settings icon
share icon
Pertanyaan

Apakah salah jika seorang Kristen memiliki penangkap mimpi (dream catcher)?

Jawaban


Penangkap mimpi (dream catcher) telah lama menjadi bagian dari agama, pengetahuan, dan seni penduduk asli Amerika, yang berasal dari suku Ojibwe, atau Chippewa, dan Lakota, konfederasi tujuh suku Sioux. Penangkap mimpi berupa lingkaran berselaput dan manik-manik yang digantungkan dengan bulu di dasar lingkaran. Seperti yang bisa diduga, tujuan penangkap mimpi adalah untuk menangkap mimpi-yaitu untuk menjebak mimpi buruk atau jahat dan menyalurkan mimpi yang baik kepada orang yang sedang tidur. Penangkap mimpi biasanya ditempatkan di jendela atau di atas tempat tidur, sehingga mimpi yang baik menetes dari bulu-bulu tersebut ke orang yang sedang tidur di bawahnya.

Pada dasarnya, penangkap mimpi dimaksudkan untuk memanipulasi dunia roh. Sebagian orang percaya akan keampuhan penangkap mimpi. Yang lain tidak yakin tetapi cukup percaya takhayul untuk menyimpannya di kamar tidur. Yang lain lagi melihat penangkap mimpi sebagai bagian dari sejarah budaya atau karya seni yang terlihat bagus digantung di kaca spion.

Mengetahui latar belakang penangkap mimpi dan penggunaannya yang seperti jimat, banyak orang Kristen yang tidak ingin berhubungan dengan mereka. Apakah kekhawatiran seperti itu beralasan? Sebuah ayat dalam 1 Korintus 8 mungkin dapat membantu. Paulus berbicara kepada orang-orang Kristen yang hidup dalam budaya kafir yang dikuasai oleh takhayul, sihir, dan pengorbanan, yang semuanya dilakukan atas nama berbagai berhala. Pengorbanan menjadi perhatian khusus, karena daging yang dikorbankan kemudian dijual di pasar. Beberapa orang Kristen merasa bahwa memakan daging kurban berarti mendukung pengorbanan dan oleh karena itu tidak pantas dilakukan oleh orang Kristen; yang lain percaya bahwa, karena mereka tidak menyembah berhala, maka hal itu tidak salah.

Pedoman Paulus adalah ini: "Sebab sungguhpun ada apa yang disebut "allah", baik di sorga, maupun di bumi--dan memang benar ada banyak "allah" dan banyak "tuhan" yang demikian-- namun bagi kita hanya ada satu Allah saja, ... Tetapi bukan semua orang yang mempunyai pengetahuan itu. Ada orang, yang karena masih terus terikat pada berhala-berhala, makan daging itu sebagai daging persembahan berhala. Dan oleh karena hati nurani mereka lemah, hati nurani mereka itu dinodai olehnya" (1 Korintus 8:5-7). Pada akhirnya, "Makanan tidak membawa kita lebih dekat kepada Allah. Kita tidak rugi apa-apa, kalau tidak kita makan dan kita tidak untung apa-apa, kalau kita makan. Tetapi jagalah, supaya kebebasanmu ini jangan menjadi batu sandungan bagi mereka yang lemah" (1 Korintus 8:8, 9). Seperti halnya daging yang diasosiasikan dengan penyembahan berhala pada abad pertama, demikian pula halnya dengan benda-benda takhayul pada abad ke-21 ini.

Orang Kristen memahami bahwa ilah-ilah palsu tidak ada apa-apanya dan bahwa penangkap mimpi tidak memiliki kuasa dalam dirinya sendiri. Orang yang percaya kepada Kristus dapat dengan mudah melihat penangkap mimpi tidak lebih dari sekadar kerajinan tangan atau ekspresi budaya. Namun, sebelum ia membeli penangkap mimpi dan menggantungkannya di jendela, ia harus mempertimbangkan reaksi orang lain terhadapnya. Akankah orang lain melihatnya sebagai jimat untuk memanipulasi dunia roh? Akankah seseorang menganggap bahwa orang yang memiliki penangkap mimpi menyetujui agama-agama India? Menyimpan penangkap mimpi adalah masalah hati nurani; selama tidak digunakan sebagai jimat keberuntungan, hal ini tidak berbahaya. Tetapi pertimbangan harus diberikan kepada mereka yang ingin kita layani.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apakah salah jika seorang Kristen memiliki penangkap mimpi (dream catcher)?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries