settings icon
share icon
Pertanyaan

Apakah makna penting dari Yudas yang mengkhianati Yesus dengan sebuah ciuman?

Jawaban


Yudas Iskariot adalah salah satu dari dua belas murid yang mengikuti dan diajar oleh Yesus. Berada di "lingkaran dalam" Yesus, Yudas memiliki hubungan yang lebih dekat dengan Yesus daripada kebanyakan orang selama pelayanan-Nya. Yudas mengkhianati Tuhan kepada penguasa Yahudi. Sinyal yang telah diatur sebelumnya adalah bahwa orang yang dicium Yudas akan ditangkap dan dibawa pergi (Markus 14:44). Dengan cara ini Anak Manusia dikhianati dengan sebuah ciuman (Lukas 22:48).

Dalam budaya Israel abad pertama, ciuman tidak selalu merupakan ungkapan cinta yang romantis; sebaliknya, ciuman di pipi adalah sapaan yang umum, tanda penghormatan yang mendalam, kehormatan, dan kasih persaudaraan (lihat Lukas 7:45; Roma 16:16; 1 Korintus 16:20; 2 Korintus 13:12; 1 Tesalonika 5:26; 1 Petrus 5:14). Bagi seorang murid yang sangat menghormati gurunya, ciuman termasuk dalam ekspresi kehormatan yang sehat.

Apa yang benar-benar menonjol dalam modus pengkhianatan Yudas adalah bahwa Yudas menggunakan ungkapan kasih dan rasa hormat yang begitu intim untuk mengkhianati Yesus. Tindakan Yudas sangat munafik - tindakannya mengatakan, "Saya menghormati dan menghargai Engkau," pada saat yang sama dia mengkhianati Yesus untuk dibunuh. Tindakan Yudas menggambarkan Amsal 27:6, "Seorang kawan memukul dengan maksud baik, tetapi seorang lawan mencium secara berlimpah-limpah." Seringkali, musuh menyamar sebagai teman. Kejahatan sering kali memakai topeng untuk menyembunyikan tujuan sebenarnya.

Dalam Lukas 22:3, kita melihat bahwa Iblis merasuki Yudas sebelum Yudas pergi menemui imam-imam kepala dan mengatur segala sesuatunya untuk mengkhianati Yesus. Iblis merasuki Yudas dengan harapan dapat menggunakannya untuk menghancurkan pelayanan Yesus dan menyingkirkan-Nya, dan Iblis menggunakan ciuman-sebuah tanda kasih sayang-untuk melepaskan gelombang kebencian. Namun, tidak ada yang dilakukan Si Jahat yang tidak diketahui atau dikendalikan sepenuhnya oleh Tuhan. Tuhan mengizinkan Iblis merasuki Yudas dan memakainya untuk mengkhianati Yesus dengan cara yang menipu dan munafik untuk mewujudkan penebusan kita. Pengkhianatan itu sendiri telah dinubuatkan ratusan tahun sebelum penggenapannya (Mazmur 41:9).

Ketika Yesus dikhianati dengan sebuah ciuman, Dia mengidentifikasikan diri-Nya dengan keadaan Daud, yang menulis, "Kalau musuhku yang mencela aku, aku masih dapat menanggungnya; kalau pembenciku yang membesarkan diri terhadap aku, aku masih dapat menyembunyikan diri terhadap dia. Tetapi engkau orang yang dekat dengan aku, temanku dan orang kepercayaanku: kami yang bersama-sama bergaul dengan baik, dan masuk rumah Allah di tengah-tengah keramaian." (Mazmur 55:13-15). Kepedihan emosional Ayub juga menjadi pertanda kesedihan Yesus: "mereka yang kukasihi, berbalik melawan aku" (Ayub 19:19).

Setelah Yudas memberikan ciuman, maka selesai sudah tugasnya. Yesus diserahkan ke tangan pemerintah untuk disalibkan. Yudas "sangat menyesal" (Matius 27:3) atas apa yang telah dilakukannya. Ia mengembalikan uang itu kepada penguasa Bait Allah dan menggantung diri karena merasa bersalah (ayat 5).



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apakah makna penting dari Yudas yang mengkhianati Yesus dengan sebuah ciuman?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries