settings icon
share icon
Pertanyaan

Apa kata Alkitab tentang mengampuni diri sendiri?

Jawaban


Alkitab membahas topik pengampunan dengan cukup detil, namun tidak dalam halnya dengan mengampuni diri-sendiri. Pada umumnya, kita berbicara tentang “mengampuni diri” ketika seseorang mengutarakan rasa bersalah terus-menerus atas dosa pribadinya atau atas konsekuensi negatif yang dihasilkan oleh perbuatan sebelumnya. Adalah mungkin kita merasa “pengampunan diri” itu perlu demi melanjutkan kehidupan.

Pengampunan diri pada dasarnya berasal dari pemahaman kita tentang pengampunan dari Allah. Alkitab menjelaskan bahwa semua orang telah berdosa terhadap Allah (Roma 3:23), dan semua perbuatan salah kita adalah pelanggaran terhadap Allah (Mazmur 51:4; Kejadian 39:9). Jadi, pokok yang kita butuhkan adalah pengampunan dari Allah, yang tersedia bagi kami melalui pribadi dan karya Yesus Kristus. Semua orang yang beriman pada Yesus sudah sepenuhnya diampuni dari dosanya. Mereka terhitung sebagai orang benar di hadapan Allah, dibenarkan secara kekal (Roma 5:1-11; Efesus 1:13-14, 2:1-10). Kita masih bergumul dengan dosa, namun Allah setia dan pasti akan menyucikan dan memulihkan persekutuan dengan kita ketika kita mengakui dosa kita pada-Nya (1 Yohanes 1:9; 2:1-2). Pengorbanan Yesus cukup bagi semua dosa kita. Oleh karena itu, pengampunan diri sebetulnya berhubungan erat dengan menerima pengampunan Allah.

Adalah membantu jika kita membandingkan cara kita mengampuni orang lain dengan pengampunan diri kita. Matius 18:21-35 merekam perumpamaan hamba yang tidak mengampuni. Di dalam kisah itu, seorang tuan mengampuni hutang hambanya yang luar biasa besar, namun kemudian hamba itu menuntut hutang yang jauh lebih kecil dari sesama hambanya. Tuan itu berkata, “Bukankah engkaupun harus mengasihani kawanmu seperti aku telah mengasihani engkau?” (Matius 18:33). Seperti kita telah menerima pengampunan dari Allah, kitapun harus mengampuni orang lain. Standar kita tidak lebih tinggi dari standar Allah. Dosa kita terhadap sesama kita adalah dosa terhadap Allah; ialah hukum-Nya yang telah kita langgar. Seseorang, termasuk diri kita, tidak mungkin lebih menyalahi sesama kita lebih daripada menyalahi Allah. Ketika kita mengerti bahwa standar Allah ialah yang penting dan bahwa Ia telah menyediakan pengampunan bagi kita, kita dapat menawarkan pengampunan tersebut kepada orang lain – dan kepada diri kita sendiri.

Meskipun ini terdengar sebagai konsep yang sederhana, mengampuni diri tidaklah mudah. Kita menyayangkan pilihan kita yang salah, dan kita merasa bersalah karena telah menyakiti orang lain dan diri kita sendiri. Musuh kita terus melayangkan tuduhan dan mengungkit dosa-dosa kita. Orang lain juga mungkin melakukan hal yang sama. Bahkan terkadang kita berpikir bahwa kita tidak bisa mengampuni diri, seolah-olah “hukuman” yang kita rasakan dapat menebus kesalahan kita. Perasaan ini bukan pesan Injil. Sebaliknya, Alkitab mengajar bahwa kita tidak mungkin menebus dosa pribadi kita. Kita adalah pendosa yang mati dalam pelanggaran kita (Roma 3:23, 6:23; Efesus 2:1-10) dan tanpa Kristus, tidak memiliki harapan (Yohanes 3:16-18,36; Roma 5:6-8). Injil mengajar bahwa murka Allah atas dosa kita telah dicurahkan ke atas Yesus; keadilan telah dijalankan. Hidup terus-menerus dalam rasa bersalah dan penghukuman-diri adalah penolakan terhadap kebenaran Injil.

Justru mengampuni diri sendiri berarti mengakui keberdosaan pribadi kita. Yang disyaratkan adalah mengaku bahwa kita tidak sempurna dan tidak mungkin mencapai kesempurnaan secara mandiri. Kita harus mengakui kebejatan kita. Kita perlu menolak ide bahwa upaya kita dapat menebus kesalahan kita. Kita harus menerima dan hidup dalam rahmat Allah. Ketika kita merendahkan diri untuk menerima kasih-karunia Allah, kita dapat melepaskan kebencian kita terhadap diri kita sendiri. Kita dapat mencapai pemahaman bahwa Sang Pencipta alam semesta begitu mengasihi kami sehingga Ia tidak hanya menciptakan kita, tetapi juga melampaui pemberontakan kita terhadap-Nya.

Yang luar biasa tentang pengampunan Allah adalah bahwa sifatnya bukan seperti transaksi; sifatnya berkaitan dengan relasi. Ketika kita diselamatkan, kita menjadi anak-anak Allah (Yohanes 1:12). Kita menerima pendiaman Roh Kudus yang mengubah kita (Filipi 2:12-13). Ia menyertai kita selamanya (Yohanes 14:16-17; Efesus 1:13-14). Dosa kita memang membawa akibat pedih yang nyata. Namun Allah setia bahkan dalam menggunakan semuanya bagi kemuliaan-Nya dan kebaikan kita (Roma 8:28-30; 2 Korintus 1:3-7). Kita tidak dibiarkan tenggelam dalam akibat dosa kita. Sebaliknya, Allah memampukan diri kita melewati semuanya, dan kita dapat melihat kemampuan-Nya menyelamatkan segala sesuatu (Yakobus 1:2-5).

Mengampuni diri merupakan tantangan yang besar ketika dosa kita membawa dampak buruk pada orang lain. Adalah penting meminta pengampunan dari orang yang kita salahi dan berusaha mencari perdamaian jika mungkin. Sekali lagi, yang memampukan pendamaian ialah Allah. Hidup dalam rasa malu tidak dapat memulihkan hubungan yang rusak atau menghapus luka yang kita sebabkan. Tetapi, kebenaran Injil mampu melakukannya.

Dalam berbagai cara, Paulus meneladani cara mengampuni diri-sendiri. Sebelumnya, ia adalah penganiaya gereja yang kejam. Namun, bukannya hidup dalam rasa malu dan bersalah atas aksi masa lampaunya, atau berpikir bahwa Allah tidak mungkin memakainya, atau mengulangi dosa-dosanya, ia sebaliknya menyebarkan Injil dengan giat. Tindakannya bukan demi menghukum diri atau berusaha menebus kesalahan masa lalunya, melainkan dari pengertian akan keselamatan Allah. Paulus menulis, “Perkataan ini benar dan patut diterima sepenuhnya: ‘Kristus Yesus datang ke dunia untuk menyelamatkan orang berdosa,’ dan di antara mereka akulah yang paling berdosa. Tetapi justru karena itu aku dikasihani, agar dalam diriku ini, sebagai orang yang paling berdosa, Yesus Kristus menunjukkan seluruh kesabaran-Nya. Dengan demikian aku menjadi contoh bagi mereka yang kemudian percaya kepada-Nya dan mendapat hidup yang kekal. Hormat dan kemuliaan sampai selama-lamanya bagi Raja segala zaman, Allah yang kekal, yang tak nampak, yang esa! Amin” (1 Timotius 1:15-17). Dosa Paulus menjadi sarana bagaimana Allah dipermuliakan. Bukannya menolak mengampuni dirinya, Paulus menerima pengampunan Allah dengan tangan terbuka dan bersuka-cita di dalamnya.

Di dalam Roma pasal 7-8 kita melihat hal ini dicontohkan. Paulus menceritakan perjuangannya melawan sifat berdosanya, sebuah perjuangan yang umum dialami oleh setiap orang percaya dalam Kristus. Namun, ia tidak bertekad berusaha lebih giat atau menolak mengampuni diri. Sebaliknya, ia berkata, “Aku, manusia celaka! Siapakah yang akan melepaskan aku dari tubuh maut ini? Syukur kepada Allah! oleh Yesus Kristus, Tuhan kita. (7-26) Jadi dengan akal budiku aku melayani hukum Allah, tetapi dengan tubuh insaniku aku melayani hukum dosa” (Roma 7:24-8:2).

Mengingat dosa masa lalu dapat menjadi peringatan untuk memuji Allah atas belas kasih dan rahmat-Nya. Akibat negatif dari dosa kita dapat menjadi pengingat akan kesetiaan Allah dalam semuanya itu. Selain itu, dapat juga menjadi pengingat untuk berdoa dan mengandalkan kuasa pertahanan, keselamatan, dan perubahan dari Allah. Mengampuni diri-sendiri tidak lain dari sepenuhnya menerima pengampunan Allah. Di dalam itu, ada begitu banyak kebebasan yang tersedia (Galatia 5:1)!

English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa kata Alkitab tentang mengampuni diri sendiri?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries