settings icon
share icon
Pertanyaan

Apa itu Opus Dei?

Jawaban


Opus Dei adalah sebuah organisasi di dalam Gereja Katolik Roma yang mendorong para anggotanya untuk menunjukkan kebajikan Kristiani dalam kehidupan sehari-hari. Nama Opus Dei adalah bahasa Latin yang berarti "Karya Tuhan". Nama lengkapnya adalah "Prelatur Salib Suci dan Opus Dei." Didirikan pada tahun 1928 oleh Pastor Josemaría Escriva saat berziarah di Madrid, daftar anggota Opus Dei berisi sekitar 90.000 anggota yang hanya 2 persen di antaranya adalah imam; 98 persen anggota organisasi adalah umat Katolik awam, pria dan wanita, sebagian besar sudah menikah, dan terlibat dalam panggilan di luar klerus profesional.

Opus Dei mempromosikan integrasi kekudusan Kristiani ke dalam semua aspek kehidupan anggotanya. Tujuan yang dinyatakan dari Opus Dei adalah "untuk berkontribusi pada misi penginjilan Gereja, dengan membina di antara orang-orang Kristen dari semua kelas sosial sebuah kehidupan yang sepenuhnya konsisten dengan iman mereka, di tengah-tengah situasi kehidupan mereka yang biasa dan terutama melalui pengudusan pekerjaan mereka" (dari situs web resmi mereka).

Lahir di Barbastro, Spanyol, pada tanggal 9 Januari 1902, Josemaría Escriva mempelajari hukum perdata sambil melanjutkan studi gerejawi. Ia ditahbiskan sebagai imam Katolik Roma pada tahun 1925 dan meraih gelar doktor dalam bidang hukum dua tahun kemudian. Tahun berikutnya, ia mendirikan Opus Dei. Selain karyanya dengan Opus Dei, Escriva aktif dalam melayani mereka yang menderita kemiskinan. Dia juga seorang penulis yang produktif; bukunya yang paling populer, The Way, telah terjual lebih dari empat juta eksemplar dan telah diterjemahkan ke dalam puluhan bahasa. Pada saat kematiannya pada tanggal 26 Juni 1975, keanggotaan Opus Dei mencapai 60.000 anggota, dan pada tanggal 6 Oktober 2002, Paus Yohanes Paulus II mengkanonisasi Josemaría Escriva, dengan menyebutnya sebagai "orang kudus yang luar biasa."

Opus Dei difitnah secara tidak adil oleh novelis Dan Brown dalam novel fiksi The DaVinci Code. Penggambaran khayalan Brown tentang Opus Dei melukiskan sebuah gambaran tentang sebuah perkumpulan rahasia kaum radikal yang bersalah atas intrik politik dan penyembunyian sejarah. Hampir tidak ada hal dalam karikatur Brown yang akurat, selain fakta bahwa Opus Dei adalah sebuah institusi Katolik.

Pendahuluan Opus Dei membantah penggambaran Opus Dei oleh Brown dalam beberapa hal berikut ini:

- Brown menggambarkan anggota Opus Dei sebagai biarawan, tetapi pada kenyataannya tidak ada biarawan di Opus Dei.

- Brown menggambarkan Opus Dei sebagai organisasi yang mendukung perilaku kriminal; Opus Dei mengutuk aktivitas kriminal.

- Brown menyebut Opus Dei sebagai "sekte" dan "kultus"; pada kenyataannya, Opus Dei adalah entitas yang terintegrasi penuh dengan Gereja Katolik.

- Brown menulis bahwa wanita tidak boleh masuk melalui pintu depan kantor pusat Opus Dei, tetapi harus menggunakan pintu samping; namun, pria dan wanita dengan bebas menggunakan pintu depan gedung kantor pusat Opus Dei yang sebenarnya.

Tidak seperti beberapa kelompok Katolik lainnya, anggota Opus Dei tidak menarik perhatian atas keterlibatan mereka dalam organisasi. Prelatus dan vikaris Opus Dei tidak mengenakan pakaian khusus untuk menandai mereka sebagai anggota Opus Dei, dan para anggota tidak mengenakan pin, cincin, liontin, atau penanda keterlibatan mereka lainnya.

Opus Dei mempromosikan hal-hal berikut ini sebagai prinsip-prinsip inti dari institusi mereka:

Persekutuan ilahi. Seseorang diangkat menjadi anak Tuhan melalui pembaptisan. Mereka yang telah dibaptis di dalam Gereja membentuk sebuah persaudaraan dan memiliki hubungan yang erat dengan Tuhan.

Kehidupan biasa. Josemaría berkata, "Di tengah-tengah hal-hal yang paling material di dunia inilah kita harus menguduskan diri kita, melayani Tuhan dan seluruh umat manusia" (In Love with the Church, Scepter Publishers, 2008, hlm. 52). Setiap kegiatan dipandang sebagai sebuah kesempatan untuk meniru Kristus dalam kasih, kesabaran, kerendahan hati, ketekunan, integritas, keceriaan, dll.

Pekerjaan yang menguduskan. Anggota Opus Dei diajar untuk bekerja dengan semangat Kristus, yaitu bekerja dengan kompeten dan etis, dengan tujuan untuk mengasihi Tuhan dan melayani sesama.

Doa dan pengorbanan. Pengudusan pekerjaan seseorang dicapai melalui disiplin rohani doa, Misa harian, pengakuan dosa, silih, derma, puasa, dan devosi kepada Maria.

Kesatuan hidup. Kehidupan profesional, sosial, dan keluarga seseorang harus disatukan dengan kehidupan spiritual batinnya, dan semuanya harus menghormati Tuhan.

Kebebasan. Setiap anggota Opus Dei diizinkan untuk bertindak dengan kebebasan dan tanggung jawab pribadi, dengan menghormati orang lain yang mungkin memiliki pendapat yang berbeda.

Amal. Sebagai bagian dari menjadi saksi bagi Kristus dan menyebarkan pesan-Nya, anggota Opus Dei berusaha untuk memenuhi kebutuhan material dan menemukan solusi untuk masalah sosial.

Nilai-nilai yang ditetapkan oleh Opus Dei patut dipuji, dan banyak di antaranya yang secara terang-terangan alkitabiah. Panggilan untuk hidup kudus di semua bidang kehidupan bukanlah prinsip Katolik Roma, melainkan kewajiban bagi semua orang percaya untuk menghormati Tuhan dan menghidupi pesan Injil. Perhatian kami terhadap Opus Dei adalah bahwa Opus Dei adalah sebuah lembaga Katolik dan oleh karena itu berpegang pada pandangan Katolik tentang keselamatan, sakramen-sakramen, dan penghormatan terhadap Maria.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa itu Opus Dei?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries