settings icon
share icon
Pertanyaan

Apa yang dimaksud dengan penjaga dalam Alkitab?

Jawaban


Penjaga dalam Alkitab adalah para penjaga yang bertanggung jawab untuk melindungi kota dan instalasi militer dari serangan musuh yang tiba-tiba dan potensi bahaya lainnya. Kota-kota Israel kuno sering menempatkan penjaga di tembok-tembok tinggi atau di menara pengawas. Tugas mereka adalah berjaga-jaga dan memperingatkan penduduk kota tentang ancaman yang akan datang.

Kata Ibrani yang diterjemahkan sebagai "penjaga" berarti "orang yang berjaga-jaga", "orang yang memata-matai", atau "orang yang mengawasi". Kadang-kadang penjaga adalah pengintai yang mengawasi teman dan musuh yang mendekat.

Ada banyak referensi tentang penjaga yang mengawasi ancaman fisik di dalam Alkitab: "Ketika jaga yang sedang berdiri di atas menara di Yizreel, melihat pasukan Yehu datang, berserulah ia: 'Ada kulihat suatu pasukan.' Berkatalah Yoram: 'Ambillah seorang penunggang kuda, suruhlah ia menemui mereka serta menanyakan: apakah ini kabar damai?'" (2 Raja-raja 9:17).

Penjaga menjaga ladang dan kebun anggur selama masa panen (Yesaya 5:1-2; Matius 21:33; Markus 12:1) dan bertindak sebagai penjaga yang mengumumkan dimulainya hari yang baru (Mazmur 130:6; Yesaya 21:11-12).

Alkitab juga merujuk kepada penjaga dalam pengertian rohani. Tuhan menunjuk para nabi sebagai penjaga rohani atas jiwa-jiwa umat-Nya: "Dan engkau anak manusia, Aku menetapkan engkau menjadi penjaga bagi kaum Israel. Bilamana engkau mendengar sesuatu firman dari pada-Ku, peringatkanlah mereka demi nama-Ku" (Yehezkiel 33:7; juga Hosea 9:8).

Tugas para nabi sebagai penjaga adalah mendorong umat Tuhan untuk hidup setia dan memperingatkan mereka akan bahaya yang akan terjadi jika mereka murtad dari Tuhan dan melakukan kejahatan. Sebagai penjaga, para nabi juga dipanggil untuk memperingatkan orang-orang jahat akan penghakiman dan kehancuran yang akan menimpa mereka kecuali mereka berbalik dari jalan mereka yang jahat.

Para penjaga rohani Israel memikul tanggung jawab yang berat di hadapan Tuhan. Jika seorang nabi gagal memperingatkan orang lain seperti yang telah Tuhan tetapkan untuk dilakukannya, hidupnya sendiri berada dalam bahaya, dan ia akan dimintai pertanggungjawaban atas dosa bangsa itu: "Hai anak manusia, berbicaralah kepada teman-temanmu sebangsa dan katakanlah kepada mereka: 'Kalau Aku mendatangkan pedang atas sesuatu negeri dan bangsa negeri itu mengambil seorang dari antara mereka dan menetapkan dia menjadi penjaganya dan penjaga ini melihat pedang itu datang atas negerinya, lalu meniup sangkakala untuk memperingatkan bangsanya,kalau ada seorang yang memang mendengar suara sangkakala itu, tetapi ia tidak mau diperingatkan, sehingga sesudah pedang itu datang ia dihabiskan, darahnya tertimpa kepadanya sendiri. Ia mendengar suara sangkakala, tetapi ia tidak mau diperingatkan, darahnya tertimpa kepadanya sendiri. Kalau ia mau diperingatkan, ia menyelamatkan nyawanya. Sebaliknya penjaga, yang melihat pedang itu datang, tetapi tidak meniup sangkakala dan bangsanya tidak mendapat peringatan, sehingga sesudah pedang itu datang, seorang dari antara mereka dihabiskan, orang itu dihabiskan dalam kesalahannya, tetapi Aku akan menuntut pertanggungan jawab atas nyawanya dari penjaga itu'" (Yehezkiel 33:2-6).

Seorang penjaga yang buta dan tidak taat kepada Firman Tuhan membiarkan orang-orang yang harus ia lindungi berada dalam bahaya dan penderitaan (Yesaya 56:10). Ketaatan adalah satu-satunya tindakan yang harus dilakukan oleh seorang penjaga yang sejati: "Tetapi jikalau engkau memperingatkan orang jahat itu supaya ia bertobat dari hidupnya, tetapi ia tidak mau bertobat, ia akan mati dalam kesalahannya, tetapi engkau telah menyelamatkan nyawamu" (Yehezkiel 33:9).

Peran penjaga rohani berlanjut dalam Perjanjian Baru dalam bentuk para pemimpin gereja: "Taatilah pemimpin-pemimpinmu dan tunduklah kepada mereka, sebab mereka berjaga-jaga atas jiwamu, sebagai orang-orang yang harus bertanggung jawab atasnya. Dengan jalan itu mereka akan melakukannya dengan gembira, bukan dengan keluh kesah, sebab hal itu tidak akan membawa keuntungan bagimu" (Ibrani 13:17).

Dalam arti lain, Tuhan memanggil bukan hanya para pemimpin, tetapi semua orang Kristen untuk menjadi penjaga. Yesus berkata kepada murid-murid-Nya untuk "Berjaga-jagalah dan berdoalah, supaya kamu jangan jatuh ke dalam pencobaan; roh memang penurut, tetapi daging lemah" (Markus 14:38). Kita semua harus siap dan menantikan kedatangan Tuhan kembali: "Hendaklah pinggangmu tetap berikat dan pelitamu tetap menyala. Dan hendaklah kamu sama seperti orang-orang yang menanti-nantikan tuannya yang pulang dari perkawinan, supaya jika ia datang dan mengetok pintu, segera dibuka pintu baginya. Berbahagialah hamba-hamba yang didapati tuannya berjaga-jaga ketika ia datang. Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya ia akan mengikat pinggangnya dan mempersilakan mereka duduk makan, dan ia akan datang melayani mereka. Dan apabila ia datang pada tengah malam atau pada dinihari dan mendapati mereka berlaku demikian, maka berbahagialah mereka. Tetapi ketahuilah ini: Jika tuan rumah tahu pukul berapa pencuri akan datang, ia tidak akan membiarkan rumahnya dibongkar. Hendaklah kamu juga siap sedia, karena Anak Manusia datang pada saat yang tidak kamu sangkakan" (Lukas 12:35-40).



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa yang dimaksud dengan penjaga dalam Alkitab?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries