settings icon
share icon
Pertanyaan

Apa artinya menjadi kuat di dalam Tuhan dalam Efesus 6:10?

Jawaban


Ketika rasul Paulus mulai menutup suratnya kepada jemaat di Efesus, ia membuat himbauan ini: "Akhirnya, hendaklah kamu kuat di dalam Tuhan, di dalam kekuatan kuasa-Nya" (Efesus 6:10). Kata yang diterjemahkan "jadilah kuat" di sini sebenarnya berarti "dikuatkan", seperti yang diterjemahkan dalam Terjemahan Baru Bahasa Inggris: "Akhirnya, hendaklah kamu kuat di dalam Tuhan, di dalam kekuatan kuasa-Nya."

Paulus telah mengajar jemaat di Efesus tentang panggilan Tuhan yang tinggi di dalam Kristus Yesus dan kehidupan yang mengalir darinya. Dia menguraikan standar kehidupan ini bagi orang percaya secara individu, persekutuan dalam komunitas Kristen, dan hubungan keluarga yang lebih intim di dalam rumah. Akhirnya, Paulus mengingatkan orang-orang percaya bahwa kehidupan Kristen berarti partisipasi dalam peperangan rohani. Dari pengalamannya sendiri, sang rasul tahu bahwa perlawanan itu nyata dan peperangan itu sengit: "karena perjuangan kita bukanlah melawan darah dan daging, tetapi melawan pemerintah-pemerintah, melawan penguasa-penguasa, melawan penghulu-penghulu dunia yang gelap ini, melawan roh-roh jahat di udara. Sebab itu ambillah seluruh perlengkapan senjata Allah, supaya kamu dapat mengadakan perlawanan pada hari yang jahat itu dan tetap berdiri, sesudah kamu menyelesaikan segala sesuatu" (Efesus 6:12-13).

Karena orang percaya terlibat dalam pertempuran rohani yang sedang berlangsung dengan kuasa kegelapan, mereka tidak dapat bertahan tanpa kuasa Tuhan. Menjadi kuat di dalam Tuhan dan kekuatan kuasa-Nya sangat penting untuk menjalani kehidupan Kristen yang berkemenangan.

Pertama, penting untuk memahami apa arti dari "kuat di dalam Tuhan". Dalam bahasa aslinya, istilah ini adalah kata kerja bentuk pasif yang berarti "menjadi (lebih) mampu atau sanggup untuk melakukan suatu tugas." Menjadi kuat di dalam Tuhan tidak berarti membangun kekuatan sendiri. Orang-orang percaya tidak dapat menguatkan diri mereka sendiri di dalam Tuhan; sebaliknya, mereka harus diberdayakan atau dikuatkan, seperti yang ditunjukkan oleh kata kerja dalam bahasa Yunani.

Kunci berikutnya untuk memahami apa artinya menjadi kuat di dalam Tuhan adalah penggunaan kata "di dalam Tuhan" oleh sang rasul, dan bukan "oleh Tuhan" atau "dari Tuhan". Hanya ketika hidup kita diposisikan di dalam Tuhan, dalam persatuan dengan-Nya, kita memiliki kekuatan yang tepat untuk mengalahkan musuh. Yesus berkata, "Tinggallah di dalam Aku dan Aku di dalam kamu. Sama seperti ranting tidak dapat berbuah dari dirinya sendiri, kalau ia tidak tinggal pada pokok anggur, demikian juga kamu tidak berbuah, jikalau kamu tidak tinggal di dalam Aku. Akulah pokok anggur dan kamulah ranting-rantingnya. Barangsiapa tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia, ia berbuah banyak, sebab di luar Aku kamu tidak dapat berbuat apa-apa" (Yohanes 15:4-5). Kekuatan orang percaya berasal di dalam Yesus. Di luar Dia, kita tidak dapat berbuat apa-apa, tetapi di dalam Kristus kita memiliki semua kekuatan dari kuasa-Nya. Melalui panggilan yang tinggi dari Tuhan di dalam Kristus Yesus, kuasa Tuhan membuat kita mampu atau sanggup. Dia menguatkan kita dengan segala sesuatu yang kita perlukan untuk melakukan tugas apa pun. Menutup suratnya kepada jemaat di Efesus, Paulus menjelaskan secara rinci tentang bagaimana Tuhan memperlengkapi kita untuk peperangan rohani yang sedang berlangsung dengan seluruh perlengkapan senjata Allah (Efesus 6:13-18).

Sebelumnya dalam surat Efesus, Paulus berdoa agar para pembacanya dapat memahami dan mengalami "dan betapa hebat kuasa-Nya bagi kita yang percaya, sesuai dengan kekuatan kuasa-Nya, yang dikerjakan-Nya di dalam Kristus dengan membangkitkan Dia dari antara orang mati dan mendudukkan Dia di sebelah kanan-Nya di sorga, jauh lebih tinggi dari segala pemerintah dan penguasa dan kekuasaan dan kerajaan dan tiap-tiap nama yang dapat disebut, bukan hanya di dunia ini saja, melainkan juga di dunia yang akan datang. Dan segala sesuatu telah diletakkan-Nya di bawah kaki Kristus dan Dia telah diberikan-Nya kepada jemaat sebagai Kepala dari segala yang ada. Jemaat yang adalah tubuh-Nya, yaitu kepenuhan Dia, yang memenuhi semua dan segala sesuatu." (Efesus 1:19-23).

Ketika Paulus mendorong orang-orang percaya untuk "menjadi kuat di dalam Tuhan," ia memanggil mereka untuk setia - untuk tinggal di dalam Kristus dan percaya kepada kuasa Tuhan untuk segala sesuatu dalam hidup ini. Kekuatan Kristen yang sejati datang dari kesadaran akan ketergantungan kita sepenuhnya kepada Tuhan. Inilah yang Paulus maksudkan ketika ia menulis, "Segala perkara dapat kutanggung di dalam Dia yang memberi kekuatan kepadaku" (Filipi 4:13).

Seringkali kita menjadi kuat di dalam Tuhan ketika kita bekerja di wilayah kelemahan manusia. Tuhan mengizinkan Iblis untuk menyiksa Paulus, tetapi tujuan Tuhan adalah untuk membuat Paulus tetap rendah hati dan menunjukkan kuasa-Nya dalam hidupnya: "Tetapi jawab Tuhan [Yesus] kepadaku: 'Cukuplah kasih karunia-Ku bagimu, sebab justru dalam kelemahanlah kuasa-Ku menjadi sempurna.' Sebab itu terlebih suka aku bermegah atas kelemahanku, supaya kuasa Kristus turun menaungi aku" (2 Korintus 12:9). Kuasa Kristus dalam kehidupan orang Kristen dapat didefinisikan sebagai "kuasa yang menjadi sempurna di dalam kelemahan", karena kasih karunia Tuhan hanya dapat dimengerti melalui pengakuan akan kelemahan kita.

Di sepanjang Alkitab, Tuhan berkenan menunjukkan kuasa-Nya dalam situasi di mana kekuatan manusia tidak memadai (1 Samuel 14:6-15; 1 Korintus 1:27). Ketika kita lemah di dalam diri kita sendiri, kita menjadi kuat di dalam Tuhan karena kekuatan Tuhan menjadi nyata: "Karena sekalipun Ia telah disalibkan oleh karena kelemahan, namun Ia hidup karena kuasa Allah. Memang kami adalah lemah di dalam Dia, tetapi kami akan hidup bersama-sama dengan Dia untuk kamu karena kuasa Allah" (2 Korintus 13:4). Menjadi kuat di dalam Tuhan berarti berada dalam kesatuan rohani dengan Kristus. Hanya dengan demikian kita dapat mengalami kelemahan salib dan kuasa kebangkitan (Roma 6:5).



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa artinya menjadi kuat di dalam Tuhan dalam Efesus 6:10?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries