settings icon
share icon
Pertanyaan

Apakah membunuh laba-laba atau menginjak serangga itu salah?

Jawaban


Tidak ada larangan dalam Alkitab untuk membunuh serangga, laba-laba, atau makhluk lainnya. Hukum Perjanjian Lama bahkan memisahkan serangga bersih yang boleh dimakan oleh orang Israel dengan serangga najis yang tidak boleh mereka makan-memang memakan serangga adalah salah satu cara untuk membasmi serangga! "Segala binatang yang merayap dan bersayap dan berjalan dengan keempat kakinya adalah kejijikan bagimu. Tetapi inilah yang boleh kamu makan dari segala binatang yang merayap dan bersayap dan yang berjalan dengan keempat kakinya, yaitu yang mempunyai paha di sebelah atas kakinya untuk melompat di atas tanah. Inilah yang boleh kamu makan dari antaranya: belalang-belalang menurut jenisnya, yaitu belalang-belalang gambar menurut jenisnya, belalang-belalang kunyit menurut jenisnya, dan belalang-belalang padi menurut jenisnya. Selainnya segala binatang yang merayap dan bersayap dan yang berkaki empat adalah kejijikan bagimu" (Imamat 11:20-23).

Tentu saja, sebagian besar dari kita saat ini tidak melirik dunia serangga sebagai sumber makanan. Ketika kita membunuh laba-laba atau serangga, itu sering kali karena mereka adalah hama di rumah kita. Sama sekali tidak ada yang salah dengan menjaga rumah tetap bersih dan aman dengan membersihkan rumah dari semut, gegat, kelabang, kalajengking, laba-laba pertapa coklat, kecoak, kutu busuk, ngengat, lalat buah, lalat rumah, lalat besar, nyamuk, dan sebagainya.

Beberapa orang memilih untuk membasmi hama di rumah mereka secara "manusiawi", yaitu dengan menangkap laba-laba janda hitam yang merayap di atas bantal mereka, menjaganya agar tetap hidup, dan menyimpannya di tempat yang aman dari rumah mereka. Hal itu tidak masalah. Yang lain lebih suka menepuk laba-laba, menginjak-injaknya beberapa kali untuk memastikan laba-laba tersebut mati, dan kemudian membakar bantal tersebut. Itu juga tidak masalah. Ini adalah masalah hati nurani. Larangan Alkitab "jangan membunuh" (Keluaran 20:13, KJV) mengacu pada pembunuhan berencana terhadap manusia, bukan menindih laba-laba di atas bantal.

Namun, kita harus membedakan antara membasmi hama di rumah dengan membunuh laba-laba dan serangga tanpa alasan yang jelas. Tuhan memiliki tujuan untuk "segala binatang melata yang merayap di bumi" (Kejadian 1:26). Laba-laba dan serangga adalah ciptaan Tuhan, dan Dia memilikinya: "Aku kenal segala burung di udara, dan apa yang bergerak di padang adalah dalam kuasa-Ku" (Mazmur 50:11). Memperlakukan salah satu makhluk ciptaan Tuhan, sekecil apa pun, dengan kekejaman adalah dosa. Memfokuskan kaca pembesar pada sarang semut hanya untuk melihat semut-semut itu menderita, menaburkan garam pada siput di kebun hanya untuk melihatnya menggeliat, dengan sengaja menginjak serangga jenis apa pun di trotoar hanya untuk mendapatkan kepuasan yang tidak wajar dari serangga tersebut-ini bukanlah tindakan orang yang takut akan Tuhan.

Setiap orang pada suatu waktu atau lainnya secara tidak sengaja membunuh laba-laba, serangga, dan makhluk lain yang tidak terlihat hanya dengan berjalan di jalan. Hal ini tidak dapat dihindari dan bukan merupakan dosa. Menjaga diri sendiri dan keluarga agar tetap aman dan sehat juga bukan dosa-lanjutkan dan pukullah lalat, bunuhlah kutu, dan hancurkan laba-laba berbisa. Melindungi harta benda seseorang juga tidak berdosa-lanjutkan dan basmi rayap dan semprot kumbang-kumbang itu. Sebuah kasus juga dapat dibuat untuk membunuh laba-laba dan serangga demi kepentingan pembelajaran-lanjutkan dan bantu anak Anda untuk menjepit serangga di papan tulis untuk kelas sainsnya. Namun, untuk menghormati Pencipta segala sesuatu, kita tidak boleh berpartisipasi dalam pembunuhan laba-laba dan serangga yang tidak perlu dan serampangan di alam liar.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apakah membunuh laba-laba atau menginjak serangga itu salah?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries