settings icon
share icon
Pertanyaan

Apa yang dimaksud dengan memiliki bercabang lidah?

Jawaban


Bercabang lidah adalah mengatakan satu hal pada satu waktu kepada seseorang dan mengatakan hal yang berbeda pada waktu yang lain kepada orang lain. Berlidah ganda juga bisa merujuk pada kemunafikan dalam mengatakan satu hal dan melakukan hal lain. Gagasan memiliki lidah ganda terkait dengan idiom berbicara dari kedua sisi mulut dan berbicara dengan lidah bercabang. Jika Jane bertanya, "Bagaimana kamu menyukai gaunku?" dan June menjawab, "Cantik sekali!" lalu berpaling ke pihak ketiga dan berbisik, "Dia terlihat seperti rusa dengan kain mengerikan itu!" maka June sedang berlidah ganda. Daripada berbicara secara pribadi dengan Jane tentang masalah dalam hubungan, si berlidah dua akan mengatakan apa yang diharapkan pada saat itu, tetapi berbicara secara berbeda ketika orang tersebut tidak ada di depan mata.

Orang yang berlidah ganda tidak dapat dipercaya karena ia akan mengatakan apa pun yang diperlukan untuk mendapatkan tanggapan yang diinginkan, tanpa mempedulikan apakah itu benar atau tidak atau apakah ia memiliki sarana untuk menindaklanjutinya. Dalam 1 Timotius 3:8, Paulus menyebutkan bahwa berlidah ganda adalah sesuatu yang tidak boleh menjadi ciri khas seorang pemimpin gereja: "Demikian juga para diaken haruslah berwibawa, tidak berlidah dua, tidak kecanduan anggur, tidak tamak akan keuntungan yang tidak jujur" (ESV). NIV menerjemahkan kata-kata yang diterjemahkan "tidak berlidah dua" secara positif sebagai "tulus". Berlidah dua adalah tanda bahwa seseorang tidak memiliki integritas, dan integritas adalah hal yang sangat penting bagi para pemimpin yang saleh (Titus 1:6-9).

Orang yang suka meminta-minta memiliki kesulitan terbesar dalam memiliki lidah ganda karena mereka memiliki keinginan yang kuat untuk mengatakan apa pun yang ingin didengar oleh orang lain pada saat itu juga. Membawa senyuman di wajah seseorang, mendapatkan pelukan atau jabat tangan, atau menerima ucapan terima kasih adalah imbalan yang cukup memadai bagi orang yang berlidah ganda untuk melanjutkan ketidaktulusan mereka. Mereka mungkin berniat, pada saat itu, untuk menindaklanjuti kata-kata mereka tetapi tidak memperhitungkan apa yang akan terjadi. Begitu orang yang memohon telah menerima imbalannya, motivasi mereka untuk menindaklanjuti akan hilang dan mereka akan beralih ke cara lain untuk memvalidasi diri sendiri. Ananias dan Safira menunjukkan lidah ganda dalam pengumuman mereka untuk menyenangkan hati orang banyak bahwa mereka telah menjual tanah mereka dan menyumbangkan seluruh uangnya kepada gereja (Kisah Para Rasul 5:1-11).

Perencana juga berlidah ganda. Orang-orang yang licik ini tidak peduli untuk membuat orang lain merasa nyaman; mereka hanya peduli dengan tujuan egois mereka. Perencana selalu merencanakan cara untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan, tanpa mempedulikan kerugian orang lain. Mereka akan menjanjikan bulan jika hal itu dapat memuluskan rencana mereka. Perencana sering kali merupakan pembohong patologis dan dapat menipu bahkan orang yang paling berhati-hati sekalipun dengan kata-kata mereka yang halus dan meyakinkan. 1 Petrus 3:10 memperingatkan tentang jenis ucapan yang berlidah dua ini: "Barangsiapa ingin mencintai hidup dan ingin melihat hari-hari yang baik, hendaklah ia menjaga lidahnya dari yang jahat dan bibirnya dari mengucapkan kata-kata dusta." Yudas Iskariot adalah contoh seorang perencana yang berlidah ganda. Bahkan setelah berkomplot dengan para pemimpin Yahudi untuk mengkhianati Yesus, ia tetap menjadi murid palsu, bergabung dengan mereka bahkan pada saat perjamuan Paskah (Lukas 22:4-6, 21).

Gosip sering kali berlidah dua karena mereka berpura-pura berteman di depan seseorang tetapi berbicara jahat di belakangnya. Gosip biasanya membumbui cerita di sepanjang jalan untuk mendapatkan reaksi yang lebih besar dari pendengarnya. Mereka juga berpura-pura berteman dengan seseorang tetapi mengungkapkan perasaan mereka yang sebenarnya kepada orang lain. Yohanes menulis tentang orang seperti itu, yaitu Diotrefes, yang mengacaukan gereja dengan gosipnya yang penuh fitnah (3 Yohanes 1:9-10).

Kita juga dapat berlidah ganda kepada Allah. Kita mungkin memanjatkan doa yang terdengar mengagumkan secara rohani, tetapi tidak mengungkapkan realitas hati kita. Yesus mengutuk orang-orang yang mencoba untuk terlihat rohani ketika berdoa tetapi dipenuhi dengan kesombongan dan tipu daya (Lukas 18:10-14).

Memiliki lidah ganda adalah cara lain untuk menjadi pembohong. Tuhan mengutuk keras semua jenis kebohongan dan memperingatkan bahwa para pendusta akan dihakimi dengan keras (Wahyu 21:8). Orang yang memiliki kebiasaan berlidah ganda harus mengingat kata-kata Amsal 21:23: "Orang yang menjaga mulutnya dan lidahnya, menjaga dirinya dari malapetaka."



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa yang dimaksud dengan memiliki bercabang lidah?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries