settings icon
share icon
Pertanyaan

Apakah yang dimaksud dengan nabi dalam Perjanjian Lama?

Jawaban


Seorang nabi dalam Perjanjian Lama adalah seseorang yang dipakai Tuhan untuk menyampaikan pesan-Nya kepada dunia. Para nabi juga disebut "pelihat" karena mereka dapat "melihat," secara rohani, karena Tuhan memberi mereka wawasan (1 Samuel 9:9). Para nabi dapat dibagi menjadi "nabi yang menulis" seperti Yesaya, Daniel, Amos, dan Maleakhi; dan "nabi yang tidak menulis" seperti Ahia (1 Raja-raja 11:29), Mikha (2 Tawarikh 18:7), dan Elisa (1 Raja-raja 19:16). Ada juga beberapa nabi yang tidak disebutkan namanya dalam Perjanjian Lama, seperti nabi yang tidak disebutkan namanya dalam Hakim-hakim 6:7-10.

Para nabi berasal dari berbagai latar belakang, berbicara kepada pendengar yang berbeda, memiliki gaya yang unik, dan menggunakan berbagai macam metode. Sebagian besar pesan para nabi Perjanjian Lama berkenaan dengan bangsa Israel; jika bangsa-bangsa lain disebutkan dalam nubuat-nubuat mereka, itu biasanya berkaitan dengan hubungan bangsa-bangsa tersebut dengan Israel. Sebagian besar nabi Tuhan adalah laki-laki, tetapi Perjanjian Lama juga menyebutkan nabi-nabi perempuan seperti Miryam (Keluaran 15:20, ESV), Debora (Hakim-hakim 4:4, ESV), dan Hulda (2 Raja-raja 22:14, ESV). Semua nabi memiliki beberapa karakteristik yang membuat pelayanan mereka diakui sebagai pelayanan "kenabian".

Seorang nabi dipanggil oleh Tuhan untuk menjadi seorang nabi. Yesaya dan Yehezkiel diberi penglihatan tentang kemuliaan Tuhan (Yesaya 6; Yehezkiel 1). Tuhan mengatakan kepada Yeremia bahwa ia telah dipilih bahkan sebelum ia dilahirkan: "Sebelum Aku membentuk engkau dalam rahim ibumu, Aku telah mengenal engkau, dan sebelum engkau keluar dari kandungan, Aku telah menguduskan engkau, Aku telah menetapkan engkau menjadi nabi bagi bangsa-bangsa" (Yeremia 1:5). Penjelasan umum tentang sumber pesan adalah bahwa "firman Tuhan datang" kepada sang nabi (Yeremia 1:2; Yehezkiel 1:3; Hosea 1:1; Yoel 1:1; Yunus 1:1; Mikha 1:1; Zefanya 1:1; Hagai 1:1; Zakharia 1:1). Penjelasan lainnya adalah bahwa sang nabi menerima sebuah "nubuat", yaitu sebuah wahyu khusus dari Tuhan (Yesaya 13:1; Habakuk 1:1; Bilangan 24:16).

Seorang nabi dituntut untuk menyampaikan pesan Tuhan secara akurat. Nabi Mikha mengatakannya dengan baik: "Demi TUHAN yang hidup, sesungguhnya, apa yang akan difirmankan TUHAN kepadaku, itulah yang akan kukatakan" (1 Raja-raja 22:14). Mereka yang, seperti Yeremia, mencoba untuk berdiam diri, ternyata tidak dapat melakukannya (Yeremia 20:9). Mereka yang, seperti Yunus, mencoba menghindari tanggung jawab mereka, ternyata dikoreksi (Yunus 1:3-4). Yang lainnya, seperti nabi dari Yehuda yang tidak disebutkan namanya yang secara langsung tidak menaati perintah ilahi, kehilangan nyawanya (1 Raja-raja 13:15-24).

Seorang nabi terkadang memiliki penampilan yang unik. Elia dikenal karena mengenakan "pakaian bulu, dan ikat pinggang kulit terikat pada pinggangnya" (2 Raja-raja 1:8). Jubah Elia yang ditinggalkannya untuk Elisa juga dipandang sebagai simbol jabatan kenabian (2 Raja-raja 2:13-14). Tuhan memerintahkan Yehezkiel untuk mencukur rambut dan jenggotnya (Yehezkiel 5:1). Para nabi lainnya dipisahkan dengan cara yang berbeda: Yeremia, misalnya, diberitahu bahwa ia tidak boleh menikah (Yeremia 16:2); Hosea diberitahu untuk menikahi seorang pelacur (Hosea 1:2). Semua nabi diakui sebagai orang-orang yang melalui mereka Tuhan berfirman (meskipun pesan mereka tidak diterima).

Seorang nabi sering kali menjalani kehidupan yang sulit. Yesaya diutus kepada bangsa yang "Dengarlah sungguh-sungguh, tetapi mengerti: jangan" (Yesaya 6:9), dan (menurut tradisi) ia akhirnya dibunuh karena usahanya. Yehezkiel melayani "suatu bangsa yang memberontak" (Yehezkiel 12:2). Ratu Israel berusaha untuk mencabut nyawa Elia (1 Raja-raja 19:2). Yeremia dibuang ke dalam sumur, di mana ia "tenggelam ke dalam lumpur" (Yeremia 38:6). Yesus berbicara tentang Yerusalem sebagai kota yang "membunuh nabi-nabi dan melempari dengan batu orang-orang yang diutus" kepada mereka (Lukas 13:34), dan ketika berbicara kepada para pemimpin Yahudi pada zamannya, Stefanus mengajukan pertanyaan yang bernada kecaman: "Siapakah dari nabi-nabi yang tidak dianiaya oleh nenek moyangmu?" (Kisah Para Rasul 7:52).

Sering kali, seorang nabi dalam Perjanjian Lama meramalkan masa depan. Kadang-kadang, nubuat-nubuat tersebut berkaitan dengan peristiwa-peristiwa yang akan segera terjadi; misalnya, Yusuf menubuatkan tujuh tahun kelimpahan yang diikuti oleh tujuh tahun kelaparan di Mesir, peristiwa-peristiwa yang terjadi dalam waktu empat belas tahun ke depan (Kejadian 41:25-36). Banyak nabi lain yang menubuatkan hal-hal yang terjadi di masa depan yang jauh; misalnya, banyak nubuat Daniel dan Zakharia yang berkaitan dengan kedatangan Kristus yang kedua kali dan peristiwa-peristiwa akhir zaman lainnya (Daniel 12:1; Zakharia 12:10).

Perjanjian Lama juga menyebutkan tentang nabi-nabi palsu. Mereka adalah para pendusta yang mengaku berbicara atas nama Tuhan tetapi bermaksud menipu orang banyak atau melayani kepentingan mereka sendiri. Ahab memiliki hampir empat ratus nabi palsu yang dipekerjakannya (1 Raja-raja 22:6, 23). Pekerjaan Nehemia ditentang oleh beberapa nabi palsu dan seorang nabiah palsu (Nehemia 6:14). Ujian bagi seorang nabi adalah akurasi 100 persen dari apa yang dikatakannya (Ulangan 18:22). Jika nubuat seorang nabi tidak menjadi kenyataan, maka ia tidak mungkin berbicara atas nama Tuhan, karena Tuhan tidak pernah berdusta (Bilangan 23:19).

Peran nabi Perjanjian Lama mencapai kesempurnaannya dalam diri Yohanes Pembaptis, yang dinubuatkan dalam Maleakhi 4:5 (bdk. Lukas 7:26-27); dan dalam diri Yesus Kristus, yang merupakan Nabi "seperti Musa" yang dinubuatkan dalam Ulangan 18:15 (bdk. Kis. 3:22).



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apakah yang dimaksud dengan nabi dalam Perjanjian Lama?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries