settings icon
share icon
Pertanyaan

Apakah yang dimaksud dengan 'menjadikan dengan firman-Nya apa yang tidak ada menjadi ada' (Roma 4:17)?

Jawaban


Konteks dari Roma 4 adalah keselamatan oleh iman. Paulus menggunakan contoh bapa leluhur Abraham untuk menunjukkan bagaimana hubungan kita dengan Tuhan didasarkan pada iman dan bukan pada perbuatan Hukum Taurat. Roma 4:17 menyatakan, "seperti ada tertulis: "Engkau telah Kutetapkan menjadi bapa banyak bangsa" --di hadapan Allah yang kepada-Nya ia percaya, yaitu Allah yang menghidupkan orang mati dan yang menjadikan dengan firman-Nya apa yang tidak ada menjadi ada."

Kebenaran bahwa Tuhan "menjadikan dengan firman-Nya apa yang tidak ada menjadi ada" diungkapkan dengan berbagai cara dalam berbagai terjemahan: Allah "menyebut sesuatu yang tidak ada menjadi ada" (KJV), "menyebut sesuatu yang tidak ada menjadi ada" (ESV), "menyebut apa yang tidak ada menjadi ada" (NASB), dan "menyebut sesuatu yang belum ada menjadi ada" (NET).

Ada kemungkinan untuk memahami bagian terakhir dari Roma 4:17 sebagai makna bahwa Tuhan memiliki kemampuan untuk menciptakan secara ex nihilo. Gagasan ini muncul dalam terjemahan-terjemahan yang mengatakan bahwa Tuhan "menciptakan sesuatu yang baru dari yang tidak ada" (NLT) atau hanya "menciptakan sesuatu yang baru" (CEV). "Ketiadaan" dalam konteks ini adalah kematian rahim Sarah (ayat 19), dan "hal-hal baru" yang Tuhan ciptakan adalah keturunan Abraham yang disebutkan dalam ayat 18. Tuhan menghidupkan orang mati dan menciptakan sesuatu dari yang tidak ada.

Terjemahan lain menekankan pada ketetapan Tuhan-fakta bahwa Dia "memanggil" atau "berkata". Ketika Tuhan berfirman, maka hal itu pasti terjadi. Dia mengubah nama Abram menjadi Abraham ("bapa orang banyak") ketika Sara masih belum memiliki anak. Tuhan berbicara tentang keturunan Abraham ketika belum ada. Tuhan benar-benar memiliki kemampuan untuk berbicara tentang hal-hal yang mustahil dan, dalam firman-Nya, menjadikannya mungkin.

Abraham mendengar janji Tuhan dan mempercayainya. Iman tersebut diperhitungkan kepada Abraham sebagai kebenaran (Kejadian 15:6) dan menjadi teladan bagi semua orang yang kelak menjalankan iman kepada Tuhan (Roma 4:11). Melihat ke masa depan, Tuhan dapat berbicara tentang hal-hal yang tidak ada seolah-olah mereka ada. Tuhan memiliki kuasa atas kematian dan kemampuan untuk menciptakan kehidupan. Abraham percaya akan hal ini, begitu juga kita, jika kita adalah keturunan rohani Abraham (lihat Galatia 3:29).

Beberapa kelompok ajaran Iman menyalahgunakan Roma 4:17 untuk mengajarkan doktrin perkatakan iman, lalu klaim harus terjadi. Menurut doktrin yang salah ini, kita dapat mengucapkan Firman Tuhan atas keuangan kita, tubuh kita, mobil kita, dan lain-lain, dan melihat hasil yang ajaib untuk keuntungan kita. Yang kita perlukan hanyalah "pengucapan" dan iman yang cukup, dan Tuhan akan mengubah dunia fisik menjadi lingkungan yang penuh berkat. Kita dapat "mengatakan hal-hal yang tidak sesuai dengan kenyataan," duduk dan menikmati buah dari perkataan kita. Tentu saja, Roma 4:17 bukan tentang kekuatan kata-kata kita, melainkan tentang kekuatan janji-janji Tuhan dan kesetiaan-Nya untuk menepati janji-janji tersebut. Ishak, anak yang dijanjikan, lahir bukan karena Abraham "mengaku" atau "menyatakan" kata-kata tertentu, tetapi karena Tuhan telah menjanjikannya.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apakah yang dimaksud dengan 'menjadikan dengan firman-Nya apa yang tidak ada menjadi ada' (Roma 4:17)?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries