settings icon
share icon
Pertanyaan

Apakah orang-orang yang tidak percaya langsung masuk neraka ketika mereka mati?

Jawaban


Dari semua topik yang ditemukan dalam halaman-halaman Kitab Suci, tidak ada yang begitu menjijikkan dan mengerikan seperti topik neraka, namun kita tidak boleh dibutakan oleh ketidaktahuan, rasa jijik, atau ketidakpercayaan, karena neraka adalah realitas yang menakutkan yang tidak boleh diabaikan dengan alasan ketakutan atau ketidaknyamanan. Terlepas dari keberatan beberapa orang, api neraka tidak akan padam oleh pemelintiran atau angan-angan yang cerdas dari Alkitab. Alkitab memiliki banyak hal untuk dikatakan tentang neraka, dan ketidaktahuan maupun penyangkalan tidak akan menyebabkan kenyataan suram ini hilang.

Kita harus memahami perbedaan yang dibuat Kitab Suci antara Sheol dan lautan api yang kekal. Untuk tujuan artikel ini, kita akan berbicara tentang "neraka" sebagaimana yang umum dipahami: tempat siksaan setelah kematian. Alkitab mengatakan bahwa orang-orang yang tidak bertobat yang mati segera diantar ke tempat yang mengerikan yang disebut Hades. Dalam ayat berikut ini, Yesus merinci nasib mengerikan dari orang berdosa yang tidak mau bertobat:

"Ada seorang kaya yang selalu berpakaian jubah ungu dan kain halus, dan setiap hari ia bersukaria dalam kemewahan. Dan ada seorang pengemis bernama Lazarus, badannya penuh dengan borok, berbaring dekat pintu rumah orang kaya itu, dan ingin menghilangkan laparnya dengan apa yang jatuh dari meja orang kaya itu. Malahan anjing-anjing datang dan menjilat boroknya. Kemudian matilah orang miskin itu, lalu dibawa oleh malaikat-malaikat ke pangkuan Abraham. Orang kaya itu juga mati, lalu dikubur. Dan sementara ia menderita sengsara di alam maut ia memandang ke atas, dan dari jauh dilihatnya Abraham, dan Lazarus duduk di pangkuannya. Lalu ia berseru, katanya: Bapa Abraham, kasihanilah aku. Suruhlah Lazarus, supaya ia mencelupkan ujung jarinya ke dalam air dan menyejukkan lidahku, sebab aku sangat kesakitan dalam nyala api ini. Tetapi Abraham berkata: Anak, ingatlah, bahwa engkau telah menerima segala yang baik sewaktu hidupmu, sedangkan Lazarus segala yang buruk. Sekarang ia mendapat hiburan dan engkau sangat menderita. Selain dari pada itu di antara kami dan engkau terbentang jurang yang tak terseberangi, supaya mereka yang mau pergi dari sini kepadamu ataupun mereka yang mau datang dari situ kepada kami tidak dapat menyeberang. Kata orang itu: Kalau demikian, aku minta kepadamu, bapa, supaya engkau menyuruh dia ke rumah ayahku, sebab masih ada lima orang saudaraku, supaya ia memperingati mereka dengan sungguh-sungguh, agar mereka jangan masuk kelak ke dalam tempat penderitaan ini. Tetapi kata Abraham: Ada pada mereka kesaksian Musa dan para nabi; baiklah mereka mendengarkan kesaksian itu. Jawab orang itu: Tidak, bapa Abraham, tetapi jika ada seorang yang datang dari antara orang mati kepada mereka, mereka akan bertobat. Kata Abraham kepadanya: Jika mereka tidak mendengarkan kesaksian Musa dan para nabi, mereka tidak juga akan mau diyakinkan, sekalipun oleh seorang yang bangkit dari antara orang mati" (Lukas 16:19-31).

Hades (disebut "neraka" dalam KJV) digambarkan sebagai tempat "sengsara" dan "kesakitan " (Lukas 16:23-24). Orang kaya itu langsung pergi ke sana setelah kematiannya. Ajaran Alkitab mengatakan bahwa semua orang yang mati dalam dosa-dosa mereka akan langsung masuk ke neraka/Hades, di mana mereka akan tetap tinggal, sadar akan kesengsaraan dan keputusasaan mereka, sampai mereka dipanggil ke hadapan Tuhan pada Penghakiman Takhta Putih yang Agung. Mereka yang menolak belas kasihan Tuhan harus menghadapi murka-Nya, dan pada akhirnya mereka akan dihakimi dan dilemparkan ke dalam lautan api (Wahyu 20:11-15).

Lautan api, tempat penghukuman kekal, tidak pernah dimaksudkan untuk manusia; Tuhan menetapkan lautan api sebagai tempat perhentian terakhir bagi Iblis dan bala tentaranya yang terdiri dari para malaikat yang telah jatuh (Matius 25:41; 2 Petrus 2:4; Wahyu 20:10). Sayangnya, banyak orang yang tidak bertobat akan, atas kehendak mereka sendiri, menghabiskan kekekalan bersama Setan dan roh-roh jahat yang bergabung dalam pemberontakan yang tidak kudus (Matius 10:28; 25:46). Penyair Milton menggambarkan orang-orang terkutuk sebagai orang-orang yang lebih memilih untuk memerintah di neraka daripada melayani di surga. Sesungguhnya, mereka yang memilih neraka adalah pemberontak sampai akhir.

Tuhan tidak senang dengan penderitaan manusia yang belum ditebus. Dia tidak berkenan dengan kematian orang fasik dan lebih suka melihat mereka berbalik dari jalan mereka yang jahat dan hidup (Yehezkiel 33:11). Neraka adalah realitas yang harus ada. Bayangkan seorang pria yang menghabiskan seluruh hidupnya untuk menghindari Tuhan. Menganggap Kitab Suci sebagai mitos yang khayalan, ia tidak tertarik sama sekali untuk membaca Alkitab. Dia menganggap doa sebagai percakapan sepihak dengan makhluk yang tidak ada. Dia memfitnah orang-orang Kristen yang tulus dengan label-label yang tidak menyenangkan dan mengejek ketaatan mereka pada moralitas Alkitab. Sejak mencapai usia pertanggungjawaban hingga menghembuskan nafas terakhirnya, ia menjauhkan diri dari Sang Pencipta. Lalu, bagaimana mungkin orang seperti itu bisa berbahagia di surga? Bagaimana ia dapat menoleransi kehadiran Yesus Kristus dan para pengikut-Nya di sepanjang masa yang akan datang? Bagi orang seperti itu, surga akan menjadi neraka. Adalah kehendak Tuhan agar tidak ada yang binasa, tetapi bagi para pemberontak yang bersikeras menolak belas kasihan-Nya, hanya ada keadilan. Tidak ada pilihan ketiga.

Setelah kematian, orang-orang yang terhilang segera dikirim ke tempat yang mereka pilih, Hades (neraka), di mana mereka akan tinggal sampai penghakiman yang diadakan pada akhir kerajaan seribu tahun Tuhan kita. Pada saat itu, mereka akan dimasukkan ke dalam lautan api bersama dengan Iblis dan pasukan iblisnya. Selamanya, mereka akan tetap berada dalam keadaan yang buruk ini.

Membayangkan ada orang yang akan memilih kesengsaraan tanpa akhir daripada sukacita kekal dengan Tuhan adalah hal yang tidak dapat dipahami, namun itu benar adanya.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apakah orang-orang yang tidak percaya langsung masuk neraka ketika mereka mati?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries