settings icon
share icon
Pertanyaan

Apa yang Yesus maksudkan ketika Ia berkata, "Mata adalah pelita tubuh" (Matius 6:22)?

Jawaban


Yesus berkata, "Mata adalah pelita tubuh. Jika matamu baik, teranglah seluruh tubuhmu" (Matius 6:22). Di sini Tuhan kita menggambarkan mata sebagai pelita yang menerangi seluruh tubuh. Mata kita adalah pintu masuk ke dalam hati dan pikiran kita, dan dengan demikian, mata kita menjadi pintu masuk ke dalam jiwa kita. Ketika Dia menyebut mata yang "baik", yang Dia maksudkan adalah mata yang tidak hanya melihat dengan baik, tetapi juga memahami dengan baik. Bukan hanya apa yang kita lihat, tetapi bagaimana kita mempersepsikan apa yang kita lihatlah yang membuat perbedaan antara kesalehan dan kefasikan, antara terang dan kegelapan. Mata yang buruk akan menghasilkan persepsi yang buruk, tetapi jika mata kita baik, maka seluruh diri kita akan diterangi. Jika kita berada di ruangan yang terang, kita dapat melihat segala sesuatu dengan jelas. Kita dapat bergerak melewati rintangan dan menemukan apa pun yang kita cari. Tetapi berjalan dalam kegelapan akan membuat kita tersandung, jatuh, dan meraba-raba sesuatu yang aman untuk berpegangan.

Mata kita dapat digunakan untuk melihat apa yang baik atau jahat, apa yang bermanfaat atau merugikan, dan hal-hal yang kita lihat dan rasakan mempengaruhi seluruh keberadaan kita. Jika kita melihat kebaikan, hal itu akan memancar keluar dari dalam hati dan pikiran kita. Tetapi jika kita membiarkan mata kita berlama-lama melihat kejahatan, kita akan terpengaruh oleh apa yang kita lihat sehingga kegelapan mulai mempengaruhi dari dalam dan dapat merusak kita dan orang-orang di sekitar kita.

Alkitab mengatakan bahwa setan menyamar sebagai malaikat terang. Itulah tipu dayanya yang hebat-untuk membuat orang berpikir bahwa mereka telah menemukan terang, padahal sebenarnya itu adalah kegelapan dari terang yang palsu (2 Korintus 11:14). Tujuannya adalah untuk membutakan kita dari kebenaran dan merusak pikiran kita, dan dia menggunakan mata kita untuk masuk ke dalam hati kita. Dia memamerkan kepada kita segala macam kejahatan, mulai dari membanjirnya dengan pornografi di internet hingga rentetan barang-barang dunia yang tak ada habisnya yang menarik bagi dorongan materialistis kita. Dia menipu kita untuk percaya bahwa hal-hal ini akan membuat kita bahagia, orang-orang yang puas, padahal semua itu merampas sukacita yang kita rindukan. Dia ingin kita mengizinkan lebih banyak kegelapan masuk ke dalam pikiran kita melalui buku-buku yang kita baca, film yang kita tonton, dan gambar-gambar yang kita biarkan berlama-lama lihat. Dengan cara itu, cahaya kemuliaan Tuhan yang bersinar dalam wajah Yesus Kristus dikaburkan bagi kita. Meskipun terang itu ada di mana-mana, seperti matahari di siang hari-cahaya akan menyilaukan dan menyakitkan-jika mata kita terus-menerus berfokus pada dosa, terang yang kita lihat sebenarnya bukanlah terang sama sekali. Jika kita ingin dipenuhi dengan terang yang sejati, kita harus berbalik dari dosa, bertobat, dan meminta Tuhan untuk mengampuni kita, membersihkan kita, dan membuka mata rohani kita. Kemudian kita harus berkomitmen untuk berhati-hati ke mana mata kita memandang. Kita menjaga hati dan jiwa kita dengan menjaga mata kita.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa yang Yesus maksudkan ketika Ia berkata, "Mata adalah pelita tubuh" (Matius 6:22)?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries