settings icon
share icon
Pertanyaan

Apa artinya menyebutkan kejahatan itu baik dan kebaikan itu jahat (Yesaya 5:20)?

Jawaban


Dalam Yesaya 5:8-30, sang nabi menyatakan "kesengsaraan" atau penghakiman atas Yehuda karena perilaku mereka yang jahat. Yehuda telah menghasilkan "buah-buah yang tidak baik" dari kefasikan, seperti yang diilustrasikan dalam nyanyian tentang kebun anggur (ayat 4-7). Kejahatan mereka bahkan membuat mereka menyatakan hal-hal yang berdosa sebagai sesuatu yang baik, itulah sebabnya Yesaya berseru, "Celakalah mereka yang menyebutkan kejahatan itu baik dan kebaikan itu jahat, yang mengubah kegelapan menjadi terang dan terang menjadi kegelapan, yang mengubah pahit menjadi manis, dan manis menjadi pahit" (ayat 20). Terang dan gelap adalah dua hal yang berlawanan, yang menambah beratnya akibat orang-orang Yehuda yang menyebut kejahatan sebagai "kebaikan".

Masalah utama di Yehuda pada masa Yesaya adalah kemabukan yang merajalela. Orang-orang akan bangun pagi-pagi sekali untuk minum minuman keras dan melanjutkannya hingga larut malam (Yesaya 5:11). Alih-alih menghormati "perbuatan-perbuatan TUHAN," mereka malah bersukacita dalam dosa dan kemabukan mereka (ayat 11-12). Mereka tidak melihat dosa mereka sebagai kejahatan; sebaliknya, mereka menyebut kejahatan mereka sebagai "kebaikan".

Dunia yang memberontak terhadap Tuhan akan memiliki perspektif yang miring dan menganut moralitas yang kacau. Ada banyak orang saat ini yang masih menyebut yang jahat sebagai "baik" dan yang baik sebagai "jahat", karena mereka mendukung perilaku yang secara khusus disebut oleh Alkitab sebagai dosa. Perayaan homoseksualitas dan pembelaan terhadap aborsi atas permintaan biasanya disertai dengan ejekan terhadap mereka yang menghargai kehidupan dan mempromosikan pernikahan tradisional. Kejahatan disebut "baik", dan kebaikan difitnah sebagai "jahat".

Terlepas dari Tuhan, sistem nilai kita akan selalu menjadi kacau. Kita akan mulai mencampuradukkan rasa manis dan pahit, terang dan gelap, serta baik dan jahat. Kita akan melabeli moralitas alkitabiah sebagai "tidak toleran" dan "menindas". Kita akan tersinggung dengan kebenaran bahwa Yesus adalah satu-satunya jalan keselamatan (Yohanes 14:6). "Terang telah datang ke dalam dunia, tetapi manusia lebih menyukai kegelapan dari pada terang, sebab perbuatan-perbuatan mereka jahat" (Yohanes 3:19).

Menyebut yang baik sebagai "jahat" dan yang jahat sebagai "baik" adalah tanda yang pasti dari kejahatan rohani yang sedang bekerja: "orang-orang yang tidak percaya, yang pikirannya telah dibutakan oleh ilah zaman ini, sehingga mereka tidak melihat cahaya Injil tentang kemuliaan Kristus, yang adalah gambaran Allah" (2 Korintus 4:4). Paulus memperingatkan bahwa intensitas peperangan rohani akan meningkat: "Ketahuilah bahwa pada hari-hari terakhir akan datang masa yang sukar. Manusia akan mencintai dirinya sendiri dan menjadi hamba uang. Mereka akan membual dan menyombongkan diri, mereka akan menjadi pemfitnah, mereka akan berontak terhadap orang tua dan tidak tahu berterima kasih, tidak mempedulikan agama, tidak tahu mengasihi, tidak mau berdamai, suka menjelekkan orang, tidak dapat mengekang diri, garang, tidak suka yang baik, suka mengkhianat, tidak berpikir panjang, berlagak tahu, lebih menuruti hawa nafsu dari pada menuruti Allah. Secara lahiriah mereka menjalankan ibadah mereka, tetapi pada hakekatnya mereka memungkiri kekuatannya. Jauhilah mereka itu!" (2 Timotius 3:1-5).

Yang mampu menerobos kebingungan akan benar dan salah serta menerangi pikiran yang gelap secara rohani adalah Alkitab: "Aku beroleh pengertian dari titah-titah-Mu. ... Firman-Mu itu pelita bagi kakiku dan terang bagi jalanku" (Mazmur 119:104-105). Dalam kondisi kejatuhannya, manusia tidak dapat secara akurat menentukan apa yang benar dan salah. Hanya Tuhan yang dapat memberikan jawaban yang pasti tentang apa yang baik dan yang jahat. Alkitab adalah "yang diilhamkan Tuhan", satu-satunya sumber yang pasti dalam memberikan tuntunan kepada manusia (2 Timotius 3:16).



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa artinya menyebutkan kejahatan itu baik dan kebaikan itu jahat (Yesaya 5:20)?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries