settings icon
share icon
Pertanyaan

Apa artinya orang mati tidak tahu apa-apa (Pengkhotbah 9:5)?

Jawaban


Pengkhotbah 9:5 berbunyi, "Karena orang-orang yang hidup tahu bahwa mereka akan mati, tetapi orang yang mati tak tahu apa-apa, tak ada upah lagi bagi mereka, bahkan kenangan kepada mereka sudah lenyap." Ayat ini terkadang digunakan sebagai teks pembuktian untuk annihilisme (ketiadaan), tetapi bukan konsep itu yang ingin disampaikan di sini. "Orang mati tidak tahu apa-apa," tetapi dengan cara apa?

Jelas dari tempat-tempat lain dalam Alkitab bahwa ayat ini tidak dapat diartikan bahwa orang mati sama sekali tidak memiliki pengetahuan. Sebagai contoh, Matius 25:46 berbicara tentang kesadaran yang kekal: "Dan mereka ini akan masuk ke tempat siksaan yang kekal, tetapi orang benar ke dalam hidup yang kekal." Setiap orang akan menghabiskan kekekalan bersama Tuhan di surga atau terpisah dari-Nya di neraka. Setiap orang akan memiliki perasaan, pikiran, dan kemampuan yang ada dalam kekekalan.

Faktanya, Lukas 16:19-31 memberikan contoh tentang kemampuan manusia di akhirat. Lazarus berada di firdaus dalam sukacita yang kekal, sementara orang kaya itu berada dalam siksaan di neraka (disebut "Hades"). Orang kaya itu memiliki perasaan, dapat berbicara, dan memiliki kemampuan untuk mengingat, berpikir, dan bernalar.

Kunci untuk memahami pernyataan "orang mati tidak tahu apa-apa" ditemukan dalam tema kitab Pengkhotbah. Pengkhotbah ditulis secara khusus dari sudut pandang duniawi. Frasa kuncinya, yang diulang-ulang di sepanjang kitab ini, adalah di bawah matahari, yang digunakan sekitar tiga puluh kali. Salomo mengomentari kehidupan di bumi, "di bawah matahari", tanpa Tuhan. Kesimpulannya, yang juga diulang-ulang di sepanjang kitab ini, adalah bahwa segala sesuatu dari perspektif tersebut adalah "kesia-siaan" atau kekosongan (Pengkhotbah 1:2).

Ketika seseorang meninggal "di bawah matahari," perspektif duniawi, tanpa Tuhan, adalah bahwa itu sudah berakhir. Dia tidak lagi berada di bawah matahari. Tidak ada lagi pengetahuan yang dapat diberikan atau diterima, hanya kuburan untuk menandai jasadnya. Mereka yang telah meninggal tidak lagi memiliki "pahala" dalam kehidupan ini; mereka tidak lagi memiliki kemampuan untuk menikmati hidup seperti mereka yang masih hidup. Pada akhirnya, "bahkan nama mereka pun dilupakan" (Pengkhotbah 9:5).

Pengkhotbah 9:5 menampilkan struktur chiastik (format ABBA) seperti ini:

A "Karena orang yang hidup tahu, bahwa mereka akan mati,

B tetapi orang-orang mati tidak tahu apa-apa;

B mereka tidak mendapat pahala lagi,

A dan bahkan nama mereka dilupakan."

Baris 1 dan 4 adalah pemikiran paralel dalam arti bahwa yang hidup tahu bahwa kematian akan datang, sementara mereka yang masih hidup setelah seseorang meninggal dengan cepat melupakan mereka yang telah meninggal. Baris kedua dan ketiga menjelaskan gagasan terkait secara paralel: orang mati tidak tahu apa-apa, dan orang mati tidak dapat lagi menikmati atau dihargai atas aktivitas mereka dalam kehidupan ini.

Pepatah "orang mati tidak tahu apa-apa" tampaknya merupakan sentimen negatif, tetapi bukan tanpa pesan positif. Salomo mendorong para pembacanya untuk menjalani hidup sepenuhnya, karena ia tahu bahwa hidup ini singkat. Pada akhirnya, kehidupan yang sepenuhnya adalah kehidupan yang menghormati Tuhan dan mengikuti jalan-Nya (Pengkhotbah 12:13-14).



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa artinya orang mati tidak tahu apa-apa (Pengkhotbah 9:5)?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries