settings icon
share icon
Pertanyaan

Apa yang Yesus maksudkan ketika Ia berkata, "Mintalah maka kamu akan menerima"?

Jawaban


Yesus berkata, "Mintalah maka kamu akan menerima, supaya penuhlah sukacitamu" dalam Yohanes 16:24. Pernyataan serupa ditemukan dalam Matius 7:7; 21:22; Markus 11:24; Lukas 11:9; dan Yohanes 15:7. Apakah ini merupakan janji tanpa syarat? Jika kita meminta tiga ratus pon cokelat diantarkan ke rumah kita, apakah Tuhan berkewajiban untuk memberikannya kepada kita? Atau apakah perkataan Yesus harus dipahami dalam terang wahyu yang lain?

Jika kita berasumsi bahwa "mintalah maka kamu akan menerima" berarti "mintalah apa saja yang kamu inginkan dan Tuhan akan memberikannya kepadamu," maka kita telah mengubah Tuhan menjadi jin kosmik yang melayani setiap keinginan kita. Inilah masalah dari injil kemakmuran dan ajaran firman iman.

Dalam Khotbah di Bukit, Yesus berkata bahwa setiap orang yang meminta, menerima, setiap orang yang mencari, mendapat dan setiap orang yang mengetok, mendapat pintu dibukakan (Matius 7:7-8). Namun, dengan ayat ini dan ayat-ayat lainnya, kita harus melihat konteksnya. Yesus melanjutkan dengan mengatakan bahwa Tuhan tidak akan gagal memberikan hal-hal yang baik kepada anak-anak-Nya (ayat 11). Jadi, ini adalah salah satu syarat dari janji "mintalah dan terimalah": apa yang kita minta haruslah yang baik menurut pandangan Tuhan. Tuhan akan memberikan pemberian yang menguntungkan bagi anak-anak-Nya; Dia tidak akan memberikan yang buruk atau yang mencelakakan, tidak peduli seberapa keras kita memintanya. Contoh terbaik dari karunia yang baik adalah Roh Kudus, menurut Lukas 11:13. Kita mulai melihat dua tujuan dari doa, yaitu untuk meningkatkan pemahaman kita akan apa yang Tuhan sebut "baik" dan untuk menumbuhkan keinginan di dalam diri kita akan apa yang baik.

Doa-doa kita kepada Tuhan tidak berbeda dengan permintaan kita kepada manusia. Doa-doa kita didasarkan pada sebuah hubungan, seperti yang Yesus tunjukkan dalam Matius 7:8. Jika seorang anak meminta sesuatu kepada ayahnya yang diketahui oleh ayahnya sebagai sesuatu yang akan mencelakakan, maka permintaan itu akan ditolak. Anak itu mungkin frustrasi dan tidak senang ketika dia tidak mendapatkan apa yang dia minta, tetapi dia harus mempercayai ayahnya. Sebaliknya, ketika anak meminta sesuatu yang ayah tahu bermanfaat, ayah akan memberikannya dengan penuh semangat karena ia mencintai anaknya.

Ada syarat lain untuk janji "mintalah dan terimalah" dalam Yohanes 14:14, "Jika kamu meminta sesuatu kepada-Ku dalam nama-Ku, Aku akan melakukannya." Di sini, Yesus tidak menjanjikan murid-murid-Nya untuk mendapatkan apa saja yang mereka inginkan; namun, Dia memerintahkan mereka untuk meminta "dalam nama-Ku." Berdoa dalam nama Yesus berarti berdoa atas dasar otoritas Yesus, tetapi juga berarti berdoa sesuai dengan kehendak Tuhan, karena kehendak Allah adalah apa yang selalu Yesus lakukan (Yohanes 6:38). Kebenaran ini dinyatakan secara eksplisit dalam 1 Yohanes 5:14, "Ia mengabulkan doa kita, jikalau kita meminta sesuatu kepada-Nya menurut kehendak-Nya." Permintaan kita harus sesuai dengan kehendak Allah.

Janji "mintalah dan terimalah", bahkan dengan segala persyaratannya, tidak akan pernah mengecewakan. Tidak ada kemungkinan hal-hal yang kita butuhkan tidak ada dalam kehendak Tuhan. Dia berjanji untuk menyediakan apa yang kita butuhkan ketika kita "mencari dahulu kerajaan Allah dan kebenarannya" (Matius 6:33). Tentu saja, apa yang kita inginkan tidak selalu sesuai dengan apa yang kita butuhkan. Jika apa yang kita inginkan tidak sesuai dengan kehendak Tuhan, maka kita tidak akan menerimanya. Tuhan tahu apa yang baik bagi kita dan setia serta penuh kasih untuk mengatakan "tidak" pada doa-doa yang mementingkan diri sendiri dan bodoh, tidak peduli seberapa besar keinginan kita akan apa yang kita minta.

Tuhan akan selalu memberi kita hal-hal yang baik. Tugas kita adalah memahami apa yang baik, sehingga kita tahu apa yang harus kita minta. Pikiran duniawi tidak dapat memahami hal ini. Namun, ketika kita mempersembahkan diri kita sebagai "persembahan yang hidup" dan diubahkan oleh pembaharuan pikiran kita, maka kita akan "dapat membedakan manakah kehendak Allah: apa yang baik, yang berkenan kepada Allah dan yang sempurna" (Roma 12:1-2). Kemudian, dengan meminta apa yang kita butuhkan dengan iman, kita akan memiliki semua yang kita butuhkan untuk hidup, kesalehan, dan kepenuhan sukacita (Yohanes 16:24).

Petunjuk Alkitab mengenai doa adalah bahwa kita berdoa untuk hal-hal baik yang benar-benar kita butuhkan, sesuai dengan kehendak Tuhan, di dalam otoritas Yesus Kristus, dengan tekun (lihat Lukas 18:1), tanpa mementingkan diri sendiri (lihat Yakobus 4:3), dan dengan iman (lihat Yakobus 1:6). Dalam Matius 21:22, Yesus kembali menekankan tentang iman: "Dan apa saja yang kamu minta dalam doa dengan penuh kepercayaan, kamu akan menerimanya." Mereka yang benar-benar percaya kepada Tuhan akan menyaksikan kuasa Tuhan yang luar biasa dan tak terbatas. Namun, dengan membandingkan ayat Kitab Suci dengan ayat lainnya, kita tahu bahwa permintaan itu harus dilakukan sesuai dengan kehendak Tuhan. Bagian dari iman adalah menerima rencana Tuhan dengan sebaik-baiknya. Jika kita meminta kesembuhan, dan itu adalah yang terbaik untuk kita, kita tidak perlu ragu bahwa Tuhan akan menyembuhkan kita. Jika Dia tidak menyembuhkan, maka tidak disembuhkan adalah bagian penting dari rencana yang lebih besar - yang pada akhirnya untuk kebaikan kita.

Perhatikan Mazmur 37:4: "bergembiralah karena TUHAN; maka Ia akan memberikan kepadamu apa yang diinginkan hatimu." Ayat ini tidak memberi kita cara untuk memanipulasi Tuhan; juga tidak berarti bahwa, jika kita taat, Dia akan memberi kita apa pun yang kita inginkan. Sebaliknya, ayat ini berarti bahwa, ketika kita bersukacita di dalam Tuhan, maka kita akan menemukan segala sesuatu yang kita inginkan dan butuhkan di dalam Dia. Kuncinya di sini adalah bahwa hati orang yang mencari diubahkan-ketika kita bersukacita di dalam Tuhan, keinginan Tuhan mulai menjadi keinginan kita. Ketika keinginan kita sesuai dengan keinginan Tuhan, maka doa-doa kita secara otomatis selaras dengan kehendak-Nya.

Di antara doa-doa yang paling penting dalam kehidupan seorang Kristen adalah "Ajarlah aku mengasihi-Mu di atas segalanya" dan "Buatlah aku menginginkan apa yang Engkau inginkan." Ketika kita sungguh-sungguh menginginkan Tuhan, ketika kita bersemangat untuk melihat kehendak-Nya digenapi di dunia ini, dan ketika kita meminta apa yang memuliakan Dia, Dia sangat ingin memberikan apa pun yang kita minta. Terkadang hal-hal yang memuliakan Tuhan itu menyenangkan - pernikahan atau anak. Kadang-kadang hal-hal itu sulit bagi kita-kegagalan yang merendahkan kita atau kelemahan fisik yang membuat kita semakin bergantung kepada Tuhan (lihat 2 Korintus 12:7). Namun, ketika kita berdoa dalam kehendak-Nya, dalam otoritas Yesus, dengan tekun, tidak mementingkan diri sendiri, dan dengan iman, kita akan menerima apa yang kita butuhkan.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa yang Yesus maksudkan ketika Ia berkata, "Mintalah maka kamu akan menerima"?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries