settings icon
share icon
Pertanyaan

Apa artinya Paulus adalah pemimpin orang-orang berdosa (1 Timotius 1:15)?

Jawaban


Dalam 1 Timotius 1:15, rasul Paulus menyimpulkan Injil kasih karunia Allah: "Perkataan ini benar dan patut diterima sepenuhnya: 'Kristus Yesus datang ke dunia untuk menyelamatkan orang berdosa,' dan di antara mereka akulah yang paling berdosa". Besarnya anugerah yang telah diperolehnya di dalam Kristus sangat dipahami oleh Paulus ketika ia berada di tengah-tengah latar belakang kebobrokan dirinya yang begitu dalam. Maka, dengan rasa syukur yang rendah hati, Paulus menerima gelar "pemimpin orang-orang berdosa."

Seorang penafsir Alkitab menggambarkan anugerah keselamatan sebagai "karunia Allah. Dia memberikannya 'tanpa uang dan tanpa harga'. Itu adalah pemberian-Nya yang luar biasa, pemberian yang luar biasa di dalam Kristus Yesus, kepada orang-orang berdosa yang paling utama" (Exell, J., ed., Biblical Illustrator, Vol. 5, entri untuk Kisah Para Rasul 28:28, Baker Book House, 1975).

Kata "paling/ kepala" dalam 1 Timotius 1:15 (NKJV, KJV) adalah terjemahan dari istilah Yunani protos, yang berarti "yang pertama, yang memimpin, atau yang berada di atas yang lain." Kata ini juga diterjemahkan sebagai "terdepan" (ESV), "terburuk" (NIV), "yang terburuk di antara mereka" (CSB), dan "yang terburuk di antara semuanya" (NLT). Paulus melihat dirinya sebagai orang yang paling utama, paling tinggi, dan paling buruk dari semua orang berdosa. Orang berdosa adalah orang yang hidup dan tindakannya bertentangan atau memberontak terhadap kehendak dan hukum Tuhan. Tepat sebelum pertobatannya, "berkobar-kobar hati Saulus untuk mengancam dan membunuh murid-murid Tuhan" (Kisah Para Rasul 9:1).

Paulus berkata, "Aku sampai sekarang adalah yang paling berdosa," bukan "Aku dahulu adalah yang paling berdosa." Sebagai seorang rasul, ia tidak pernah menyimpang dari inti Injil-bahwa "Allah menunjukkan kasih-Nya kepada kita, oleh karena Kristus telah mati untuk kita, ketika kita masih berdosa" (Roma 5:8). Keselamatan Tuhan selalu ditujukan bagi orang-orang berdosa (Matius 1:21; Markus 2:17). Paulus melihat kebobrokan masa lalunya dan kelemahannya yang masih ada sampai sekarang dalam perhatiannya sebagai pendamping yang penting untuk memahami kasih karunia secara penuh.

Paulus bersaksi kepada jemaat di Korintus, "Karena aku adalah yang paling hina dari semua rasul, sebab aku telah menganiaya Jemaat Allah. Tetapi karena kasih karunia Allah aku adalah sebagaimana aku ada sekarang, dan kasih karunia yang dianugerahkan-Nya kepadaku tidak sia-sia. Sebaliknya, aku telah bekerja lebih keras dari pada mereka semua; tetapi bukannya aku, melainkan kasih karunia Allah yang menyertai aku" (1 Korintus 15:9-10). Kepada jemaat di Efesus, ia berkata, "Kepadaku, yang paling hina di antara segala orang kudus, telah dianugerahkan kasih karunia ini, untuk memberitakan kepada orang-orang bukan Yahudi kekayaan Kristus, yang tidak terduga itu" (Efesus 3:8). Semakin kita memahami berat dan besarnya keberdosaan kita, semakin kita dapat memahami besarnya dan luasnya pengampunan dan kasih karunia Tuhan yang bekerja dalam hidup kita.

Ketika kita mengenali dan mengingat kebenaran tentang diri kita sendiri-cara hidup kita yang lama dengan kelemahan dan kegagalan kita, kurangnya pengharapan dan tujuan kita, dan kelemahan kita yang tidak berdaya di hadapan Tuhan-kita dapat dengan sangat rendah hati bersyukur atas apa yang telah Kristus lakukan bagi kita. Seperti Paulus, kita bersukacita dan "bersyukur kepada Dia, yang menguatkan aku, yaitu Kristus Yesus, Tuhan kita, karena Ia menganggap aku setia dan mempercayakan pelayanan ini kepadaku-- aku yang tadinya seorang penghujat dan seorang penganiaya dan seorang ganas, tetapi aku telah dikasihani-Nya, karena semuanya itu telah kulakukan tanpa pengetahuan yaitu di luar iman. Malah kasih karunia Tuhan kita itu telah dikaruniakan dengan limpahnya kepadaku dengan iman dan kasih dalam Kristus Yesus" (1 Timotius 1:12-14).

Kita tidak menyalahkan diri kita sendiri dalam penghukuman pribadi yang merugikan diri sendiri (Roma 8:1); sebaliknya, kita memberikan pujian, kemuliaan, dan kehormatan kepada Tuhan atas karunia belas kasihan-Nya yang berlimpah (1 Timotius 1:16), kasih karunia (Efesus 3:7; 4:7), damai sejahtera dengan Tuhan (Roma 5:1), keanggotaan di dalam keluarga Allah (Efesus 2:19), dan kehidupan kekal di hadirat-Nya (1 Yohanes 2:25).

Beberapa dari kita mungkin memulai hidup seperti orang Farisi dalam perumpamaan Yesus, yang sangat tidak menyadari keberdosaan dan kebutuhan kita akan keselamatan sehingga kita berdoa, "Ya Allah, aku mengucap syukur kepada-Mu, karena aku tidak sama seperti semua orang lain, bukan perampok, bukan orang lalim, bukan pezinah dan bukan juga seperti pemungut cukai ini" (Lukas 18:11). Namun, pada akhirnya, kita berakhir seperti pemungut cukai yang rendah hati yang "berdiri jauh-jauh, bahkan ia tidak berani menengadah ke langit, melainkan ia memukul diri dan berkata: Ya Allah, kasihanilah aku orang berdosa ini" (Lukas 18:13).

Paulus menyebut dirinya "pemimpin orang-orang berdosa" karena ia, seperti pemungut cukai, sangat menyadari keberdosaannya dan memahami betapa besar kerugian yang ditimbulkan oleh keberdosaannya terhadap Juruselamatnya. Identifikasi diri ini adalah penemuan setiap orang yang matanya telah dibukakan, yang hati nuraninya telah dibangunkan, dan yang hatinya telah ditusuk oleh Roh Kudus. Ini adalah sikap rendah hati dari setiap orang percaya yang mengakui bahwa ia sama sekali tidak berdaya dan bergantung kepada Tuhan untuk keselamatan (Roma 5:6). Ini adalah pengakuan yang harus kita semua lakukan: "Kristus Yesus datang ke dunia untuk menyelamatkan orang berdosa,' dan di antara mereka akulah yang paling berdosa."



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa artinya Paulus adalah pemimpin orang-orang berdosa (1 Timotius 1:15)?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries