Apa yang dapat kita pelajari dari kehidupan Ayub?


Pertanyaan: Apa yang dapat kita pelajari dari kehidupan Ayub?

Jawaban:
Kehidupan Ayub menggambarkan bagaimana seringkali manusia tidak menyadari cara Allah bekerja dalam kehidupan tiap orang percaya. Kehidupan Ayub memperhadapkan kita dengan pertanyaan yang logis, " Mengapa kejadian buruk menimpa orang yang baik?" Pertanyaan ini diulangi di sepanjang sejarah manusia, dan jawabannya tidak mudah dijelaskan, namun orang percaya tahu bahwa Allah tetap memegang kendali, apapun yang terjadi, dan tidak ada yang namanya kebetulan. Ayub merupakan orang yang percaya; ia tahu bahwa Allah bertakhta dan berdaulat, meskipun ia tak mengerti mengapa berbagai macam tragedi menimpanya.

Ayub adalah seorang yang "saleh dan jujur; ia takut akan Allah dan menjauhi kejahatan" (Ayub 1:1). Ia mempunyai sepuluh anak dan merupakan orang yang kaya. Alkitab menceritakan bahwa pada suatu hari Setan hadir di hadapan Allah dan Allah membahas sosok Ayub dengan Setan. Setan menuduh bahwa Ayub hanya saleh karena Allah telah memberkatinya. Oleh karena itu, Allah mengizinkan Setan merenggut harta serta keturunan Ayub. Setelah itu, Allah mengizinkan Setan menyerang badan jasmani Ayub. Ayub berduka, namun ia tidak menuduh Allah berbuat salah (Ayub 1:22; 42:7-8).

Teman Ayub begitu yakin bahwa Ayub telah berbuat dosa yang layak dihukum, dan mereka memperdebatkan hal itu dengannya. Namun Ayub membela kemurniannya, meskipun ia mengaku ia ingin mati dan mengajukan pertanyaan. Seorang pria yang muda usianya, Elihu, berusaha menyuarakan pendapat menurut pihak Allah sebelum Allah Sendiri menjawab Ayub. Ayub pasal 38-42 mengandung persyairan yang begitu indah tentang kuasa dan kebesaran Allah. Terhadap jawaban Allah, Ayub memberi respon yang rendah hati dan bertobat, dengan mengaku bahwa dirinya telah berucap banyak tentang hal yang tidak ia ketahui (Ayub 40:3-5; 42:1-6). Allah memberitahu teman Ayub bahwa Ia sedang marah terhadap mereka karena mereka telah mengatakan yang tidak benar tentang Dia, lain halnya dengan Ayub yang mengatakan kebenaran (Ayub 42:7-8). Allah memerintah supaya mereka mempersembahkan kurban dan bahwa Ayub akan berdoa untuk mereka, dan Allah akan mengabulkan doa Ayub. Ayub melakukannya, kiranya mengampuni temannya atas kekasaran mereka. Allah memulihkan kebesaran Ayub dua kali lipat (Ayub 42:10) dan "TUHAN memberkati Ayub dalam hidupnya yang selanjutnya lebih dari pada dalam hidupnya yang dahulu" (Ayub 42:12). Ayub hidup 140 tahun setelah peristiwa itu.

Iman Ayub pada Allah tak pernah gagal, meskipun sedang berada di dalam situasi yang mengujinya dengan keras. Sulit dibayangkan jika kita kehilangan segala yang kita miliki dalam sehari – tanah, harta benda, bahkan anak. Sebagian besar orang yang mengalaminya bakal depresi dan mungkin juga mempertimbangkan bunuh diri setelah mengalami kehilangan yang begitu dahsyat. Meskipun ia depresi sehingga ia mengutuk hari kelahirannya (Ayub 3:1-26), Ayub tak sekalipun mengutuk Allah (Ayub 2:9-10) dan ia berpegang teguh pada pemahaman bahwa Allah berdaulat. Sebaliknya, ketiga teman Ayub, bukannya menghiburnya, malah memberinya saran yang buruk dan bahkan menuduhnya melakukan dosa yang sedemikian jahat sehingga Allah sedang menghukumnya dengan keras. Rupanya Ayub cukup mengenal Allah sehingga dirinya tahu bahwa Allah tidak bekerja dengan cara tersebut; sebaliknya, ia mempunyai hubungan pribadi yang cukup erat dengan Allah sehingga ia dapat berkata, "Lihatlah, Ia hendak membunuh aku, tak ada harapan bagiku, namun aku hendak membela peri lakuku di hadapan-Nya" (Ayub 13:15). Ketika istrinya menyarankan supaya Ayub mengutuk Allah dan mati, Ayub menjawab: "Engkau berbicara seperti perempuan gila! Apakah kita mau menerima yang baik dari Allah, tetapi tidak mau menerima yang buruk?" (Ayub 2:10).

Kesukaran Ayub, mulai dari kematian anaknya hingga kehilangan harta bendanya sampai kepada kesakitan fisik yang ia alami, ditambah lagi tuduhan mengada-ada dari temannya, tidak membuat imannya goyah. Ia mengenal Juruselamatnya dan ia tahu pada suatu hari Juruselamatnya bakal berpijak di bumi (Ayub 19:25). Ia mengerti bahwa hari-hari manusia telah ditakdirkan dan tidak dapat diubah (Ayub 14:5). Dalamnya pemahaman rohani Ayub tampak di sepanjang kitabnya. Yakobus menyebut Ayub sebagai teladan ketekunan dengan menulis, "Saudara-saudara, turutilah teladan penderitaan dan kesabaran para nabi yang telah berbicara demi nama Tuhan. Sesungguhnya kami menyebut mereka berbahagia, yaitu mereka yang telah bertekun; kamu telah mendengar tentang ketekunan Ayub dan kamu telah tahu apa yang pada akhirnya disediakan Tuhan baginya, karena Tuhan maha penyayang dan penuh belas kasihan" (Yakobus 5:10-11).

Adapun beberapa fakta ilmiah dan sejarah yang direkam dalam kitab Ayub. Kitab ini menyiratkan bahwa dunia itu bulat jauh sebelum ilmu pengetahuan alam yang modern (Ayub 22:14). Kitab ini membahas dinosaurus — mungkin dengan nama lain, namun deskripsi Behemot (versi Terjemahan Lama) sangat serupa dengan dinosaurus — hidup berdampingan dengan manusia (Ayub 40:15-24).

Kitab Ayub memberi kita pandangan sekilas di balik layar pemisah antara bumi dan surga. Pada awal kitab ini, kita melihat bagaimana Setan dan malaikat-malaikat jatuh lainnya masih diberi akses ke surga, dengan masuk dan keluar pada pertemuan yang diadakan disana. Yang jelas dari rekaman ini ialah bahwa Setan sedang sibuk menabur kejahatannya di bumi, sebagaimana tertulis dalam Ayub 1:6-7. Dan juga, rekama ini menunjukkan bagaimana Setan itu "pendakwa saudara-saudara kita," sesuai yang disebutkan dalam Wahyu 12:10, dan juga kesombongan dan keangkuhannya, sebagaimana direkam dalam Yesaya 14:13-14. Adalah mengejutkan melihat betapa lantangnya Setan menantang Allah; ia tak segan-segannya menantang Sang Maha Tinggi. Rekaman di dalam kitab Ayub ini menggambarkan Setan sebagaimana aslinya — sepenuhnya sombong dan jahat.

Pelajaran terbesar yang kita peroleh dari kitab Ayub adalah bahwa Allah tidak wajib menjelaskan apa yang Ia lakukan atau yang tidak Ia lakukan. Pengalaman Ayub mengajar bahwa ada kemungkinan kita tak pernah memahami alasan mengapa kita menderita, namun kita harus tetap percaya pada Allah kita yang benar, berdaulat, dan kudus. Jalan-jalanNya sempurna (Mazmur 18:30). Karena jalan Allah adalah sempurna, kita dapat percaya bahwa apapun yang Ia lakukan — dan apapun yang Ia perbolehkan — juga sempurna. Kita tidak dapat memahami pikiran Allah secara menyeluruh, karena sebagaimana Ia jelaskan, "Sebab rancangan-Ku bukanlah rancanganmu, dan jalanmu bukanlah jalan-Ku...Seperti tingginya langit dari bumi, demikianlah tingginya jalan-Ku dari jalanmu dan rancangan-Ku dari rancanganmu" (Yesaya 55:8-9).

Tanggung jawab kita pada Allah adalah menaati-Nya, mempercayai-Nya, dan tunduk kepada kehendak-Nya, baik paham atau tidak. Ketika kita melakukan hal itu, kita akan menemukan Allah di tengah ujian — bahkan karena ujian itu. Kita dapat melihat dengan jelas kebesaran Allah kita, dan bersama Ayub kita dapat berkata, "Hanya dari kata orang saja aku mendengar tentang Engkau, tetapi sekarang mataku sendiri memandang Engkau" (Ayub 42:5).

English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa yang dapat kita pelajari dari kehidupan Ayub?

Cari tahu bagaimana ...

menerima hidup yang kekal



menerima pengampunan dari Tuhan