settings icon
share icon
Pertanyaan

Apakah arti dari memungut di dalam Alkitab?

Jawaban


Kata Ibrani untuk "memungut" adalah laqat, yang berarti "mengumpulkan, mengumpulkan, mengambil." Memungut adalah mengumpulkan biji-bijian atau hasil panen lainnya yang ditinggalkan oleh para penuai. Dalam Alkitab, orang Israel diperintahkan untuk mengizinkan orang miskin mengikuti para penuai dan memungut sisa-sisa bulir gandum dan buah anggur yang jatuh. Dengan cara ini, Hukum Musa menyediakan makanan untuk orang miskin, yatim piatu, janda, dan orang asing. Hukum ini menetapkan bahwa pemilik tanah harus menyisakan sebagian dari hasil panen untuk para pemungut: "Pada waktu kamu menuai hasil tanahmu, janganlah kausabit ladangmu habis-habis sampai ke tepinya, dan janganlah kaupungut apa yang ketinggalan dari penuaianmu. Juga sisa-sisa buah anggurmu janganlah kaupetik untuk kedua kalinya dan buah yang berjatuhan di kebun anggurmu janganlah kaupungut, tetapi semuanya itu harus kautinggalkan bagi orang miskin dan bagi orang asing; Akulah TUHAN, Allahmu" (Imamat 19:9-10).

Memungut adalah hal yang penting dalam kisah Rut, seorang janda Moab yang menjadi menantu janda Naomi di Betlehem. Untuk menghindari kemelaratan, Rut mengumpulkan gandum di ladang Boas: "Maka Rut, perempuan Moab itu, berkata kepada Naomi: 'Biarkanlah aku pergi ke ladang memungut bulir-bulir jelai di belakang orang yang murah hati kepadaku.' Dan sahut Naomi kepadanya: 'Pergilah, anakku'" (Rut 2:2).

Pemilik tanah, Boas, sangat tersentuh oleh kepedulian Rut terhadap ibu mertuanya yang sudah tua dan sedang berduka sehingga ia memerintahkan para penuai untuk melakukan lebih dari apa yang diwajibkan oleh hukum Taurat untuk menolong Rut: "Setelah ia bangun untuk memungut pula, maka Boas memerintahkan kepada pengerja-pengerjanya: 'Dari antara berkas-berkas itupun ia boleh memungut, janganlah ia diganggu; bahkan haruslah kamu dengan sengaja menarik sedikit-sedikit dari onggokan jelai itu untuk dia dan meninggalkannya, supaya dipungutnya; janganlah berlaku kasar terhadap dia'" (Rut 2:15-16). Para penuai yang "menarik sedikit-sedikit" untuk dipungut oleh Rut adalah ilustrasi yang indah tentang kasih karunia Tuhan.

Mengumpulkan juga digunakan secara kiasan dalam Alkitab untuk menggambarkan pembunuhan terhadap orang-orang yang melarikan diri dari pertempuran: "Yang lain berpaling lari ke padang gurun, ke bukit batu Rimon. Tetapi di jalan-jalan raya masih diadakan penyabitan susulan (mengumpulkan, KJV) di antara mereka: lima ribu orang; mereka diburu sampai ke Gideom dan dipukul mati dua ribu orang dari mereka." (Hakim-Hakim 20:45).

Para nabi sering menggunakan kata memungut secara kiasan dalam Alkitab. Dalam kitab Yeremia, penuaian memiliki gambaran tentang kehancuran dan kerusakkan total. Israel telah benar-benar dilucuti dari harta bendanya, seperti buah anggur yang telah dipetik seluruhnya dari pokoknya: "Beginilah firman TUHAN semesta alam: 'Petiklah habis-habisan sisa-sisa orang Israel seperti pokok anggur dipetik habis-habisan. Kembalilah seperti pemetik buah anggur dengan tanganmu mencari-cari buah pada ranting-rantingnya'" (Yeremia 6:9).

Sekali lagi, dalam kitab Yeremia, penghakiman Tuhan atas bangsa Edom akan lebih menyeluruh daripada pemungut buah anggur di kebun anggur. Para pemetik anggur setidaknya meninggalkan beberapa hasil: "Jika pemetik buah anggur datang kepadamu, mereka tidak akan meninggalkan sisa-sisa pemetikannya! Jika malam-malam pencuri datang kepadamu, mereka akan merusakkan sepuas-puasnya! Tetapi Aku ini telah menelanjangi Esau [Edom]" (Yeremia 49:9-10).

Nabi Mikha menggambarkan dunia ini seperti kebun anggur yang sudah dipetik, dengan orang-orang saleh yang sudah dipetik seluruhnya dari tanah itu: "Celaka aku! Sebab keadaanku seperti pada pengumpulan buah-buahan musim kemarau, seperti pada pemetikan susulan buah anggur: tidak ada buah anggur untuk dimakan, atau buah ara yang kusukai. Orang saleh sudah hilang dari negeri, dan tiada lagi orang jujur di antara manusia. Mereka semuanya mengincar darah, yang seorang mencoba menangkap yang lain dengan jaring" (Mikha 7:1-2).

Nabi Yesaya menggunakan penuaian / pemungutan secara simbolis dalam sebuah pesan tentang hari penghakiman dan keselamatan bagi semua umat Allah: "Maka pada waktu itu TUHAN akan mengirik mulai dari sungai Efrat sampai sungai Mesir, dan kamu ini akan dikumpulkan satu demi satu, hai orang Israel!" (Yesaya 27:12).

Memungut dalam Alkitab adalah konsep penting yang harus diingat oleh orang-orang percaya. Kita harus ingat untuk dengan sukacita dan murah hati mengizinkan orang lain yang membutuhkan untuk menuai berkat yang telah kita terima. Pada gilirannya, kita harus menyadari bahwa berkat-berkat kita telah diperoleh melalui kebaikan dan kasih karunia Tuhan dari ladang-Nya yang berlimpah. Dan akhirnya, sebagai umat Tuhan, kita harus hidup dalam kesiapan untuk penuaian yang besar di masa depan ketika Tuhan datang kembali untuk mengirik gandum, mengumpulkan umat-Nya, dan membuang sekam.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apakah arti dari memungut di dalam Alkitab?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries