settings icon
share icon
Pertanyaan

Mengapa para murid menyimpulkan bahwa lebih baik jangan menikah dalam Matius 19:10?

Jawaban


Ketika Yesus mengajar dan menyembuhkan di Yudea, beberapa orang Farisi mencoba menjebak Yesus dengan mengajukan pertanyaan yang sarat akan makna tentang pernikahan dan Hukum Musa. Tanggapan Yesus membuat para murid menyimpulkan bahwa "lebih baik jangan kawin" (Matius 19:10).

Orang-orang Farisi, yang mencoba menjebak Yesus dalam sebuah dilema, bertanya kepada-Nya apakah menceraikan seorang istri dengan alasan apa pun adalah sah (Matius 19:3). Mereka mencoba membuat Yesus bertentangan dengan Musa sehingga mereka dapat mencap Yesus sebagai guru palsu. Tentu saja, Yesus dengan cerdik menjawab dengan menjawab mereka dengan Kitab Suci. Yesus mengingatkan mereka bahwa manusia diciptakan sebagai laki-laki dan perempuan dan pernikahan adalah penyatuan laki-laki dan perempuan oleh Tuhan menjadi satu daging, sehingga tidak ada seorangpun yang dapat memisahkan apa yang telah dipersatukan oleh Tuhan (Matius 19:4-6). Yesus mengimbau kepada desain pernikahan, menyiratkan bahwa perceraian adalah pelanggaran terhadap desain tersebut.

Orang-orang Farisi mengira Yesus telah menerima umpan, dan mereka mempertanyakan lebih lanjut mengapa Musa mengizinkan perceraian (Matius 19:7). Jawaban Yesus mungkin tidak seperti yang mereka harapkan. Yesus menjelaskan bahwa Musa mengizinkan perceraian adalah sebuah kelonggaran karena kekerasan hati bangsa itu, tetapi perceraian tidak pernah menjadi tujuan utama dari hukum Taurat (Matius 19:8). Yesus lebih lanjut menjelaskan bahwa, jika seseorang bercerai dengan alasan apa pun selain amoralitas (atau ketidaksetiaan) dan menikah dengan orang lain, maka ia melakukan perzinahan (Matius 19:9). Matius tidak mencatat tanggapan orang-orang Farisi, tetapi para murid menyimpulkan bahwa lebih baik tidak menikah (Matius 19:10).

Yesus menyatakan bahwa standar Tuhan itu tinggi. Mereka yang menikah menjadi satu daging dan dipersatukan oleh Tuhan dengan cara yang unik. Hanya ketidaksetiaan dari salah satu pasangan yang dapat menjamin perceraian dan pernikahan kembali dari pasangan yang lain - dan itu pun merupakan sebuah kelonggaran. Perceraian bukanlah hal yang ideal dan tidak dianggap sebagai hak istimewa yang dijamin bagi orang-orang yang tidak puas. Para murid, yang terbiasa dengan anggapan bahwa perceraian seharusnya mudah, mundur dari gagasan bahwa mereka terjebak dalam pernikahan yang tidak menyenangkan. Menurut ajaran Yesus, seorang pria yang tidak senang dengan istrinya tidak memiliki jalan keluar, dan para murid menyimpulkan bahwa akan lebih baik untuk tidak menikah daripada mengambil risiko hidup yang tidak bahagia.

Dalam menjawab pertanyaan orang-orang Farisi, Yesus menegaskan kembali keseriusan hubungan pernikahan karena Tuhan telah menyatukan suami dan istri. Persatuan itu juga ditegaskan oleh orang-orang yang menikah dalam perjanjian mereka satu sama lain. Melanggar perjanjian itu berarti pengkhianatan (lihat Maleakhi 2:14-16). Inilah sebabnya mengapa para murid menyimpulkan bahwa lebih baik tidak menikah. Mereka mengerti dari perkataan Yesus bahwa komitmen pernikahan adalah tanggung jawab yang serius. Perceraian secara hukum diizinkan untuk hampir semua alasan, tetapi Yesus menjelaskan bahwa suami memiliki kewajiban yang berat, tidak peduli betapa mudahnya menceraikan istrinya secara hukum.

Paulus kemudian menjelaskan dalam Efesus 5:22-27 bahwa suami harus mengasihi istrinya sepenuhnya dan tanpa syarat (menggambarkan kasih pengorbanan Kristus bagi gereja), dan istri harus menundukkan diri kepada suaminya (menggambarkan respons gereja terhadap Kristus). Tanggung jawab tanpa syarat ini sangat serius dan tidak boleh dilakukan dengan enteng. Sama seperti para murid yang menyimpulkan bahwa lebih baik jangan menikah, akan lebih bijaksana bagi mereka yang sedang mempertimbangkan pernikahan untuk menyadari betapa pentingnya pernikahan bagi Tuhan dan bagaimana Dia merancangnya sebagai komitmen seumur hidup. Mungkin beberapa orang juga akan menyimpulkan bahwa lebih baik jangan menikah.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Mengapa para murid menyimpulkan bahwa lebih baik jangan menikah dalam Matius 19:10?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries