seorang anak laki-laki, dan mereka akan menamakan Dia Imanuel' --yang berarti: Allah menyertai kita." Orang-orang Kristen menunjuk pada "kelahiran dari anak dara" ini sebagai bukti nubuat Mesianik yang digenapi oleh Yesus. Apakah ini merupakan contoh yang valid dari nubuat yang digenapi? Apakah Yesaya 7:14 menubuatkan kelahiran Yesus dari seorang anak dara? Apakah "anak dara" adalah terjemahan yang tepat untuk kata Ibrani yang digunakan dalam Yesaya 7:14?

Kata Ibrani dalam Yesaya 7:14 adalah "almah," dan makna yang melekat padanya adalah "perempuan muda." "Almah" dapat berarti "perawan", karena wanita muda yang belum menikah dalam budaya Ibrani kuno dianggap sebagai perawan. Namun sekali lagi, kata ini tidak selalu menyiratkan keperawanan. Kata "Almah" muncul sebanyak tujuh kali dalam Kitab Suci Ibrani (Kejadian 24:43; Keluaran 2:8; Mazmur 68:25; Amsal 30:19; Kidung Agung 1:3; 6:8; Yesaya 7:14). Tak satu pun dari contoh-contoh ini yang menyatakan arti "perawan", tetapi mereka juga tidak menyangkal kemungkinan arti "perawan". Tidak ada argumen yang meyakinkan bahwa "almah" dalam Yesaya 7:14 berarti "gadis" atau "perawan". Namun, menarik untuk dicatat, bahwa pada abad ke-3 SM, ketika sebuah panel yang terdiri dari para sarjana Ibrani dan para rabi Yahudi memulai proses penerjemahan Kitab Suci Ibrani ke dalam bahasa Yunani, mereka menggunakan kata Yunani yang spesifik untuk perawan, yaitu "parthenos", bukan kata Yunani yang lebih umum untuk "perempuan muda". Para penerjemah Septuaginta, 200+ tahun sebelum kelahiran Kristus, dan tanpa kepercayaan yang melekat pada "kelahiran perawan", menerjemahkan "almah" dalam Yesaya 7:14 sebagai "anak dara", bukan "perempuan muda". Hal ini memberikan bukti bahwa "perawan" adalah makna yang mungkin, bahkan sangat mungkin, untuk istilah tersebut.

Dengan semua hal tersebut, bahkan jika makna "perawan" dikaitkan dengan "almah" dalam Yesaya 7:14, apakah hal tersebut membuat Yesaya 7:14 menjadi nubuat Mesianis tentang Yesus, seperti yang diklaim oleh Matius 1:23? Dalam konteks Yesaya pasal 7, bangsa Aram dan Israel sedang berusaha menaklukkan Yerusalem, dan Raja Ahas merasa takut. Nabi Yesaya mendekati Raja Ahas dan menyatakan bahwa bangsa Aram dan Israel tidak akan berhasil menaklukkan Yerusalem (ayat 7-9). Tuhan menawarkan Ahas kesempatan untuk menerima sebuah tanda (ayat 10), tetapi Ahas menolak untuk menguji Tuhan (ayat 11). Tuhan menjawab dengan memberikan tanda yang harus dicari oleh Ahas, "Sesungguhnya, seorang perempuan muda mengandung dan akan melahirkan seorang anak laki-laki ... sebab sebelum anak itu tahu menolak yang jahat dan memilih yang baik, maka negeri yang kedua rajanya engkau takuti akan ditinggalkan kosong." Dalam nubuat ini, Tuhan pada dasarnya mengatakan bahwa dalam waktu beberapa tahun lagi, Israel dan Aram akan dihancurkan. Sekilas, Yesaya 7:14 tidak ada hubungannya dengan kelahiran Mesias yang dijanjikan melalui anak dara. Namun, Rasul Matius, yang menulis di bawah ilham Roh Kudus, menghubungkan kelahiran Yesus dari anak dara (Matius 1:23) dengan nubuat dalam Yesaya 7:14. Oleh karena itu, Yesaya 7:14 harus dipahami sebagai "nubuat ganda," yang mengacu pada situasi yang dihadapi Raja Ahas, dan yang kedua mengacu pada Mesias yang akan datang yang akan menjadi pembebas terakhir.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apakah 'perawan' atau 'perempuan muda' adalah terjemahan yang tepat untuk Yesaya 7:14?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries